View Full Version
Jum'at, 22 Dec 2017

Islam Membasmi HIV/AIDS Sampai ke Akarnya

Oleh: Afriyanti*

Penyakit HIV/AIDS menjadi momok yang menakutkan bagi masyarakat,pasalnya masih belum ada obat yang bisa menyembuhkan penyakit tersebut, meskipun begitu peringatan terhadap bahaya dari penyakit HIV/AIDS terus diperingati setiap tahunnya bahkan sudah menjadi agenda tahunan.

Tahun ini tema yang diangkat adalah #myrightohealth, artinya kampanye hari AIDS sedunia akan berfokus kepada hak untuk sehat. kampanye #myrighttohealth akan mengeksplorasi tantangan yang dihadapi orang-orang di seluruh dunia dalam memenuhi hak kesehatan mereka.  

Termasuk di dalamnya, hak bagi Orang dengan HIV & AIDS (ODHA) untuk mendapatkan pencegahan dan pengobatan atas penyakitnya, untuk membuat keputusan atas kesehatannya dan untuk diperlakukan dengan hormat dan bermartabat dan tanpa diskriminasi ( unaids.org)

Walaupun sering diperingati tidak lantas membuat penyakit HIV/AIDS menurun, faktanya malah setiap tahun meningkat. Menurut data dari Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Nasional menunjukan, tahun 1987 jumlah penderita AIDS di Indonesia masih lima kasus. Dalam rentang waktu 10 tahun, hanya bertambah menjadi 44 kasus. Tetapi sejak 2007, kasus AIDS tiba-tiba melonjak menjadi 2.947 kasus dan periode Juni 2009 meningkat hingga delapan kali lipat, menjadi 17.699 kasus.

Dari jumlah tersebut, yang meninggal dunia mencapai 3.586 orang. Diestimasikan, di Indonesia tahun 2014 akan terdapat 501.400 kasus HIV/AIDS. Penderita HIV/AIDS sudah terdapat di 32 provinsi dan 300 kabupaten/kota. Penderita ditemukan terbanyak pada usia produktif, yaitu 15-29 tahun. Padahal, pengurangan kasus HIV/AIDS merupakan salah satu target Millennium Development Goals (MDGs) (kemenpppa.go.id).

Solusi dalam mencegah pertumbuhan HIV/AIDS masih sama yaitu dengan program ABCD, Abstinence (Tidak berhubungan seks selibat), Be Faithful (Selalu setia pada pasangan), Condom (Gunakan kondom di setiap hubungan seks berisiko), dan Drugs (Jauhi narkoba). Program tersebut ternyata tidak menuntaskan masalah HIV/AIDS malahan membuat masalah baru. Karena pencegahannya tidak mengakar pada masalah dasarnya.

Pemerintah lebih cenderung tambal sulam dalam menanganinya seperti pembagian kondom ke tempat-tempat lokalisasi dengan alasan supaya aman dalam berhubungan seks berisiko (zinah), seharusnya tempat tersebut ditutup karena dari sanalah penyebaran HIV/AIDS meningkat. Masalahnya untuk menutup tempat-tempat protitusi tersebut tidaklah mudah seperti kasus alexis yang penutupannya harus melibatkan perdebatan para pejabat baik yang pro atau kontra.

Padahal Penyebaran HIV/AIDS melalui seks bebas merupakan penyumbang terbesar meningkatnya jumlah orang yang terkena HIV/AIDS. Untuk program abstinence (tidak berhubungan selibat) sulit untuk dilakukan, karena lebih dari 20 Negara yang telah mensahkan pernikahan sesama jenis seperti Belanda, Amerika, Norwegia dll. Di Indonesia tidak menutup kemungkinan karena sudah banyak ditemukan pernikahan sesama jenis walaupun yang terungkap baru sedikit oleh media, bahkan mereka sudah tidak malu lagi untuk tampil dipublik.

Mereka beranggapan bahwa hubungan seks adalah hak asasi yang harus dilindungi oleh hukum padahal sudah jelas nyata kerusakan yang akan ditimbulkan seperti munculnya pedofil-pedofil yang mengarah kepada anak-anak sebagai pemuas nafsu syetan mereka dan yang lebih parah adalah pemusnahan masal manusia.

Dalam al-quran sudah diperingatkan dengan kisah nabi luth  yang seharusnya menjadi pembelajaran untuk kita

“Dan (kami telah mengutus) Luth, ketika dia berkata kepada kaumnya, “Mengapa kamu melakukan perbuatan keji?”, sungguh, kamu telah melampiaskan syahwatmu kepada sesama laki-laki bukan kepada perempuan. Kemu merupakan kaum yang melampaui batas.

“Usir mereka (Luth dan pengikutnya) dari negeri ini. kemudian kami selamatkan dan pengikutnya kecuali istrinya. Dan kami hujani mereka dengan hujan batu.” (surah al-A’raf ayat:80-84).

Begitupun dengan Be faithful (selalu setia pada pasangan) pada saat ini sulit terwujud di kalangan suami istri pasalnya banyak faktor yang mendukung setiap pasangan untuk selingkuh. Dengan kondisi ekonomi yang sekarang sulit seorang suami tidak mudah mencari pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan keluarga ditambah dengan kurangnya agama pada seorang istri yang akhirnya membuat istri meninggalkan suami tersebut.

Ditambah arus femenisme yang melanda para wanita akhirnya membuat mereka berlomba-lomba untuk mengejar karir dan meninggalkan tugas utamanya sebagai seorang istri dan ibu. Banyak lagu-lagu yang mendukung untuk berselingkuh yang akhirnya menginpirasi suami istri untuk berselingkuh. Seharusnya tujuan berkeluarga adalah bisa mewujudkan saqinah, mawadah, warohmah namun hal tersebut tidak bisa terwujud jika pendidikan agama tidak ditanamakan oleh suami istri.

Drugs (jauhi narkoba) juga sulit terwujud pasalnya setiap tahun angka orang yang memakai narkoba terus bertambah dan lebih parah terjadi dikalangan usia produktif. Pemberian metadon dan jarum suntik untuk pengguna narkoba supaya tidak terinfeksi HIV/AIDS tidaklah tepat karna hanya akan membuat mereka ketergantungan.

Apakah kita masih percaya solusi ABCD tersebut bisa mengatasi HIV/AIDS?

Di dalam Islam prilaku seks bebas (zinah) sangat tegas hukumannya. Bagi yang sudah menikah akan dirajam sampai mati dan bagi yang belum menikah akan diasingkan. Perlakuan tersebut bukan tidak manusiawi/kejam tetapi ini adalah preventip sekaligus kuratif agar masyarakat berpikir telebih dahulu sebelum bertindak.

Di keluarga pun harus ada penanaman agama sedari kecil agar mereka tidak terjerumus ke dalam prilaku seks bebas, atau yang mengarah kesana seperti pacaran, berdua-duaan dengan lawan jenis, ikhtilat dll. Masyarakat wajib mengontrol  ketika ada penyimpangan prilaku dan mau untuk menegur agar tercipta masyarakat yang peduli dan bertanggungjawab dalam menjaga lingkungannya.

Maka ketika itu semua dilakukan penyebaran HIV/AIDS akan berkurang bahkan tidak ada sama sekali. Tentu saja hal itu bisa diwujudkan jika sistem islam diterapkan oleh Negara di semua aspek kehidupan. Karena sistem dari Allah adalah sistem terbaik yang mengetahui mana yang baik dan buruk bagi manusia. [syahid/voa-islam.com]

*Aktifis Muslimah Peduli Umat-Karawang

Share this post..

latestnews

View Full Version