View Full Version
Sabtu, 18 Mar 2017

Pejuang Oposisi Suriah dan Keluarga Mulai Dievakuasi dari Kota Terkepung Al-Waer Homs

HOMS, SURIAH (voa-islam.com) - Pejuang oposisi Suriah dan keluarga mereka telah mulai meninggalkan al-Waer, lingkungan terakhir yang dikuasai oposisi di pusat kota Homs sebagai bagian dari kesepakatan evakuasi yang ditandatangani awal pekan ini.

Para wartawan melihat sejumlah pejuang oposisi dan keluarga mereka meninggalkan daerah itu pada hari Sabtu (18/3/2017) menggunakan bus-bus menuju kota utara Jarablus di perbatasan dengan Turki yang dikuasai oposisi.

Lingkungan al-Waer adalah rumah bagi sekitar 75.000 orang dan telah berada di bawah pengepungan pemerintah sejak 2013, memicu kekurangan obat, dan makanan.

Beberapa aktivis oposisi mengkritik perjanjian tersebut, mengatakan itu bertujuan untuk menggantikan 12.000 warga al-Waer, termasuk 2.500 pejuang.

Evakuasi akan berlangsung selama beberapa pekan mendatang.

Tindakan brutal dan kejam tahun 2011 terhadap demonstrasi di banyak lingkungan Homs yang menyerukan Presiden Suriah Bashar al-Assad untuk mundur dari kekuasaan menyebabkan ribuan untuk mencari perlindungan di al-Waer. 50.000 populasi di wilayah tersebut telah membengkak menjadi lebih dari dua kali lipat.

Rezim Suriah sejak itu merebut kembali kontrol kembali dengan lengkap kota Homs - dengan pengecualian dari al-Waer - dan tahun lalu mengumumkan rencana untuk proyek-proyek ambisius pembangunan kembali di beberapa distrik kota, tidak ada yang tampaknya telah dimulai.

Meskipun penawaran skala kecil antara rezim dan kelompok oposisi Suriah dalam dua tahun terakhir telah melihat ratusan warga lokal dan orang-orang bersenjata meninggalkan daerah itu - sering di penawaran evakuasi ke provinsi Idlib - al-Waer telah menghadapi pengepungan ketat disertai dengan penembakan intens sejak 2015.

Taktik pengepungan ketat semacam itu telah digunakan oleh rezim Suriah di daerah lain - seperti Aleppo timur - untuk menghantam dan membuat kelaparan menyarakat sipil lokal dan juga pasukan oposisi agar mereka menyerah sebelum penawaran pemindahan sebagai jalan terbaik yang dipilih.

Konflik Suriah dimulai enam tahun lalu, ketika rezim Baath - berkuasa sejak 1963 dan dipimpin oleh Bashar al-Assad -merespon dengan kekuatan militer brutal untuk memadamkan protes damai menuntut reformasi demokratis selama gelombang pemberontakan Arab Spring, memicu perlawanan bersenjata yang diantaranya juga didorong oleh pembelotan masal dari tentara Sunni Suriah.

Menurut pemantau independen, ratusan ribu warga sipil telah tewas dalam perang, sebagian besar oleh rezim teroris Assad dan sekutunya dari milisi Syi'ah asing bayaran Iran, dan jutaan telah mengungsi baik di dalam dan di luar Suriah.

Taktik brutal yang dilakukan oleh rezim terutama termasuk penggunaan senjata kimia, pengepungan, eksekusi massal dan penyiksaan terhadap warga sipil Sunni yang telah menyebabkan penyelidikan kejahatan perang. (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version