View Full Version
Ahad, 15 Apr 2018

Rezim Assad 'Lirik' Daraa Setelah Rebut Ghouta Timur dari Oposisi Suriah

DAMASKUS, SURIAH (voa-islam.com) - Direbutnya kembali Ghouta Timur, meski dengan cara yang sangat biadab, jadi tonggak penting bagi rezim Suriah dan membuka jalan bagi pasukan pemerintah untuk bergeser ke selatan ke tempat pemberontakan tujuh tahun pertama dimulai: Daraa.

Setelah mengamankan ibukota dari roket mematikan yang pernah menghujani dari pinggiran kota, Presiden Bashar al-Assad kini memiliki pasukan yang siap untuk dipindahkan ke tempat lain di negara yang dilanda perang itu.

Para Islamis dan jihadis yang menguasai provinsi barat laut Idlib tetap menjadi ancaman, tetapi para analis mengatakan prioritas Assad kemungkinan akan menjadi provinsi selatan Daraa, di mana protes terhadap pemerintahannya pertama kali pecah pada 2011.

Setelah kehilangan banyak wilayah ke tangan oposisi, tentara Suriah telah menguasai lebih dari 55 persen negara tersebut dengan bantuan penting dari sekutunya, Rusia, menurut analis Fabrice Balanche.

Kemenangan terakhirnya adalah di Ghouta: benteng pertahanan oposisi yang kini telah dinetralkan setelah serangan udara dan darat brutal ditambah serangan senjata kimia dan evakuasi dari ribuan pejuang dan warga sipil yang diperantarai oleh Rusia.

"Pembebasan Ghouta Timur berarti mengangkat keamanan dan ancaman militer yang ditujukan ke Damaskus," kata Bassam Abou Abdallah, yang mengepalai Pusat Studi Strategis Damaskus.

"Setelah Ghouta, kemungkinan pemerintah Suriah akan menuju selatan - situasi saat ini di Daraa harus diselesaikan," katanya kepada AFP.

Rezim mengatakan telah merebut kembali Ghouta Timur pada hari Sabtu setelah serangan biadab hampir dua bulan yang menewaskan lebih dari 1.700 warga sipil dan kesepakatan evakuasi yang melihat oposisi dan warga sipil mengungsi ke Suriah utara.

'Masalah nyata' Daraa -

Dengan Ghouta sekarang dikuasai, satu-satunya risiko yang ditujukan ke Damaskus berasal dari beberapa distrik selatan yang masih dipegang oleh kelompok Islamic State (IS), termasuk kamp Yarmuk Palestina.

Surat kabar Al-Watan, yang dekat dengan pemerintah, mengatakan tentara akan berusaha untuk "menghabisi" distrik-distrik itu, tetapi para analis yakin bahwa kepentingan nyata rezim teroris Assad terletak di tempat lain.

"Mempertahankan beberapa kantong IS melayani narasi rezim untuk merebut kembali sisa wilayah Suriah," kata Julien Theron, seorang profesor di Institut Studi Politik Paris.

Dia mengatakan rezim itu dapat mengerahkan pasukan untuk memperkuat front lain melawan oposisi termasuk Daraa yang dia gambarkan sebagai "masalah nyata."

Provinsi Daraa yang luas terletak di sebelah selatan Damaskus dan juga berbatasan dengan Yordania dan Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel.

Pejuang oposisi sekuler, yang didukung oleh Amerika Serikat dan Yordania, menguasai hampir tiga perempat dari itu dan bagian dari ibukota provinsi, juga disebut Daraa.

"Rejim telah berfokus di provinsi Daraa untuk waktu yang lama, mencoba menerobos wilayah pemberontak untuk mencapai kota," kata Theron.

"Pemberontak mengontrol perbatasan selatan Suriah, yang telah merusak citra rezim sebagai penguasa wilayahnya sendiri," tambahnya.

Merebut kembali perbatasan Nasib dengan Yordania, yang dikuasai oleh oposisi sejak tahun 2015, adalah hadiah khusus karena dapat membawa imbalan finansial bagi rezim yang kekurangan uang.

Di masa lalu, penyeberangan Nasib telah menjadi titik transit utama untuk perdagangan antara Suriah, Yordania dan negara-negara Teluk.

- Ghouta 'pelajaran' untuk para oposisi-

Tetapi analis juga mengatakan rezim Assad harus menghindari eskalasi dengan Israel.

"Daerah di selatan Suriah sangat sensitif karena mereka terletak di antara Damaskus di satu sisi, dan perbatasan Yordania dan Israel di sisi lain," kata analis Sam Heller.

"Setiap tindakan militer dapat mempengaruhi keamanan nasional dari tiga negara," kata peneliti di International Crisis Group.

Thomas Pierret, seorang spesialis Suriah di Universitas Edinburgh, mengatakan Daraa adalah langkah jelas berikutnya untuk rezim setelah Ghouta, di atas Idlib.

"Daraa mungkin lebih mendesak untuk alasan ekonomi dan membuka kembali perdagangan dengan Jordan."

Assad telah berulang kali sesumbar untuk merebut kembali "setiap inci" wilayah Suriah yang hilang dari kelompok bersenjata sejak 2011.

Dan sementara Idlib pasti dalam bidikannya, para analis mengatakan dinamika kompleks provinsi itu dapat menempatkannya lebih jauh dalam daftar prioritasnya.

Idlib dikuasai oleh berbagai pasukan oposisi sekuler dan jihadis yang pada berbagai waktu bersatu atau saling berperang dalam pertempuran demi pengaruh.

Berhadapan dengan kekuatan seperti itu secara langsung bisa menjadi terlalu mahal bagi pasukan Assad, kata Theron.

Selanjutnya, Idlib terletak di perbatasan dengan Turki dan telah menjadi subyek negosiasi antara Ankara dan Moskow, kata Heller.

"Sampai pemberitahuan lebih lanjut, Idlib bukan salah satu tujuan rezim Damaskus, karena ia menjadi sandaran bagi perhitungan politik global lebih dari militer," kata Heller.

"Nasib Idlib terkait dengan apa yang terjadi di balik layar dalam perjanjian antara Turki dan Rusia," katanya kepada AFP.

Dari Damaskus, Abou Abdallah mengatakan ia memperikarakn taktik yang sama yang digunakan untuk merebut Ghouta akan berlaku untuk merebut kembali Daraa dan Idlib: "tekanan militer untuk mencapai penyelesaian, atau penyelesaian tanpa tekanan militer."

"Jatuhnya Ghota dengan kecepatan itu harus menjadi pelajaran bagi Idlib di utara dan Daraa di selatan." (st/AFP)

Share this post..

latestnews

View Full Version