View Full Version
Sabtu, 13 Jan 2018

Laporan: Donald Trump 'Sogok' Bintang Porno 130.000 USD Agar Bungkam Atas Perselingkuhan Mereka

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Presiden Amerika Serikat Donald Trump membayar mantan bintang film porno sebesar $ 130.000 untuk tidak bicara tentang perselingkuhan seumur jagung yang dilakukan keduanya pada tahun 2006, Wall Street Journal (WSJ) mengatakan dalam sebuah laporan yang dikeluarkan pada hari Jum'at (12/1/2018).

Menurut laporan tersebut, Michael Cohen, seorang pengacara untuk Trump yang bertugas bertahun-tahun sebagai pengacara untuk Organisasi Trump dan yang menggambarkan dirinya sebagai "orang yang memperbaiki" Trump dalam sebuah wawancara tahun lalu, mengatur pembayaran untuk bintang porno tersebut sebagai bagian dari kesepakatan tidak diungkapkan yang diselesaikan sebulan sebelum pemilihan 2016.

Wanita tersebut, yang diidentifikasi oleh Journal sebagai Nona Stephanie Clifford, dilaporkan setuju untuk tetap bungkam dan menahan diri untuk tidak secara terbuka mendiskusikan aktivitas seksualnya dengan Trump setelah pengacaranya mendiskusikan kesepakatan itu dengan Cohen.

The Journal melaporkan bahwa Clifford, yang nama panggungnya adalah Stormy Daniels, pertama kali berkenalan dengan Trump pada sebuah turnamen golf selebriti pada bulan Juli 2006 di tepi danau Tahoe, setahun setelah Trump menikahi Melania Trump.

Clifford diduga mengeluh setelah kesepakatan tersebut diselesaikan bahwa dia tidak menerima pembayaran secepat yang dia harapkan dan mengancam akan mencabutnya.

Laporan tersebut mengatakan bahwa dia akhirnya mendapat pembayaran melalui pengacaranya Keith Davidson, dan dana tersebut dipindahkan ke rekening seorang klien terpercaya di City National Bank di Los Angeles.

Laporan ini muncul dari laporan lain oleh Journal yang mengklaim bahwa mantan bintang porno berusia 38 tahun tersebut menegosiasikan kemungkinan tampil sebagai tamu di "Good Morning America" ​​ABC dua tahun lalu untuk membicarakan Trump.

Sementara Clifford menolak menanggapi permintaan komentar, Davidson mengakui dalam sebuah komentar kepada WSJ bahwa dia "sebelumnya mewakili Nona Daniels" namun "hak istimewa pengacara-klien melarang saya untuk mengomentari masalah hukum klien saya."

Pengacara Trump dalam perselingkuhannya, Michael Cohen, mengatakan kepada The Journal bahwa "Presiden Trump sekali lagi dengan keras membantah kejadian seperti Nona Daniels." Cohen mengecam Journal karena telah merilis laporan tersebut dalam pernyataannya.

"Ini sekarang untuk kedua kalinya kalian mengajukan tuduhan yang luar biasa terhadap klien saya. Kalian telah berusaha untuk mengabadikan narasi palsu ini selama lebih dari setahun, sebuah narasi yang telah secara konsisten ditolak oleh semua pihak sejak setidaknya 2011."

WSJ mengutip seorang pejabat Gedung Putih yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa tuduhan tersebut adalah "laporan daur ulang lama yang diterbitkan dan ditolak secara kuat sebelum pemilihan."

Tidak dipastikan apakah presiden mengetahui adanya kesepakatan dengan Nona Clifford atau pembayaran yang diberikan kepadanya.

Trump telah terlibat dalam skandal serupa di masa lalu, dengan tuduhan muncul sepanjang periode pemilihan dia berbicara tidak tepat tentang wanita.

Satu rekaman audio yang bocor mengungkapkan bahwa presiden tersebut membual karena telah meraba-raba wanita sebelumnya.

Trump sejak itu menggambarkan kejadian tersebut sebagai olok-olok ruang ganti.

Beberapa wanita juga telah menuduh Presiden Amerika bahwa dia melakukan prilaku seksual yang tidak diinginkan dan / atau melakukan kekerasan seksual terhadap mereka.

Trump telah menolak semua tuduhan perilaku seksual yang tidak pantas. (st/haaretz) 

Share this post..

latestnews

View Full Version