View Full Version
Kamis, 12 Oct 2017

Hampir Setengah dari 520.000 Pengungsi Rohingya di Banglades Adalah Anak-anak

COX'S BAZAAR, BANGLADESH (voa-islam.com) - Dari 520.000 Muslim Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh dalam beberapa pekan terakhir lebih dari 290.000 adalah anak-anak, dihantui oleh kengerian yang mereka saksikan saat pasukan militer Myanmar melakukan operasi pembersihan etnis Rohingya di negara bagian Rakhine, dan sekarang dijejalkan ke kamp-kamp pengungsian yang penuh sesak.

Dengan minimnya fasilitas yang ada, kelompok bantuan bergegas menyiapkan sekolah dan zona aman bagi anak-anak untuk membantu mengatasi trauma yang dialami banyak orang.

Di pintu masuk ke kamp Leda yang penuh sesak, beberapa pusat pembelajaran telah didirikan di seberang sebuah pabrik batu bata dengan cerobong dengan asap yang menghitam.

Anak-anak berpartisipasi dalam kelas menyanyi dan kegiatan lainnya, namun kenangan akan kekerasan di Rakhine tidak pernah jauh.

Bagi pekerja bantuan di Bangladesh yang berurusan dengan eksistensi saat ini dari Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan sektarian di negara bagian Rakhine di Myanmar, ini adalah pemandangan yang familier dan membingungkan saat mereka mencoba mengembalikan kehidupan orang-orang muda itu kembali.

"Orang-orang Budha Rakhine membakar rumah saya, membunuh orang-orang dengan peluru, dan memperkosa para wanita - Sayed Nul, 11 tahun."

"Ini adalah anak-anak, mereka tidak mengerti apa yang telah terjadi," guru Rohingya Shamsul Alam mengatakan kepada AFP.

"Kami mencoba membuat mereka melupakan apa yang terjadi sehingga mereka tidak terganggu," tambahnya sambil menunjuk setumpuk mainan.

Pekerja PBB mengatakan bahwa banyak di antara orang-orang muda yang terbuang itu tidak pernah sekolah di negara kelahiran mereka, di mana mayoritas umat Budha memperlakukan Rohingya dengan jijik.

Militer Myanmar mengklaim bahwa mereka hanya menargetkan pejuang Rohingya sebagai tanggapan atas serangan terhadap pangkalan militer di wilayah tersebut, namun para pengungsi yang melarikan diri menggambarkan sebuah kampanye pembunuhan, pemboman, penjarahan dan pembakaran di desa Rohingya yang hampir secara eksklusif menargetkan warga sipil.

"Desa mereka adalah teater perang, dengan kebisingan dan peluru di mana-mana," kata Shamail Das, 22, seorang guru lain di sekolah yang darurat.

Lebih dari 214 desa Rohingya telah dihancurkan oleh militer Myanmar di Negara Bagian Rakhine.

'Meredakan rasa sakit mereka' Alam, Das dan para guru lainnya dengan sengaja tidak membahas kengerian Rakhine di kelas.

"Jika kita berbicara tentang kekejaman dengan mereka, hal itu bisa merusak pikiran mereka pada awalnya.

Tapi pada saatnya bisa membantu meringankan rasa sakit mereka," kata Morsida Akter, seorang guru bahasa Bangladesh. Saat ini ada 200 pusat pembelajaran di kamp yang mengajar 17.000 Muslim Rohingya.

Tapi sekolah tersebut hanya setetes di lautan dibandingkan dengan yang dibutuhkan. Badan anak-anak PBB, UNICEF, mengatakan bahwa pihaknya perlu membangun 1.300 sekolah.

Kurikulumnya juga sangat berbeda dari sekolah-sekolah di Bangladesh, sebuah refleksi tentang bagaimana Rohingya jauh dari diterima bahkan dalam keamanan komparatif Bangladesh.

Satu-satunya mata pelajaran yang diizinkan adalah bahasa Inggris, bahasa Burma, matematika dan saran kesehatan seperti mencuci tangan.

"Beberapa aliran sebelumnya Rohingya telah menghabiskan lebih dari 20 tahun di kamp-kamp di Bangladesh" Bahasa Bengali yang digunakan di mana-mana di Bangladesh sengaja diarang.

Sebelum eksodus saat ini, Bangladesh telah menampung sekitar 400.000 pengungsi Rohingya dari serangan sebelumnya dalam sejarah panjang kekerasan sektarian Myanmar terhadap minoritas Muslim negara tersebut.

Pemerintah Dhaka telah membiarkan pengungsi Rohingya yang baru masuk, namun mereka tidak ingin melakukan apapun yang dapat memfasilitasi integrasi mereka.

Kebebasan bergerak mereka sangat terbatas dan perkawinan antara Rohingya dan warga lokal Bangladesh dilarang.

"Mereka tidak membutuhkan bahasa Bengali. Bahasa Inggris adalah bahasa internasional," kata pejabat departemen pendidikan setempat, Mohammed Zakara. "Pokoknya mereka akan kembali ke Myanmar."

Bangladesh telah berulang kali mengatakan bahwa Rohingya harus kembali ke Myanmar, namun pihak berwenang Burma, yang selalu menolak memberi mereka kewarganegaraan, hanya membuat janji yang tidak jelas.

Beberapa dari Rohingya berharap untuk kembali ke desa mereka di Rakhine, dengan beberapa arus awal Rohingya telah menghabiskan lebih dari 20 tahun di kamp-kamp di Bangladesh.

Anak-anak yang baru saja tiba mungkin harus hidup dengan trauma di kamp-kamp kumuh selama beberapa dekade yang akan datang. (st/TNA) 

Share this post..

latestnews

View Full Version