View Full Version
Senin, 08 Jan 2018

Meluculah Pada Tempatnya!

Oleh: Alga Biru

Seorang spion alias mata-mata Russia diketahui berada di London. Scotland Yard berusaha mencari,tetapi mereka tidak berhasil. Akhirnya, mereka meminta bantuan Sherlock Holmes.

"Ada berapa WC umum di London?" tanya Sherlock Holmes.

"Lima ratus,"

"Kalau begitu, beri saya 500 detektif."

Holmes diberi 500 detektif dan menjelang sore, spion Russia itu tertangkap.

"Bagaimana anda melakukannya?" tanya Polisi.

"Gampang," jawab Holmes.

"Saya menempatkan satu detektif di setiap WC umum. Bila ada lelaki yang keluar sambil masih menaikan resleting celana, itu pasti spion Russia." (Sumber digital : Ketawa.com)

Alih-alih tertawa, sebagian orang bahkan gagal merasa lucu. Padahal skrip lelucon ini diambil dari buku yang cukup terkenal, “Mati Ketawa ala Rusia”. Fakta yang tak kalah lucu, almarhum Gus Dur pun menyumbang kata pengantar pada buku humor bertema politik dan sosial sehari-hari ala Rusia.

Konon, yang paling lucu itu orang sunda. Karena bahasa sunda punya kata ganti dengan berbagai tingkatan, mulai dari kasar, sedikit kasar, sampai bahasa halusnya. Sebagian meng-klaim, humor paling bijaksana itu humor orang Padang. Karena mereka gemar berdagang dan merantau sekaligus, sehingga sediaan candaan bernuansa rumpun minang ini sangat kentara, menyegarkan. Bebas saja, setiap diri punya cerita humornya masing-masing.

...Perlukah kita memoroti kehormatan kehormatan seseorang untuk melucu. Atau seberapa keras hati kita sehingga kita merasa perlu memancing sensitivitas agama, yang jelas-jelas sakral sebagai bahan-bahan lucu-lucuan?...

Lain cerita dalam kasus tertentu. Bukan soal strata humor, tapi fokus kita bertanya tentang muatan candaan. Terlepas betapa hirarkinya masalah selera humor seseorang, para pelucu punya tanggung jawab pada misi apa yang menjadi bahan lucu-lucuannya. Manusia punya banyak bahan untuk memancing selera humor sesuai tujuannya masing-masing.

Rasa humor, terbukti bisa mengharmoniskan hubungan dan mencairkan suasana. Tujuan semacam ini tidak harus bikin orang ketawa, terpingkal. Bisa merasa rileks saja, itu sudah jadi bagian humor yang baik. Atmosfer beginilah yang seharusnya kita bangun dalam menanggapi kebutuhan manusia akan humor.

Apakah Anda termasuk tipe menusia dengan aggressive humor? Berhati-hati dengan tipe yang seperti ini. Aggresive humor, memancing  rasa humor dengan memojokkan, memanipulasi, yang mungkin mengganggu kehidupan individu bahkan komunitas. Perlukah kita memoroti kehormatan kehormatan seseorang untuk melucu. Atau seberapa keras hati kita sehingga kita merasa perlu memancing sensitivitas agama, yang jelas-jelas sakral sebagai bahan-bahan lucu-lucuan? Kalau tujuannya untuk membangun hubungan, sarana hiburan, konten semacam itu jauhlah panggang dari api.

“Berikanlah istirahat pada tabiat kerasmu yang serius, diregangkan dulu dan hiasilah dengan sedikit canda. Tetapi jika engkau berikan canda kepadanya, jadikanlah ia seperti kadar engkau memasukkan garam pada makanan” (Adabud-Dunnya wad-Din halaman 319 dan al-Bidayah wan-Nihayah XI/316)

Ya, laksana masakan di pinggan. Hambar tanpa garam, dan nikmat dengan diberikan sedikit atau secukupnya. Kalau terlalu banyak, jangankan lezat, sekali cicip pun kita sudah enggan memakan masakan yang kebanyakan garamnya. Canda yang dibolehkan saja masih berpotensi mematikan hati, apalah lagi canda yang menohok agama, keyakinan, peradaban dan kehormatan. Itu bukan lagi canda, alih-alih ia bisa beralih pada kekerasan verbal.

“Janganlah kalian banyak tertawa, karena banyak tertawa akan mematikan hati.” (HR. At-Tirmizi no. 2227, Ibnu Majah no. 4183, dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’ no. 7435)

Bayangkan hati yang mati. Ia tak bisa membedakan benar atau salah, cocok atau tidak cocok, tepat atau kurangnya. Singkat kata, kesensitivan hati manusianya seolah hilang. Jangan-jangan, memang inilah yang terjadi pada pemburu tawa dengan konten-kontennya yang melukai agama dan kehormatan. Ya, hatinya telah mati sedemikian rupa. Wallahu’alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Share this post..

latestnews

View Full Version