View Full Version
Selasa, 06 Sep 2011

Aku Bangga jadi Orang Islam

Aku bukan orang religius. Sama sekali bukan!!. Tapi kalo ditanya apa agamaku, ya pasti Islam laaa. Cuman ya dari dulu yang aku tau, kalo Islam emang cuman sekedar sholat, ngaji, ato sukur- sukur kalo ada duit kasih deh zakat sama fakir miskin. Paling juga nggak jaoh jaoh dari itu. Tapi pada prakteknya, aku ngrasa emang ribet en capek.

Gimana nggak ribet dah, contoh ajah soal sholat nich. Subuh- subuh, jam paling enak bobo tuh, eh ada yang teriak- teriak, adzan bozz. Asli ngeselin banget. Abies tuh disuruh cuci muka, cuci kaki, wudhu. Ya ampyyyuuun. Yach mau nggak mau dah. Soalnya kalo nggak, adek cewek ku man!! yang sok alim itu tuh, bkal nggedor nggedor pintu dah kya juragan petasan cabe ajah. Ditambah dia bdendang plus kotbah jumat yang panjang kali lebar kali tinggi... ampe sharian plus 24 jam non stop. Belon lagih tuh bibir pake acara manyuun ampe 100 m. Hiiih untung adik, coba kalo nggak bkalan ku kucir dah tu bibir.

En itu nggak yang cuman kali ajah. Asli, super duper berat banggetz, en nich baru soal sholat. Aku malah disuruuh lima kali, dalam sehari coy, bkan seminggu. Hah!! jadi malah pengen marah kan!!!. Aku jadi berpikir, kenapa sih aku mau- maunya jadi orang islam, padahal riweh bener gini.

Asli`, dalam pikiranku, aturan nich agama ribet susah en berat. Yang paling kerasa efeknya pas di rumah. Aku jadi sering jadi bahan kritikan adikku. Msak kalo aku pake pakaian yang rada funky dikit, dengan santainya dia bilang, `Kak.. jangan suka menyerupai orang kafir deh. Jadi orang Islam tuh kudu bangga ma identitas kita kak`... bla bla bla.  Halahh..Emang dia nggak nyadar apa, kalo pakean nya ndiri dah kya karung gula gituh. Cantik kan emang buat di pajang kan bro, trus knapa malah dibungkus- bungkus kya lontong gituh. Trus kalo kya gini, siapa yang kunooooo?  Heh dasar emang tuch anak nggak ngerti mode. 

Rambutku yang gondrong pun nggak luput dari kamera kritikannya. Masih aku ingat dia selalu bilang `Kak, kalo cowok tuh nggak boleh menyerupai cewek. Allah bisa marah tau`. Selesai ampe sini??? belooonn sodara- sodara!!.

Adikku yang paling manis itu  frekuensi suaranya melengking dah kya kaleng kerupuk yang dipukul, kalo lagi ngedenger suara musik keras dari kamarku. En paling parahnya, dia nggak kasih aku pintu masuk kalo aku abies pulang dugem.

Semua `penyiksaan` nggak cuman sampe disitu. Dia paling demen nyembunyiin semua rokok- rokok ku. En dia pasti siaga satu kalo pacarku dah kerumah. Yaaah, mana asik berduaan malah dia duduk ditengah. Keki laaa. Apalagih. Asli` lama- lama panas juga nich telinga.

Tapi ya....Emang sih walopun adikku lebih cerewet dari mamaku ataupun tukang jamu yang biasa mangkal depan rumah, tapi kalo soal perhatian en kasih sayang ke aku, dia yang paling nomer satu. Cuman itu ituh kalo dah menyangkut masalah agama, aku nyerah dah ma dia. Ampe kdang aku mikir loh, keajaiban dari mana sih yang ngebuat nich makhluk atu ampe bertahan segitu lamanya dengan aturan yang buat aku nyiksa banget. Scara nggak da seninya tuh menurutku.

Coba deh, seumuran dia pada banyak yang keluar ngapel kalo malem minggu ama cowok. Minimal nonton dimana kek bedua ma gebetan, eh yang ini... nggak da tanda- tanda sama sekali boss. Betah ajah ngendon dirumah, paling banter ke masjid dah di ujung jalan.. deket rumah juga. fiuuuh gariiing bener daaah.

Heee...Emang nggak kan habis kalo suruh crita soal tuan putri satu itu.

Tapi Sayangnya...

Semua cuman tinggal kenangan. Karena sekarang tinggal aku satu- satunya anak ortuku di rumah. Adikku dah duluan dipanggil ma yang maha kuasa. Nggak tau nich kenapa jadi sedih kalo keinget dia. Mungkin karena senyumnya yang khas kali ya. Ya gitu deh, walopun dia cerewet tapi dia nggak pernah ngeumbar marah, malah suka senyum kalo aku lagi marah. Adem sih emang. Ampe heran aku.

