View Full Version
Selasa, 17 Apr 2018

Rezim Teroris Assad dan Rusia Larang Tim OPCW Masuki Lokasi Serangan Senjata Kimia di Douma

DEN HAG, BELANDA (voa-islam.com) - Penyidik ​​independen hari Senin (16/4/2018) telah dicegah untuk mencapai lokasi serangan senjata kimia  dekat ibukota Suriah oleh pihak berwenang Suriah dan Rusia.

Episode itu muncul beberapa hari setelah AS, Prancis, dan Inggris membom situs-situs yang mereka klaim terkait dengan program senjata kimia Suriah.

Kurangnya akses ke kota Douma oleh para penyelidik dari kelompok pengawas, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, telah meninggalkan pertanyaan tentang serangan 7 April yang tak terjawab.

Direktur Jenderal OPCW Ahmet Uzumcu mengatakan pejabat Suriah dan Rusia menyebut "masalah keamanan yang tertunda" saat menahan para penyidik mencapai Douma.

"Tim belum dikerahkan ke Douma," dua hari setelah tiba di Suriah, Uzumcu mengatakan kepada dewan eksekutif OPCW di Den Haag.

Pihak berwenang Suriah menawarkan 22 orang     untuk diwawancarai sebagai saksi, katanya, menambahkan bahwa dia berharap "semua pengaturan yang diperlukan akan dibuat ... untuk memungkinkan tim untuk disebar ke Douma secepat mungkin".

AS dan Prancis mengatakan mereka memiliki bukti bahwa gas beracun digunakan di Douma, di timur Damaskus, menewaskan puluhan orang, dan bahwa militer Presiden Bashar al-Assad berada di belakangnya, tetapi mereka tidak membuat satu pun bukti itu menjadi milik publik. Suriah dan sekutunya, Rusia, membantah bahwa serangan semacam itu terjadi.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov menyalahkan serangan udara Barat yang dilakukan Sabtu pagi karena menahan misi oleh tim OPCW ke Douma. Dia mengklaim kepada wartawan di Moskow bahwa inspektur tidak dapat pergi ke lokasi karena mereka membutuhkan izin dari Departemen Keamanan dan Keamanan PBB.

Namun juru bicara PBB mengatakan izin telah diberikan kepada tim OPCW.

“PBB telah memberikan izin yang diperlukan bagi tim OPCW untuk melakukan pekerjaannya di Douma. Kami belum menolak permintaan tim untuk pergi ke Douma, ”kata juru bicara PBB Stephane Dujarric yang otomatis membantah klaim pihak Rusia.

Pada Senin malam, para pejabat Rusia mengatakan kepada wartawan bahwa mereka mengharapkan tim ahli senjata kimia tiba di Douma pada hari Rabu untuk menyelidiki dugaan serangan tersebut.

"Besok (Selasa) dinas keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa ... akan menguji rute. Dan pada hari Rabu adalah ketika kami merencanakan kedatangan para ahli OPCW," kata seorang pejabat senior Rusia pada konferensi pers di kedutaan Rusia di The Den Haag, menjelaskan jalan-jalan masih dibersihkan dari ranjau.


Baik Rusia dan pemerintah Suriah mengizinkan kunjungan OPCW. Tim tiba di Suriah sesaat sebelum serangan udara dan bertemu dengan pejabat Suriah. Pasukan pemerintah dan pasukan Rusia telah dikerahkan di Douma, yang sekarang dikendalikan oleh pemerintah Suriah.

Oposisi dan aktivis Suriah telah mengkritik penyebaran Rusia di kota tersebut, mengatakan bahwa bukti penggunaan senjata kimia mungkin tidak lagi ditemukan. Hal ini di tengah laporan yang muncul dari beberapa aktivis di media sosial bahwa pasukan tersebut diduga telah "membersihkan" area dan membawa beberapa bukti terkait dengan serangan senjata kimia di sana.

Suriah di masa lalu menuduh Barat memanipulasi secara politik misi OPCW.

Menurut laporan relawan pertahanan sipil White Helmet setidaknya 85 orang tewas dalam serangan terhadap Douma, yang hingga Sabtu adalah kota terakhir yang dikuasai pemberontak dekat Damaskus.

Tim OPCW yang dikirim ke Suriah untuk diselidiki tidak memiliki mandat untuk menyalahkan.

Rusia memveto tahun lalu perpanjangan mandat dari badan bersama PBB-OPCW yang bertugas menentukan siapa di berada di balik serangan kimia lainnya di Suriah. Badan gabungan itu dibentuk pada 2015 dan menemukan pemerintah Suriah yang bertanggung jawab menggunakan gas sarin tahun lalu di Khan Shaykhoun, daerah yang dikuasai oposisi di Suriah utara. (st/F24)

Share this post..

latestnews

View Full Version