View Full Version
Senin, 06 Dec 2010

Mengoreksi Doa Akhir dan Awal Tahun

 

Oleh: Badrul Tamam

Al-hamdulillah, segala puji bagi-Nya. Dialah yang telah memperjalankan waktu dan bersumpah dengannya. Shalawat dan salam semoga terlimpah untuk hamba dan utusan-Nya, Muhammad bin Abdillah yang menjadi teladan dalam memanfaatkan waktu dan mengisinya. Tidak ada satu amalan yang menghantarkan ke surga dari urusan ibadah kecuali sudah dia ajarkan dan perintahkan. Tidak pula ada satu amalan yang menghantarkan ke neraka kecuali sudah dia terangkan, peringatkan dan melarangnya. Semoga shalawat dan salam juga dilimpahkan juga kepada keluarga dan para sahabat beliau.

Sesungguhnya sifat dari ibadah adalah tauqifiyyah, tidak diketahui kecuali berdasarkan wahyu. Tidak boleh menetapkan bentuk ibadah kecuali sang pemilik Syariah, yaitu Allah 'Azza wa Jalla. Karenanya seseorang tidak boleh beribadah kepada Allah Ta’ala kecuali apabila ibadah tersebut telah ditetapkan dalam nash-nash syar’i (al-Qur’an dan sunnah) bahwa itu adalah ibadah yang telah disyariatkan Allah Ta’ala. Maka tidak ada ibadah kecuali dengan dalil syar’i yang menunjukkan perintah ibadah tersebut.

Allah Ta’ala berfirman,

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS. Al-Maidah: 3). Sungguh Allah telah menyempurnakan ajaran agama ini untuk kita. Maka setiap ajaran yang tidak Allah syariatkan bukan bagian dari syariat dien (agama) ini.

Dari Abu Dzar radhiyallahu 'anhu, Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda,

مَا بَقِيَ شَيْءٌ يُقَرِّبُ مِنَ الْجَنَّةِ ، ويُبَاعِدُ مِنَ النَّارِ ، إِلا وَقَدْ بُيِّنَ لَكُمْ

Tidak ada sesuatu yang bisa mendekatkan kepada surga dan menjauhkan dari neraka kecuali sudah dijelaskan untuk kalian.” (HR. al-Thabrani dalam al-Kabir no. 1647 dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam al-Shahihah no. 1803) Maka persoalan yang tidak pernah dijelaskan Nabi shallallaahu 'alaihi wasallam tentang ibadah yang bisa menghantarkan orang ke surga dan menjauhkannya dari neraka bukan bagian dari dien (agama) Islam.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullaah berkata, “Dengan meneliti dasar-dasar syariat kita mengetahui bahwa ibadah-ibadah yang telah Allah wajibkan dan Dia cintai tidak diperintahkan kecuali dengan syariat. Sedangkan adat adalah persoalan yang biasa dikerjakan orang tentang urusan dunia yang mereka butuhkan, maka hukum dasarnya tidak dilarang. Tidak boleh dilarang kecuali apa yang Alah dan Rasul-Nya larang. Hal itu, karena perintah dan larangan adalah syariat Allah Ta’ala. Ibadah haruslah ada perintahnya, sehingga apa yang tidak ditetapkan sebagai perintah, maka tidak bisa disebut ibadah. Dan apa saja dari persoalan adat yang tidak ada larangannya, maka tidak boleh dilarang.

Karena itulah Imam Ahamd dan lainnya dari kalangan ulama hadits berkata, ‘Sesungguhnya prinsip dasar dalam ibadah adalah tauqif, tidak disyaiatkan kecuali apa yang Allah Ta’ala syariatkan, jika tidak demikian maka kita termasuk dalam firman Allah, “Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah?” (QS. Al-Syuura: 21). . . “ (Majmu’ Fatawa: 29/16-17)

Syaikh Muhammad bin Ibrahim rahimahullaah berkata, “Semua ibadah adalah tauqifiyah. Maka apa saja yang Allah dan Rasul-Nya syariatkan secara umum, dia diperintahkan juga secara umum. Dan apa saja yang disyariatkan dengan ditetapkan pada waktu dan tempat tertentu maka kita menetapkan waktu dan mengikatkan (membatasinya) dengan tempat dan waktu.” (Fatawa wa al-Rasail Muhammad bin Ibrahim: 6/75)

Para ulama di Lajnah Daimah dalam fatwanya mengatakan, “Semua ibadah dibangun di atas tauqif. (Artinya) tidak boleh dikatakan ini adalah ibadah secara dasarnya, jumlahnya, bentuk palaksanaannya, atau tempatnya kecuali dengan dalil syar’i yang menunjukkan atas hal itu.” (Fatawa Lajnah daimah: 3/73)

Syaikh Ibnu Utsaimin berkata, “Dasar pokok dalam urusan ibadah adalah dilarang. Maka seseorang tidak boleh beribadah kepada Allah dengan sesuatu yang tidak Dia perintahkan, baik dalam kitab-nya ataupun dalam sunanh Rasul-Nya shallallaahu 'alaihi wasallam. Jika seseorang ragu dalam satu amalan, apakah dia termasuk ibadah atau bukan, maka hukum dasarnya dia bukan ibadah sehingga ada dalil yang menunjukkan itu ibadah.” (Fatawa Nuur ‘ala darb: 1/169)

Doa Khusus Di Akhir dan Awal Tahun

Salah satu amalan ibadah yang sangat masyhur di masyarakat dalam menyambut tahun baru hijriyah adalah bacaan doa berjamaah pada setiap akhir dan awal tahun Hijriah. Doa akhir tahun dibaca sesudah shalat ‘Ashar, sedangkan awal tahunnya dibaca sesudah shalat maghrib.

