View Full Version
Ahad, 10 Feb 2019

YPG: Hampir 50 Pejuang Islamic State Asal Inggris di Deir Al-Zor Menolak untuk Menyerah

DEIR AL-ZOR, SURIAH (voa-islam.com) - Meskipun Islamic State (IS) baru-baru ini mengalami kerugian di Suriah, banyak anggotanya menolak untuk menyerah dan bertahan mati-matian pada sisa tanah yang mereka miliki yang berada di bawah kendali mereka.

Banyak dari anggota inti IS yang telah memutuskan untuk tetap tinggal adalah pejuang asing, yang pergi ke Suriah dan Irak pada 2014-2016, dengan lebih dari 50 di antaranya adalah warga negara Inggris, Daily Star melaporkan.

Surat kabar Inggris lebih lanjut menulis, mengutip sumber-sumber di YPG [Unit Perlindungan Rakyat Kurdi], bahwa total sekitar 500 Islamic State berpangkat tinggi tetap berada di Deir Al-Zor untuk melakukan perlawanan dengan pasukan Kurdi dan Suriah.

Menurut perkiraan beberapa pejuang YPG, membersihkan sisa-sisa wilayah Islamic State bisa memakan waktu dari beberapa hari hingga beberapa minggu untuk dilaksanakan.

“Waktu untuk bernegosiasi dan bermain-main dengan para teroris ini sudah berakhir. Mereka harus menyerah atau mati, ”kata seorang komandan YPG anonim.

Namun, operasi pembersihan berjalan rumit oleh warga yang melarikan diri dari daerah yang diduduki oleh kelompok IS. Seorang pejuang Kurdi mengatakan kepada Daily Star bahwa "ratusan" orang melarikan diri setiap hari, dengan sebagian besar dari mereka adalah "istri anggota pejuang IS".

Selama dua tahun terakhir, Islamic State telah kehilangan sebagian besar wilayahnya di Suriah dan Irak, yang diperolehnya selama ekspansi yang cepat pada 2014-2016. Kelompok ini telah dipaksa untuk berjongkok di tempat persembunyian yang terletak di wilayah yang tersisa di bawah kendalinya.

Pada Desember 2017, Irak secara resmi mendeklarasikan berakhirnya perang melawan Islamic State (IS). Satu tahun kemudian, Presiden AS Donald Trump mengikutinya dan mengumumkan penarikan pasukan Amerika dari Suriah, mencatat bahwa sisa-sisanya dapat dibersihkan oleh pasukan regional.

Turki dan Damaskus masih berencana untuk melakukan operasi militer terhadap pejuang Islamic State yang tersisa di Suriah. (st/AMN)

Share this post..

latestnews

View Full Version