View Full Version
Senin, 10 Jul 2017

Kezaliman ke Sesama Bisa Habiskan Pahala Puasa

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulillah –Shallallahu 'Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Amal-amal shalih kita di Ramadhan wajib dijaga. Karena pahala amal bisa terhapus setelah sebelumnya dicatat untuk pelakunya. Simpanan pahala bisa terkuras akibat kezaliman kepada sesama. Kewajiban seseorang setelah beramal shalih dengan ikhlas dan benar adalah menjaga amal-amal terebut.

Kufur dan syirik sesudah beramal shalih akan menghapuskan amal shalih tersebut secara keseluruhan. Bahkan keduanya merusak iman dan tauhid seseorang sehingga neraka menjadi tempat kembalinya.

Allah Subahanahu wa Ta'ala berfirman,

وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Barang siapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (QS. Al-Baqarah: 217)

وَمَنْ يَكْفُرْ بِالْإِيمَانِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Barang siapa yang kafir sesudah beriman (tidak menerima hukum-hukum Islam) maka hapuslah amalannya dan ia di hari akhirat termasuk orang-orang merugi.” (QS. Al-Maidah: 5)

وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu: "Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.” (QS. Al-Zumar: 65)

Kezaliman terhadap sesama juga bisa menguras pahala ibadah dan amal shalih seseorang. Tidak langsung menghabiskan amal secara keseluruhan sebagaimana kufur dan syirik. Namun jika kezalimannya sebanyak simpanan pahalanya, ia akan menjadi pailit atau bangrut. Apalagi kalau melebihinya, setelah habis pahala untuk diberikan ke orang yang dizalimi, dosa-dosa orang itu akan dipikulkan kepadanya –kita berlindung kepada Allah dari bernasib demikian-.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لِأَخِيهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَيْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ قَبْلَ أَنْ لَا يَكُونَ دِينَارٌ وَلَا دِرْهَمٌ إِنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ وَإِنْ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ

"Barangsiapa yang pernah menzalimi saudaranya dari kehormatan atau sesuatu (miliknya) hendaknya ia meminta kehalalannya dari kezaliman itu pada hari ini, sebelum datang hari kiamat yang saat itu tidak ada manfaatnya lagi dinar dan dirham, jika ia mempunyai amal shalih maka akan diambil sekadar dengan kezalimannya, dan jika tidak memiliki kebaikan maka keburukan saudaranya akan diambil dan dibebankan kepadanya." (HR. Al-Bukhari dan lainnya)

Masih dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda tentang orang yang bangrut atau pailit di hari kiamat,

إنَّ المُفْلسَ مِنْ أُمَّتي مَنْ يأتي يَومَ القيامَةِ بصلاةٍ وصيامٍ وزَكاةٍ ، ويأتي وقَدْ شَتَمَ هَذَا ، وقَذَفَ هَذَا ، وَأَكَلَ مالَ هَذَا ، وسَفَكَ دَمَ هَذَا ، وَضَرَبَ هَذَا ، فيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ ، وهَذَا مِنْ حَسناتهِ ، فإنْ فَنِيَتْ حَسَناتُه قَبْل أنْ يُقضى مَا عَلَيهِ ، أُخِذَ منْ خَطَاياهُم فَطُرِحَتْ عَلَيهِ ، ثُمَّ طُرِحَ في النَّارِ

Sesungguhnya Al-Muflis (orang yang bangrut) dari umatku ialah, orang yang datang pada hari kiamat membawa (pahala) shalat, puasa dan zakat. Dana datang pula bawa dosa mencaci dan menuduh ngawur (fitnah) orang lain, makan harta orang lain, menumpahkan darah dan memukul orang lain. Maka orang-orang itu akan diberi pahala dari kebaikan-kebaikannya. Jika telah habis kebaikan-kebaikannya, maka dosa-dosa mereka akan ditimpakan kepadanya, kemudian dia akan dilemparkan ke dalam neraka.” (HR. Muslim)

Setelah selesai mengerjakam amal Ramadhan yang bersifat ritual kepada Allah, kita tertuntut untuk berbuat baik kepada sesama. Yakni berusaha memberikan kebaikan ke orang lain dengan lisan, sikap, perbuatan, dan bantuan harta. Bersamaan dengan itu,kita juga harus menghindarkan diri dari mezalimi (menyakiti) orang lain dengan lisan, sikap, dan perbuatan. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Share this post..

latestnews

View Full Version