View Full Version
Jum'at, 25 May 2018

Israel Setujui Pembangunan 3900 Pemukiman Ilegal Baru di Tepi Barat

TEL AVIV, ISRAEL (voa-islam.com) - Menteri Pertahanan Zionis Israel mengumumkan pada Rabu (23/5/2018) bahwa pemerintah akan memberikan izin untuk pembangunan ribuan rumah pemukim baru - yang dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional - di Tepi Barat yang diduduki pada awal pekan depan, Jerusalem Post melaporkan.

Avigdor Lieberman mengatakan pemerintah telah menyetujui pembangunan 2.500 rumah pemukim baru dengan rencana untuk 1.400 unit baru di tanah Palestina yang diduduki.

"Kami berjanji untuk memajukan pembangunan di Yudea dan Samaria dan kami menepati janji kami," kata Lieberman, mengacu pada Tepi Barat dalam biblikal mereka yang disukai oleh orang-orang Israel pro-permukiman yang ingin menghapus identitas Palestina dari wilayah itu.

Rencana Israel berkibar dalam menghadapi upaya internasional untuk mengekang pembangunan permukiman, yang dilihat sebagai penghalang utama bagi perdamaian di kawasan itu.

Pengumuman Lieberman datang dua hari setelah Menteri Luar Negeri Otoritas Palestina Riyad al-Maliki mendesak Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag untuk "membuka penyelidikan segera" atas kejahatan perang Israel terhadap Palestina.

Ini termasuk ke dalam pembangunan pemukiman lanjutan dan pembongkaran rumah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem.

Koordinator Khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Proses Perdamaian Timur Tengah Nikolay Mladenov mengatakan kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu bahwa Israel melanjutkan proyek-proyek konstruksinya yang bertujuan untuk mengkonsolidasikan kendalinya atas Yerusalem Timur dan Area C, yang membentuk lebih dari 60 persen wilayah Tepi Barat.

Dia juga mengatakan kepada dewan bahwa tidak ada persetujuan pemukiman baru yang dilakukan dalam sebulan terakhir.

"Saya harus mencatat bahwa tidak ada rencana permukiman yang disetujui dan tidak ada tender baru yang dikeluarkan di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur, selama periode pelaporan," kata Mladenov.

"Pembangunan pemukiman di Area C dan Jerusalem Timur, bagaimanapun, telah berlanjut, dan pemerintah Israel telah menyetujui rencana besar yang difokuskan untuk memperkuat kontrolnya atas Yerusalem Timur," tambahnya.

Anggota koalisi sayap kanan Israel telah mendorong kedaulatan resmi Israel atas Area C, yang merupakan sekitar 61 persen dari Tepi Barat yang berada di bawah kendali sipil dan militer Israel.

Lieberman mengatakan persetujuan akhir untuk permukiman akan diberikan sebagai berikut: 400 unit baru di Ariel, 460 di Ma'aleh Adumim, 180 di Talmon, 170 di Neve Daniel, 160 di Kfar Etzion, 130 di Tene Omarim, 130 di Avnei Hefetz, 150 di Kiryat Arba, 80 di Hinanit, 60 di Neve Tzof, 45 di Ma'aleh Efraim dan 40 di Alfei Menashe. (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version