Sesungguhnya doa termasuk amal ibadah yang sangat mulia. Bahkan termasuk inti dari ibadah. “Sesungguhnya doa adalah ibadah.” (HR. Ahlus Sunan kecuali al-Tirmidzi)

Tidak ada sesuatu yang lebih mulia bagi Allah daripada doa.” (HR. Ibnu Hibban dan al-hakim dari Abu Hurairah)

Namun mengikat ibadah doa dengan bacaan, tatacara dan waktu tertentu, sehabis Ashar dan ba’da magrib pada akhir dan awal tahun, tidak memiliki dasar perintah khusus. Maka kita tidak boleh mengikat ibadah doa dengan waktu tersebut karena Al-Qur’an atau sunnah shahihah tidak ada yang menyebutkan mengenai printahnya secara umum di akhir dan awal tahun, tentang tatacaranya, jumlahnya, waktu dan tempatnya.

Memang ada riwayat yang dijadikan sandaran oleh orang-orang yang meyakini adalah ibadah yang utama dengan pahala dan keutamaan tertentu. Di antara  berdalil yang dijadikan sandaran adalah beberapa riwayat tentang fadilah membaca doa tersebut, antara lain sebagai berikut:

“Barangsiapa membacanya syaitan akan berkata: Kami telah penat letih bersamanya sepanjang tahun, tetapi dia (pembaca doa berkenaan) merusak amalan kami dalam masa sesaat (dengan membaca doa tersebut).”

Mengenai nas hadits tersebut, Jamaluddin Al-Qasimy menerangkan riwayat ini tidak terdapat dalam kitab-kitab hadits shahih, dan tidak juga di dalam kitab-kitab hadits maudhu’ (palsu). (Islahul Masajid: 108). Maka nas di atas tidak pernah diucapkan oleh Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam. Kenyataannya, Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam, para shahabat dan para tabiin tidak pernah mengamalkan doa tersebut.

Ini telah diakui oleh beberapa ulama seperti Abu Syamah (seorang ulama Syafi’iyah wafat pada tahun 665H), Muhammad Jamaluddin Al-Qasimiy (Islahul Masajid:129), Muhammad Abdus Salam As-Shuqairy (As-Sunan wal-Mubtadaa’at:167), dan DR. Bakr Abu Zaid (Tashihhud Doa:108), yang menegaskan bahwa “Doa awal dan akhir tahun” tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah SA, para shahabat, tabiin, atau tabi’ut tabiin.‎

Di dalam hal ini kita haruslah berhati-hati, karena seseorang yang telah mengetahui bahwa derajat hadits itu palsu tetapi tetap meriwayatkannya sebagai hadits, maka ia akan termasuk dalam ancaman Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam:“Barangsiapa berdusta atasku dengan sengaja, maka hendaknya ia menempati tampat duduknya di Neraka.” (HR. Bukhari)

Dalam hadits yang lain pula, Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda:‎ "Barangsiapa yang meriwayatkan dariku sepotong hadits sedangkan dia tahu bahwa hadits itu palsu, maka dia adalah salah seorang pembohong.” (HR. Muslim dalam Muqaddimah Shahihnya: I/62)

Kemudian, ada sebahagian golongan pula yang berdalih bahwa doa tersebut sebenarnya adalah sebagian dari amalan para salafus shalih karena fadilah doa tersebut diterangkan dalam kitab “Majmu’ Syarif”, tetapi bukan di dalam bentuk hadits.

Perkara ini sangatlah menyesatkan dan berbahaya, karena di antara fadilah doa tersebut diriwayatkan bahwa akan diampuni dosa-dosanya setahun yang lalu dan konon syaitan akan berkata: “Kami telah penat letih bersamanya sepanjang tahun, tetapi dia merusak amalan kami dalam masa sesaat (dengan membaca doa tersebut).

Ini semua adalah perkara-perkara gaib yang tidak boleh diimani kecuali daripada sumber wahyu yaitu Al-Qur’an atau Sunnah. Oleh karena, Al-Qur’an dan Sunnah tidak menyebutkan fadilah-fadilah tersebut, maka bagaimanakah boleh seseorang mengetahui bahwa syaitan berkata demikian dan sebagainya dan beriman dengannya?

Kesimpulan:

Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam tidak pernah mengajarkan doa akhir tahun atau awal tahun. Yang diajarkan beliau adalah doa awal bulan hijriyah atau ketika melihat hilal. Karenanya merutinkan doa tersebut dengan berharap janji dalam riwayat-riwayat yang disebutkan di atas tidak dibenarkan.

Kita tidak boleh menetapkan adanya ibadah doa khusus pada akhir dan awal tahun kecuali dengan dalil, karena itu termasuk ibadah khusus yang terikat dengan waktu. Dan ibadah tidak ditetapkan kecuali dengan dalil syar’i dari Al-Qur’an dan Sunnah. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Tulisan terkait: 

Fatwa Ulama tentang Ucapan Selamat Tahun Baru Hijriyah

Share this post..

latestnews

View Full Version