View Full Version
Kamis, 07 Dec 2017

Hamas Serukan Intifada Baru Melawan AS dan Israel Setelah Pengakuan Yerusalem Ibukota Israel

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Gerakan perlawanan Palestina Hamas mencela sebuah deklarasi "perang" keputusan AS untuk mengakui al-Quds Yerusalem sebagai "ibukota" rezim pendudukan di Israel, menyerukan "hari kemarahan" melawan Washington dan Tel Aviv.

Dalam pidato di televisi pada hari Kamis (7/12/2017), pemimpin Hamas Ismail Haniyeh menyebut keputusan Washington sebagai "agresi terhadap orang-orang kita dan perang di tempat-tempat suci kita."

Dia meminta intifadah atau pemberontakan Palestina baru, melawan Israel dan mengatakan ini harus dimulai pada hari Jum'at.

"Kebijakan Zionis ini didukung oleh AS tidak dapat dihadapkan kecuali jika kita menyalakan intifada baru," katanya.

"Biarlah tanggal 8 Desember menjadi hari pertama intifadah melawan penjajah."

Haniyeh mengatakan bahwa gerakan perlawanannya yang berbasis di Gaza sepenuhnya siap "untuk menghadapi bahaya strategis yang mengancam Yerusalem [al-Quds] dan mengancam Palestina."

Pemimpin Hamas itu mengatakan bahwa warga Palestina tidak mengakui Israel karena entitas tersebut tidak memiliki lahan di wilayah Palestina untuk mengklaim sebuah "ibu kota".

"Persatuan Jerusalem [al-Quds] adalah Arab dan Muslim, dan ini adalah ibukota negara bagian Palestina, seluruh Palestina," katanya.

Haniyeh selanjutnya meminta Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk menarik diri dari perdamaian dengan Israel dan Arab untuk memboikot pemerintahan Trump.

"Harus diumumkan bahwa apa yang disebut perjanjian perdamaian telah dikubur, sekali dan untuk selamanya, dan bahwa tidak ada yang disebut mitra dalam damai bagi orang Palestina," katanya.

Pejabat senior gerakan perlawanan Jihad Islam juga mengatakan bahwa waktunya sudah matang bagi orang-orang Palestina untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan melawan pendudukan Israel bersama-sama.

Dalam sebuah konferensi pers, mereka meminta semua negara Arab untuk menanggapi langkah Trump.

Ucapan tersebut muncul saat orang-orang Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung mengadakan pemogokan umum serta demonstrasi massa untuk mengecam langkah AS tersebut.

Toko-toko tetap tutup dan para siswa tinggal di rumah pada hari Kamis setelah ada seruan oleh faksi-faksi Palestina untuk melakukan pemogokan di semua sekolah juga, kata sumber-sumber Palestina. Mogok umum juga dilakukan oleh banyak bisnis.

Kementerian Pendidikan Palestina pada hari Kamis mengumumkan sebuah hari libur dan mendesak para guru dan siswa untuk ikut serta dalam demonstrasi anti-AS di Tepi Barat yang diduduki Israel, Jalur Gaza dan al-Quds Yerusalem.

Militer Israel mengatakan bahwa pihaknya telah menempatkan batalyon ke Tepi Barat sebagai bala bantuan untuk menanggapi demonstrasi yang meluas.

Sementara itu, dilaporkan bentrokan antara pemrotes Palestina dan tentara Israel dilaporkan terjadi di bagian Tepi Barat dan Jalur Gaza. Trump membalikkan beberapa dekade kebijakan AS untuk mengakui al-Quds Yerusalem sebagai "ibukota" Israel, yang menjengkelkan dunia Muslim dan sekutu Barat.

Pengumuman tersebut telah memicu kecaman dari seluruh dunia.

Dewan Keamanan PBB juga telah mengumumkan sebuah sesi darurat pada hari Jum'at atas permintaan delapan negara anggota.

Orang-orang Palestina keluar melakukan demonstrasi spontan setelah pengumuman tersebut pada hari Rabu malam di al-Quds Yerusalem, Ramallah, Bethlehem dan kota-kota Tepi Barat lainnya dan di Gaza.

Faksi Palestina menyerukan tiga hari kemarahan untuk memprotes langkah AS pada al-Quds Yerusalem, yang telah diduduki Israel dalam perang Juni 1967.

Puncak dari demonstrasi ini diperkirakan terjadi pada hari ketiga, hari Jum'at, setelah sholat Jum'at. (st/ptv) 

Share this post..

latestnews

View Full Version