View Full Version
Kamis, 29 Mar 2018

India Salahkan Lashkhar-e-Taiba atas Serangan pada Pasukan Keamanan di Kashmir

NEW DEHLI, INDIA (voa-islam.com) - Para pejabat India menuduh kelompok mujahidin Lashkar-e-Taiba (LeT) yang didukung Pakistan menyerang satu kelompok gabungan personel Angkatan Darat India dan polisi lokal di negara bagian India Jammu dan Kashmir pekan lalu. Pertempuran, yang terjadi di distrik Kupwara utara dan berlangsung selama dua hari, mengakibatkan kematian tiga personel Angkatan Darat India, dua polisi, dan lima pejuang LeT.

“Kelima militan itu asing. Dari materi yang kami miliki, tampaknya mereka adalah bagian dari Lashkar-e-Taiba, ”Inspektur Jenderal Polisi India untuk Kashmir mengatakan kepada pers setelah serangan itu, menurut Times Hindustan.

Setelah membunuh lima pejuang LeT dan menyapu hutan di sekitarnya, pasukan India menunjukkan sejumlah besar senjata dan amunisi yang ditemukan selama bentrokan. Sumber-sumber berita India menunjukkan bahwa para pejuang tersebut "menyusup ke Kashmir yang dikuasai India dari Kashmir yang dikendalikan Pakistan" dan telah mengambil tempat perlindungan strategis di daerah hutan di sekitar Kupwara selama "beberapa minggu" sebelum mereka menyerang pasukan keamanan India bersama selama operasi pengepungan dan pencarian di dekatnya.


Distrik Kupwara telah menjadi pusat untuk LeT. Pada November 2017, pasukan keamanan India menewaskan tiga pejuang LeT dan menahan yang lain selama operasi di sana. Pada Februari 2018, pasukan gabungan India menyerbu tempat persembunyian LeT di distrik tersebut.

Kelompok-kelompok jihadis yang berbasis di Pakistan seperti Lashkar-e-Taiba, Jaish-e-Muhammad (JeM), dan Hizbul Mujahideen (HM) mengobarkan perjuangan bersenjata di dalam Jammu dan Kashmir, dengan dukungan langsung dari negara Pakistan. Pakistan dengan tegas membantah bahwa mereka mendukung LeT dan kelompok jihad lainnya.

Militer Pakistan menciptakan Dewan Jihad Bersatu (UJC), sebuah organisasi payung yang mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan kelompok-kelompok jihad yang beroperasi di Jammu dan Kashmir. LeT, JeM, dan HM adalah anggota utama UJC. Syed Salahuddin, amir HM yang ditunjuk AS sebagai teroris global, memimpin UJC. LeT, JeM, dan HM terdaftar oleh AS sebagai Organisasi Teroris (baca-jihad) Asing.

Tahun lalu India mengumumkan inisiatif baru untuk memerangi kelompok jihad di negara bagian Jammu dan Kashmir. Berjudul "Operasi All-Out," strategi itu akan menargetkan militan dari kelompok-kelompok seperti Lashkar-e-Taiba, Jaish-e-Mohammad, dan Hizbul Mujahideen, yang semuanya mempertahankan surga aman dan dukungan di Pakistan. Menurut The Hindu, Direktur Jenderal Polisi Jammu & Kashmir, SP Vaid, menyatakan bahwa "(Operasi All-Out) dimulai untuk memastikan bahwa Kashmir dibebaskan dari kekerasan dan perdamaian yang berlaku." Selama operasi, pasukan keamanan mengklaim membunuh 213 jihadis pada 2017, dan 28 sejak awal tahun in.

Pertempuran pekan lalu terjadi pada saat India dan Pakistan semakin sengit menuduh satu sama lain melakukan penembakan lintas batas di sepanjang “Garis Kontrol” (LoC) di Kashmir. Beberapa contoh pelanggaran yang diklaim telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dan dilaporkan telah menyebabkan kematian warga sipil. (st/tlwj)

Share this post..

latestnews

View Full Version