View Full Version
Ahad, 13 Aug 2017

Selain UEA, Arab Saudi Juga Ternyata Berhasrat Agar Taliban Dirikan Kantor Politik di Negara Itu

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Arab Saudi, yang bersama sekutu-sekutunya telah memberlakukan blokade terhadap Qatar atas dugaan dukungannya terhadap terorisme, telah berusaha untuk menjadi tuan rumah bagi sebuah kantor politik untuk kelompok pejuang Taliban Afghanistan sebelum pendirian pusat tersebut di Doha pada tahun 2013, sumber-sumber informasi mengatakan.

Abdullah Anas, seorang mediator perdamaian Afghanistan, mengatakan kepada kantor berita Middle Ease Eye (MEE) pada hari Jum'at (11/8/2017) bahwa dia bingung dengan klaim blok pimpinan Saudi bahwa Qatar mendukung ekstremisme dengan menjadi tuan rumah untuk Taliban.

"Jika Qatar menjadi tuan rumah Taliban untuk melakukan pembicaraan yang ditujukan untuk mendamaikan faksi-faksi yang berperang di Afghanistan, inisiatif ini didirikan di Arab Saudi sebelumnya," katanya.

"Ada juga beberapa putaran di Emirates (Uni Emirat Arab). Jadi jika Qatar dituduh menjadi tuan rumah teroris, seseorang menjadi tuan rumah 'teroris' yang sama sebelum ini, "tambahnya.

Taliban mendirikan kantor politik mereka di Doha pada bulan Juni 2013, namun kelompok pejuang Afghanistan itu menutupnya kurang dari sebulan kemudian.

Sumber informasi lain, yang namanya tidak disebutkan dalam laporan tersebut, membenarkan ucapan Anas, mengatakan bahwa kantor Taliban di Doha dibuka setelah Arab Saudi gagal membentuk mekanisme yang efektif untuk penghubung dan komunikasi dengan organisasi jihad tersebut.

AS dan Inggris beralih ke Qatar untuk bekerja sama dengan Taliban karena kegagalan Riyadh, sumber tersebut menunjukkan. Selain itu, wartawan Al Jazeera Hashmat Moslih mengatakan bahwa Taliban memilih Qatar untuk menjadi tuan rumah kantor mereka sebagai negara "netral" dalam perang melawan Afghanistan.

"Meskipun Arab Saudi ingin menjadi tuan rumah Taliban, pemerintah Afghanistan akan keberatan karena hubungan dekat Saudi dengan Taliban," katanya.

Pada tanggal 31 Juli, The New York Times menerbitkan bocoran email dari Duta Besar UEA untuk Washington Yousef al-Otaiba, yang mengungkapkan bahwa negara Teluk itu juga telah berusaha untuk menjadi tuan rumah kantor Taliban.

Menurut sebuah email yang bocor dari akun Otaiba, dia menerima sebuah "telepon marah" dari Menteri Luar Negeri UEA Abdullah bin Zayed Al Nahyan mengeluh bahwa Taliban telah berakhir di Qatar dan bukan UEA.

Di tengah meningkatnya ketegangan dengan Qatar, Otaiba baru-baru ini mengatakan, "Saya tidak berpikir secara kebetulan bahwa di Doha Anda memiliki kepemimpinan Hamas, Anda memiliki kedutaan Taliban, Anda memiliki kepemimpinan Ikhwanul Muslimin."

Kembali di bulan Juni, Arab Saudi, Mesir, Bahrain dan Uni Emirat Arab memberlakukan embargo perdagangan dan diplomatik ke Qatar, menuduh Doha mendukung terorisme.

Mereka memberikan Qatar dengan daftar 13 tuntutan luas dan memberinya sebuah ultimatum untuk mematuhi mereka atau menghadapi konsekuensi yang tidak ditentukan.

Tuntutan tersebut termasuk menutup kantor penyiaran Al Jazeera, menyingkirkan pasukan Turki dari tanah Qatar, mengurangi kerjasama dengan Iran dan mengakhiri hubungan dengan gerakan Ikhwanul Muslimin Mesir.

Doha, bagaimanapun, mencela tuntutan tersebut karena tidak beralasan, menolak untuk memenuhinya, dan mengatakan bahwa tuntutan itu dimaksudkan untuk memaksa Qatar menyerahkan kedaulatannya. (st/ptv) 

Share this post..

latestnews

View Full Version