View Full Version
Kamis, 12 Jul 2018

Jajak Pendapat: Warga Jerman Ingin Pasukan AS Ditarik dari Negara Mereka

BERLIN, JERMAN (voa-islam.com) - Warga Jerman menginginkan penarikan pasukan Amerika dari negara mereka, kata jajak pendapat baru, di tengah ancaman Presiden AS Donald Trump untuk menghentikan dukungan militer bagi aliansi militer Barat NATO.

Jajak pendapat YouGov untuk kantor berita Jerman DPA menemukan bahwa lebih banyak orang Jerman akan menyambut baik penarikan pasukan Amerika berkekuatan 35.000 pasukan daripada yang akan menentangnya, surat kabar online Inggris The Independent melaporkan Rabu (10/7/2018).

Sementara itu, 42 persen mengatakan mereka mendukung penarikan sementara hanya 37 persen ingin para tentara tetap tinggal, dengan 21 persen belum menentukan.

Temuan itu muncul pada hari pertama KTT NATO, di mana presiden AS diperkirakan akan menekan Eropa untuk meningkatkan belanja militer jika ingin terus menerima dukungan militer Amerika.

Pasukan AS telah ditempatkan di Jerman sejak Perang Dunia Kedua.

Ada hampir 36 pangkalan militer AS di Jerman, penurunan yang signifikan dari lebih dari 200 yang berada di sana sampai akhir Perang Dingin.

Bulan lalu, harian AS The Washington Post melaporkan bahwa Pentagon sedang menganalisis biaya dan dampak penarikan besar-besaran atau transfer pasukan Amerika yang ditempatkan di Jerman, di tengah meningkatnya ketegangan antara Presiden Trump dan Kanselir Jerman Angela Merkel, menurut orang-orang yang akrab dengan pekerjaan itu.

Namun, duta besar AS untuk NATO mengatakan awal bulan ini bahwa tidak ada diskusi yang sedang berlangsung mengenai penarikan pasukan AS di Jerman.

"Tidak ada sama sekali perkataan tentang penyelarasan pasukan di Jerman atau apa pun yang akan merubah" pengaturan dasar di sana, Kay Bailey Hutchison mengatakan kepada wartawan dalam briefing pada 5 Juli. "Saya belum mendengar apa-apa tentang laporan itu."

Ini terjadi ketika Trump telah mendorong negara-negara lain anggota NATO, termasuk Jerman, untuk berkontribusi lebih banyak pada belanja militer mereka.

Trump bersikeras bahwa Washington telah memikul terlalu banyak beban keuangan aliansi militer Barat karena para anggotanya gagal membelanjakan target NATO 2 persen dari PDB mereka untuk pertahanan.

Dia memperingatkan Merkel dan para pemimpin Eropa lainnya dalam surat-surat yang bocor bulan lalu bahwa ada "meningkatnya frustrasi di Amerika Serikat bahwa beberapa sekutu belum melangkah seperti yang dijanjikan" pada belanja militer.

“Amerika Serikat terus mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk pertahanan Eropa ketika ekonomi benua itu, termasuk Jerman, berjalan dengan baik dan tantangan keamanan berlimpah. Ini tidak lagi berkelanjutan bagi kami, ”katanya.

Juga menjelang KTT NATO, Trump pada hari Rabu menuduh Jerman hanya menghabiskan "sedikit lebih dari 1 persen" dari output ekonomi pada pertahanan dibandingkan dengan 4,2 persen yang dihabiskan oleh AS "dalam jumlah yang sebenarnya."

Berbicara pada saat sarapan pagi dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, Trump mengatakan Jerman adalah "negara kaya" yang dapat meningkatkan belanja pertahanan "segera," menambahkan bahwa itu adalah situasi yang "tidak pantas" yang AS tidak akan tolerir lagi.

Merkel menjawab, mengatakan negaranya telah menaikkan anggaran militernya dalam beberapa tahun terakhir dan akan terus melakukannya.

"Pada 2024, kita akan menghabiskan 80 persen lebih banyak untuk pertahanan daripada yang kita lakukan pada 2014," kata kanselir Jerman tersebut.

“Jerman juga berkontribusi banyak terhadap NATO. Kami adalah pemasok pasukan terbesar kedua, ”tambahnya. (st/ptv)

Share this post..

latestnews

View Full Version