View Full Version
Sabtu, 18 Mar 2017

Turki Ancam Kirim 15.000 Pengungsi Setiap Bulan ke Eropa

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengancam akan "meledakkan pikiran" dari Eropa dengan mengirim 15.000 pengungsi sebulan ke wilayah Uni Eropa, dalam sebuah sengketa intensif dengan blok tersebut.

Ankara dan Brussels menandatangani kesepakatan bersejarah pada 18 Maret, hampir setahun yang lalu, yang telah secara substansial mengurangi aliran pengungsi dari Turki ke Eropa.

Tapi kesepakatan itu kini tergantung pada keseimbangan akibat krisis diplomatik atas pemblokiran menteri Turki untuk melakukan rapat umum di Eropa.

"Jika Anda ingin, kita bisa membuka jalan bagi 15.000 pengungsi yang tidak kita kirim setiap bulan dan meledakkan pikiran" Eropa, Soylu mengatakan dalam pidato Kamis (16/3/2017), dikutip oleh kantor berita Anadolu.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu telah menunjukkan bahwa Turki bisa merobek kesepakatan dan mengatakan Turki tidak lagi mengakui para pengungsi yang menyeberang ke Yunani.

Krisis itu dipicu ketika Belanda dan Jerman menolak untuk mengizinkan menteri Turki untuk berkampanye dalam referendum 16 April untuk perluasan kekuasaan Presiden Recep Tayyip Erdogan, mendorong orang kuat Turki itu untuk membandingkan mereka dengan Nazi Jerman.

Soylu, seorang garis keras dianggap dekat dengan Erdogan, menuduh Den Haag dan Berlin terlibat protes anti-Erdogan pada Juni 2013, kerusuhan pro-Kurdi Oktober 2014 dan kudeta gagal 15 Juli 2016.

"Mereka mencoba untuk menyelesaikan pekerjaan yang mereka tidak selesaikan. Siapa yang melakukan pekerjaan ini? Ini Belanda dan Jerman," kata Soylu.

Ia mengatakan Eropa gagal untuk membantu Turki memasuki blok tersebut dan tidak membantu dengan perang melawan teror.

"Eropa, apakah Anda memiliki keberanian seperti itu ...? Mari kita mengingatkan Anda bahwa Anda tidak dapat bermain game di wilayah ini dan mengabaikan Turki," tambahnya.

Uni Eropa telah mengatakan mereka mengharapkan Turki untuk melanjutkan pelaksanaan kesepakatan, yang secara drastis mengurangi angka penyebrangan berbahaya di Laut Aegea.

Masuknya massa pengungsi ke Eropa pada musim panas 2015 dipandang sebagai meningkatkan dukungan dari sayap kanan di benua itu.

Sebuah pilar utama dari kesepakatan itu dijanjikan oleh Turki untuk meningkatkan keamanan perbatasan dan mematahkan jaringan penyelundupan manusia, langkah yang membuat analis mengatakan memperlambat aliran menjadi tetesan.

Erdogan pada bulan November tahun lalu sudah mengancam Eropa untuk membuka perbatasan Turki, yang berbatasan dengan anggota Uni Eropa Yunani dan Bulgaria. (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version