View Full Version
Sabtu, 23 Feb 2019

Keluarga Shamima Beghum Akan Lawan Upaya Inggris Cabut Kewarganegaraan Anaknya

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Keluarga seorang remaja London yang bergabung dengan kelompok Islamic State (IS) di Suriah mengatakan pada hari Jum'at (22/2/2019) bahwa mereka akan melawan keputusan pemerintah Inggris untuk mencabut kewarganegaraannya.

Shamima Begum melakukan perjalanan ke Suriah pada tahun 2015 saat baru berusia 15 tahun, tetapi sekarang telah melarikan diri dari "kekhalifahan" yang hancur dan mengatakan dia ingin pulang, setelah melahirkan di sebuah kamp pengungsi akhir pekan lalu.

Sebuah surat kepada menteri dalam negeri Sajid Javid yang ditulis oleh saudari Shamima Begum, Renu atas nama keluarganya juga meminta pemerintah untuk membantu membawa putranya yang baru lahir ke Inggris.

Nasib wanita berusia 19 tahun itu telah memicu perdebatan sengit di Inggris, dengan pemerintah mengatakan kepada keluarganya pekan ini bahwa mereka mencabut kewarganegaraannya.

"Kami harap Anda memahami posisi kami dalam hal ini dan mengapa kami harus, karenanya, membantu Shamima dalam menantang keputusan Anda untuk mengambil satu-satunya hal yang merupakan satu-satunya harapannya pada rehabilitasi, kewarganegaraan Inggris," kata surat keluarga itu.

Surat Renu Begum juga meminta Javid untuk membantu "membawa pulang keponakan saya ke kami."

Dikatakan status Shamima Begum sekarang akan menjadi masalah bagi pengadilan Inggris untuk memutuskan.

'Terkejut' dengan keputusan

Hukum internasional mencegah pemerintah membuat seseorang menjadi tanpa kewarganegaraan, tetapi Inggris dilaporkan percaya bahwa Begum juga memiliki kewarganegaraan Bangladesh karena orangtuanya, meskipun ia dilahirkan di Inggris.

Pemerintah Bangladesh mengatakan "tidak ada pertanyaan" tentang dia diizinkan masuk, dan ada argumen hukum tentang apakah hanya memiliki orang tua Bangaldesh memberikan kewarganegaraan.

Bayi Begum lahir sebelum dia diberitahu tentang keputusan untuk mencabut kewarganegaraannya, dan karena itu orang Inggris dan memiliki hak untuk kembali.

Remaja itu berkata dia “terkejut” dengan keputusan Inggris, mengatakan “jika kamu mengambilnya dariku, aku tidak punya apa-apa. Saya rasa mereka tidak boleh melakukan itu. "

Dia telah menyebutkan kemungkinan mengajukan kewarganegaraan di Belanda karena suaminya, seorang pejuang Islamic State yang diyakini ditahan oleh pasukan Kurdi di Suriah, adalah warga negara Belanda.

‘Membakar emosi bangsa’

Sentimen publik menguat melawan Begum setelah dia menunjukkan sedikit penyesalan dalam wawancara awal dari kamp pengungsi.

Keluarganya mengatakan pada hari Jum'at mereka "terkejut dan gempar" atas "komentar keji" yang dia buat di media.

"Saya telah menyaksikan Shamima di televisi kami membuka mulutnya dan membakar emosi bangsa kami," kata surat saudara perempuannya.

"Ini bukan mewakili nilai-nilai Inggris, dan keluargaku sepenuhnya menolak komentar yang dia buat, tapi ... kita sebagai keluarganya tidak bisa begitu saja meninggalkannya."

Keluarga itu berpendapat bahwa itu membuat "setiap upaya yang dapat diduga" untuk mencegahnya bergabung dengan IS, yang disebutnya "kultus pembunuh dan misoginis."

Begum dan dua teman sekolah meninggalkan rumahnya di London timur untuk bergabung dengan Islamic State empat tahun lalu.

Dengan kekhalifahanIslamic State runtuh di Irak dan Suriah, banyak negara Eropa sekarang harus berhadapan apakah akan membawa kembali warganya yang bepergian untuk bergabung dengan kelompok itu dan mengadili mereka di rumah, atau melarang mereka masuk karena masalah keamanan.

Sekitar 400 orang yang bergabung dengan IS pada tahap awal konflik Suriah telah kembali ke Inggris dan sekitar 40 dari mereka telah dituntut.

Diperkirakan ada sekitar 10 wanita Inggris yang bepergian untuk mendukung IS yang kini menjadi pengungsi di Suriah.

Pemimpin Partai Buruh Oposisi Jeremy Corbyn mengatakan pada hari Selasa bahwa Begum harus diizinkan untuk kembali.

“Mengambil kewarganegaraan seseorang bukanlah hal yang benar untuk dilakukan. Saya pikir dia harus dibawa kembali. "

Javid mengatakan kepada anggota parlemen Rabu bahwa mencabut kewarganegaraan adalah "alat ampuh" yang tidak digunakan dengan enteng.

“Tetapi ketika seseorang memunggungi nilai-nilai fundamental [kami] dan mendukung teror, mereka tidak memiliki hak otomatis untuk kembali ke Inggris,” katanya.

Dia sebelumnya mengatakan bahwa lebih dari 100 orang telah kehilangan kewarganegaraan Inggris mereka.

Pada hari Rabu, Independent melaporkan bahwa jumlah orang yang kehilangan kewarganegaraan mereka telah melonjak 600 persen dalam setahun.

Javid mengisyaratkan bahwa putra Begum yang baru lahir - anak ketiganya, setelah putra dan putrinya yang sebelumnya meninggal dalam beberapa bulan terakhir - dapat diperlakukan secara berbeda.

"Anak-anak tidak boleh menderita, jadi jika orang tua kehilangan kewarganegaraan Inggris mereka tidak mempengaruhi hak-hak anak mereka," klaimnya. (st/tdf)

Share this post..

latestnews

View Full Version