View Full Version
Jum'at, 27 Jul 2012

11 Polisi Irak Tewas dalam Bentrokan Senjata dengan Pejuang Al-Qaidah di Provinsi Diyala

DIYALA, IRAK (voa-islam.com) - Pejuang Islam Al-Qaidah menjatuhkan sebuah helikopter militer Irak pada Kamis dalam bentrokan yang telah menewaskan sedikitnya 19 orang termasuk 11 polisi, seorang pejabat daerah mengatakan, dalam apa yang tampaknya menjadi bagian dari gelombang Al-Qaidah untuk merebut kembali salah satu dari bekas benteng mereka.

Pertempuran di sekitar kota Hadid, sekitar 10 kilometer utara ibukota provinsi Diyala, Baqouba, menyusul sebuah peringatan akhir pekan lalu dari pemimpin Al-Qaidah di Irak untuk merebut kembali daerah yang pernah mereka kuasai penuh setelah pertempuran sektarian memuncak dan surut pada tahun 2007. Sehari setelah ancaman itu, penembakan dan pemboman, dinyatakan dilakukan oleh Al-Qaidah, menewaskan 115 orang dalam satu hari paling mematikan di Irak selama lebih dari dua tahun.

Juru bicara provinsi Diyala Shalih Ebressim Khalil mengatakan pejuang Islam Al-Qaidah melepaskan tembakan ke helikopter militer Irak pada hari kamis, menewaskan satu tentara, melukai beberapa yang lain dan memaksa pesawat untuk melakukan pendaratan darurat.

Helikopter itu dipanggil untuk memberikan pengawasan bagi pasukan keamanan yang memerangi pejuang Islam sejak serangan Selasa malam di sebuah pos pemeriksaan keamanan di daerah pedesaan dekat Hadid, sekitar 70 kilometer timur laut Baghdad. Meskipun upaya polisi untuk menutup daerah itu, baku tembak berkecamuk semalaman pada Rabu, menewaskan 11 polisi, Khalil mengatakan.

Menurut polisi provinsi dan pejabat kesehatan, tujuh pejuang Islam juga gugur dalam bentrokan itu dan delapan lainnya ditangkap. Para pejabat berbicara tentang kondisi anonimitas karena mereka tidak berwenang untuk memberikan informasi.

..Pertempuran di sekitar kota Hadid, sekitar 10 kilometer utara ibukota provinsi Diyala, Baqouba, menyusul sebuah peringatan akhir pekan lalu dari pemimpin Al-Qaidah di Irak untuk merebut kembali daerah yang pernah mereka kuasai penuh setelah pertempuran sektarian memuncak dan surut pada tahun 2007..

Diyala adalah provinsi yang didominasi Muslim Sunni yang terjepit di antara Baghdad dan perbatasan Iran. Kota ini memiliki populasi Syiah besar, serta kantong-kantong etnis Kurdi, dan telah menjadi medan pertempuran panjang bagi pejuang Muslim Sunni yang mencoba untuk menegaskan kontrol. Daerah pedesaan yang terpencil telah bertindak sebagai tempat yang aman bagi pejuang Islam di puncak pertempuran sektarian di Irak antara Sunni-Syi'ah antara 2005 dan 2007, dan merupakan tantangan besar bagi pasukan keamanan Irak.

Dalam pernyataan yang diposting di situs pejuang Islam Sabtu lalu, pemimpin Al-Qaidah lokal Abu Bakar al-Baghdadi mengumumkan kampanye baru yang dijuluki "Menghancurkan Dinding-dinding." Dia mengatakan kelompok itu berusaha untuk melemahkan pemerintahan lemah Irak yang di pimpin oleh Syi'ah dengan bersinergi dengan suku-suku Sunni, dan kembali ke daerah-daerah yang pernah mereka kuasai.

Sayap lokal Al-Qaidah di Irak dikenal sebagai Negara Islam Irak, dan telah selama bertahun-tahun memiliki hubungan dengan kepemimpinan jaringan pejuang Islam global.

Keduanya berbagi tujuan menargetkan militer AS di Irak dan sampai pada taraf tertentu merongrong pemerintahan Syi'ah yang berkuasa saat ini setelah menggantikan presiden terguling Saddam Hussein.

Secara umum, Al-Qaidah di Irak tidak memulai serangan atau beroperasi di luar perbatasan Irak. Tapi di awal 2012, pemimpin Al-Qaidah Syaikh Ayman al-Zawahri mendesak pejuang Islam Irak untuk mendukung pemberontakan berbasis Muslim Sunni di negara tetangga Suriah untuk melawan Presiden Bashar Assad, yang merupakan seorang anggota sekte Alawit, salah satu cabang dari agama Syi'ah. (by/ap)

Ket:Tentara Irak membawa tersangka anggota Al-Qaidah ke pusat penahanan di markas militer mereka di Baghdad, Irak. / foto. AP

Share this post..

latestnews

View Full Version