View Full Version
Jum'at, 24 Aug 2018

Dilarang Berpuasa Tanggal 13 Dzulhijjah, Shiyam Ayyamul Bidhnya?

Soal:

Assalam ‘Alaikum Warahmatullah... tanggal 13 Dzulhijjah kan masih hari Tasyriq. Haram berpuasa di hari itu. Lalu bagaimana puasa Ayyamul Bidh bulan Dzulhijjah?

 

Jawab:

Wa’alaikumus Salam Warahmatullah...

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah. Shalawat dan salam atas Rasulullah dan keluarganya.

Betul, tanggal 13 Dzulhijjah masih hari tasyriq. Ia hari tasyriq terakhir. Hari untuk makan dan minum serta berdzikir. Dilarang berpuasa padanya. Dalam hadits disebutkan,

أَيَّامُ التَّشْرِيقِ أَيَّامُ أَكْلٍ وَشُرْبٍ

Hari-hari tasyriq adalah hari makan dan minum.” (HR. Muslim)

Imam Nawawi berkata, “Ini adalah dalil tidak boleh sama sekali berpuasa pada hari tasyriq.” (Syarh Shahih Muslim: 8/18)

Dikecualikan bagi yang berhaji dengan mengambil manasik tamattu’ dan qiron lalu ia tidak mendapati hadyu (hewan kurban yang disembelih di tanah haram), maka ketika itu ia boleh berpuasa pada hari tasyriq. Dari Ibnu ‘Umar dan ‘Aisyah berkata,

لَمْ يُرَخَّصْ فِى أَيَّامِ التَّشْرِيقِ أَنْ يُصَمْنَ ، إِلاَّ لِمَنْ لَمْ يَجِدِ الْهَدْىَ

“Tidak diberi keringanan di hari tasyriq untuk berpuasa kecuali jika tidak didapati hewan hadyu.” (HR. Al-Bukhari)

Adapun berpuasa Ayyamul Bidh bisa dikerjakan di tanggal 14 dan 15 nya. Untuk mendapatkan keutamaan berpuasa sunnah 3 hari dalam satu bulan bisa ditambahkan di tanggal 16 nya atau di hari selainnya.

[Baca: Haruskah Puasa Sunnah 3 Hari Setiap Bulan Dikerjakan Berturut-turut?]

Berpuasa sunnah 3 hari setiap bulan terhitung puasa dahr (setahun). Karena amal shalih dalam Islam diganjar sepuluh kali lipat. Berpuasa sehari diganjar seperti puasa sepuluh hari. Maka siapa yang berpuasa tiga hari setiap bulannya, dia terhitung berpuasa setahun penuh.

Dari Abdullah bin 'Amru bin Al-'Ash, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda kepadanya:

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا فَإِنَّ ذَلِكَ صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

"Dan sesungguhnya cukuplah bagimu berpuasa tiga hari dari setiap bulan. Sesungguhnya amal kebajikan itu ganjarannya sepuluh kali lipat, seolah ia seperti berpuasa sepanjang tahun." (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, dan an Nasai)

Dan disunnahkan melaksanakannya pada Ayyamul Bidh (hari-hari putih), yaitu tanggal 13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah. Diriwayatkan dari Abi Dzarr Radhiyallahu 'Anhu berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda kepadaku:

يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنْ الشَّهْرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

"Wahai Abu Dzarr, jika engkau ingin berpuasa tiga hari dari salah satu bulan, maka berpuasalah pada hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas." (HR. At Tirmidzi dan al-Nasai. Hadits ini dihassankan oleh al-Tirmidzi dan disetujui oleh Al-Albani dalam al-Irwa' no. 947)

Dari Jabir bin Abdillah, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda;

صِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ صِيَامُ الدَّهْرِ وَأَيَّامُ الْبِيضِ صَبِيحَةَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

"Puasa tiga hari setiap bulan adalah puasa dahr (puasa setahun). Dan puasa ayyamul bidh (hari-hari putih) adalah hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas." (HR. Al Nasai dan dishahihkan al Albani)

Kesimpulan

Tidak boleh berpuasa di tanggal 13 Dzulhijjah karena masih hari Tasyriq. Puasa Ayyamul Bidh pada tanggal 14 & 15 Dzulhijjah. Ditambahkan puasa satu hari lagi agar genap 3 hari puasa di Dzulhijjah untuk meraih keutamaan Shiyam Dahr. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

* Dijawab: Ust. Badrul Tamam

* Kirimkan artikel dan pertanyaan ke [email protected] / 087781227881 (SMS/WA)

 

Share this post..

latestnews

View Full Version