Dan sekarang dia hanya meninggalkan sesuatu tapi yang sangat berharga buat aku. Setelah sangat lama, ternyata dia ngebuat catatan untuk ditujukan ke aku. Semua daftar kecrewetan adikku tentang apa yang boleh en apa yang nggak boleh. Heraaan ya, hampir sebuku penuh aturan yang ada, yang kata adikku dia nulis dari hasil dia ikut pengajian. Aku akhirnya mikir, Buseeeet nich agama apa -apaan yach? Masak apa- apa nggak di bolehin.

Butuh waktu lama untuk ngruntuhin ego en atiku ndiri. Tapi nggak tau, kenapa hatiku tambah yakin kalau semua ini adalah jalan yang bener.

Semua nggak laen karena aku dah ngeliat buktinya langsung. Yaitu adikku sendiri. Emang dia anaknya paling ngeselin karena suka nglarang aku ini dan itu. Tapi stau aku dia walo sebage adik, adalah lebih pintar ngejaga diri dari pada aku, kakaknya, yang kurang bisa ngasih contoh yang baek.

Sedikit demi sedikit aku mulai mempelajari en paham. Pergolakan batinpun emang juga selalu aja ada. Sampai akhirnya aku sampai pada sebuah kesimpulan.

Dari situ aku ngerti, kalo Islam bukan ribet, tapi justru agama yang paling lengkap. Dari mulai urusan paling mini ampe urusan paling maxi, semua ada tuntunannya. Nggak bakal ada yang ngatur selengkap Islam ngatur hidup kita. DIJAMIN!!!

Dan Islam ternyata bukan cuman tentang larangan alias nggak boleh ini dan itu. Tapi Lebih dari itu, Islam adalah Rahmat, bagi seluruh isi dunia. Allah ngelarang, ngebolehin, ataupun memerintah itu semua adalah buat kebaikan kita sendiri

May be, aku ngerasa terpenjara pas dulu itu,  karena itu udah manusiawinya rasa sebuah nafsu. Yang namanya nafsu ya maunya akan selalu bebas en jurusannya ke maksiat. Nggak da lagi selain itu. Karena nafsu emang tunggangannya syetan. En syetan itu akan dengan segala cara ngebuat kita jadi orang nggak bener. Nah tar kalo dah nyesel, mereka pada tepuk tangan tuh. Yah emang kya gituh kerjaannya syetan.

Manusia cuman nge judge yang keliatan dimata mereka aja, ato kalo nggak sekedar nyampein pendapat mereka dari ilmu yang sangat minim or buat kesimpulan dari fakta yang nggak 100% falid. Wajarlah, Scara indra manusia juga terbatas gitu. Tapi Allah maha mengetahui apa yang didepan dan apa yang dibelakang. Allah maha kuasa atas sesuatu, termasuk tentang detailnya kita. dan seperti yang aku bilang diatas, bahwa semua yang dilarang atopun diperintahkan Allah ternyata adalah bener- bener untuk kebaikan, cuman emang kadang manusianya aja, termasuk aku kali`, hee.. yang emang pada bandel. Ah ternyata aku baru sadar kenapa Allah nglarang ini en itu.

Sekarang...

Aku suka menjadi religius. Nggak tau kenapa, dengan pilihan jadi kya gini, semua- mua terasa enteng ajah dilaluinnya. Walo kta orang sih, di umurku ini, paling semua cuman sekedar gambaran idealisku sebagai anak muda. Ahh biarin mereka mo ngmong apa. Malah kalo aku ngliat mereka, yang ada malah kasihan, soalnya yang mereka pikir itu adalah sama dengan pemahamanku dulu, sebelum akhirnya Allah memberikan hadiah berharga berupa hidayah ini kepadaku.

Aku bener- bener bangga jadi orang islam. Karena ternyata cuman dengan ini aku ngerasa dame. Bukan uang, bukan temen, musik, rokok, apalagi dugem. Aku juga mulai bisa hidup terarah, karena aku dah menemukan arah. Dan aku ngerasa untung karena aku dah bisa nemukan en ngenal Allah saat aku masih muda gini. 

Ssssttt...Satu lagih, en yang niy paling kesan buat aku, hee...scara gituh, dulu kan paling berat ngelakuinnnya. Tapi ternyata aku baru ngerti sekarang, kalau sholat itu bikin ati bersih en adem. Gimana nggak coba, ibarat orang mandi 5x sehari, emang bakal masih akan ada gituh kotoran ditubuhnya?. Nggak laa. Pas sholat juga kita bisa curhat semau kita, apapun, tema apapun, tidak terbatas tempat dan waktu, alah... and for free, sama Allah. Nyezz deh di hati.  

May be Buat kamu semua, susah untuk bisa ngeraba apalagi ngerasaain kedamaian hidayah yang aku dapat ini. Ya emang scara yang beginian baru bisa dirasakan kalo kita baru ngalamin sendiri. So, kalo nggak percaya, kenapa kamu semua nggak buru- buru ngedapetin yang sama seperti yang aku udah dapet. Giliranku udah, so,... kamu kapan??? :)

(Syahidah/Voa-islam.com)

 

Share this post..

latestnews

View Full Version