View Full Version
Sabtu, 10 Mar 2018

Pelajar Sekuler Minus Karakter

Oleh: Nor Aniyah, S.Pd*

Ada hal yang mengelikan sekaligus menggelitik, dari suatu kiriman pesan di grup WhatsApp, kurang lebih berbunyi, seperti ini “Kalau mau jadi guru masa kini, selain menguasai IPTEK juga harus menguasai ilmu bela diri. Buat apa? Katanya untuk menghadapi pelajar yang nakalnya tingkat dewa. Karena saat ini, seorang pelajar sudah berani menghajarsang pengajar.

 

Pelajar Terpapar Nilai Sekuler

Guru seorang yang memberikan ilmu dalam setiap pembelajaran. Kita tidak bisa jadi apa-apa. Coba bayangkan, bagaimana jadinya diri tanpa seseorang yang mengajari? Tak bisa membaca dan berhitung, tak mengenal apapun.

Namun “jam kosong,” menjadi hal yang paling dinantikan oleh anak sekolahan masa kini. Tidak bisa duduk tenang, atau mengikuti jalannya pembelajaran di kelas. Enggan mengerjakan tugas. Bila tidak menyukai materi, pelajar memilih membolos. Inilah beberapa masalah yang dihadapi para guru di sekolah.

Banyak juga kasus pelajar mengisi waktu di kelas dengan perbuatan sia-sia. Sampai pernah ada pelajar melakukan pesta tarian erotis dan membuat video mesum. Hal yang sebenarnya jauh dari cerminan perilaku insan terdidik.

Adab terhadap guru kini pun kian menurun. Sopan-santun terhadap orang yang lebih tua dan berjasa besar dalam hidupnya itu mulai luntur. Tak segan berkata kotor di hadapan guru. Berani melawan perintah guru. Sampai tega menghabisi nyawa gurunya. Sungguh memilukan!

Begitulah, kebanyakan pelajar kita memiliki kepribadian yang kacau. Karaker yang tidak jelas. Kalau ditimbang dengan akal, tidak sepatutnya bersikap seperti orang yang kurang waras. Tidak menggambarkan sikap seorang yang telah terdidik di bangku sekolah.

Rajin belajar semata untuk mendapatkan nilai yang tinggi. Berbuat baik karena ingin mendapatkan manfaat. Hingga berpikiran sekolah hanya sekadar demimemudahkan mendapatkan pekerjaan. Ilmu bukan untuk diamalkan. Inilahsalah satu pengaruh pemikiran sekular yang menghilangkan tujuan utama menuntut ilmu dari benak generasi.

Moral anak bangsa terus-menerus tergerus. Sistem pendidikan dan kurikulum yang ada saat ini masih belum mencegah. Pelajar sudah terpapar pemahaman sekuler dan liberal yang menyebar, baik lewat tayangan televisi, video youtube, game online, dan berbagai konten sosial media lainnya. Sehingga menjauhkan pelajar dari nilai moral. Minus dari pribadi yang berkarakter mulia. Menjauhkan generasi muda dari ketakwaan pada Pencipta.

 

Karakter Insan Terpelajar

Adab merupakan penentu berkahnya ilmu.Aturan Islam tentang menuntut ilmu tidak akan bisa ditemukan dalam ajaran sekular yang dipakai dalam sistem pendidikan hari ini. 

Saat bicara tentang pendidikan, maka keberadaan ideologi sebagai asas adalah sesuatu yang tak dapat diabaikan. Harus disadari, bahwa sistem pendidikan yang tegak atas ideologi kapitalisme-sekuler seperti saat ini lah yang membuat generasi sekuler, jauh dari nilai agama. Sehingga wajarbanyak kita temui pelajar ataupun generasi muda yang liar dan tak punya adab.

Ini sungguh bertolak belakang dengan pendidikan menurut Islam. Dengan pengaturan yang sistematis dan terprogram. Pendidikan ditujukan untuk membentuk manusia berkepribadian Islam, handal mendalami tasqofah Islam, menguasai berbagai ilmu terapan, juga memiliki ketrampilan yang tepat dan berdaya guna. Semua ini diterapkan pada semua jenjang pendidikan secara proporsional.

Dalam pandangan Islam, belajar bagi seorang Muslim bukan sekadar bahan bacaan dan hapalan untuk menjawab soal ujian. Namun, belajar adalah untuk bekal mengarungi kehidupan. Sehingga pembelajaran membekas dalam jiwa dan penuh makna. Tak sekadar ahli teknologi, seperti matematika, kimia, fisika, dan ilmu lainnya, pelajar tumbuh menjadi insan berkarakter karena memiliki kepribadian Islam.

Guru sangat berperan penting sebagai pembimbing dan pemberi teladan (uswah) kepada siswa, bukan hanya sebatas penyampai pelajaran (transfer of knowledge) tapi juga menanamkan nilai mulia (transfer of value).

Seluruh materi yang diajarkan pun akan meningkatkan dan memelihara keimanan, serta memperkuat keterikatan dengan syariat Islam. Sehingga dengan kesadaran yang telah terbentuk, peserta didik akan melaksanakan kewajiban dan mampu menghindari kemaksiatan kepada Allah SWT. Termasuk beradab terhadap guru.

Di dalam Kitab Tadzkirah al-Sami' wa al-Mutakallim Habib bin al-Syahid berkata, “Wahai anaku bersahabatlah dengan fuqaha dan ulama belajarlah dari mereka dan ambilah (keutamaan) adab-adab mereka, sebab hal itu lebih aku sukai dari pada (menghapal) banyak hadits.”

Beradabnya seorang murid kepada sang pemberi ilmu merupakan sebuah kewajiban yang lahir dari kesadaran atas dorongan iman. Allah SWT telah memerintahkan setiap Muslim untuk menghormati orang yang lebih tua. Ditambah lagi, menghormati terhadap orang yang telah memberikan ilmu.

Adab dalam menuntut ilmu adalah sebab yang menolong mendapatkan ilmu. Imam Malik rahimahullah juga mengatakan,“Belajarlah adab sebelum belajar ilmu.

Abu Zakariya An Anbari rahimahullah mengatakan,“Ilmu tanpa adab seperti api tanpa kayu bakar, dan adab tanpa ilmu seperti jasad tanpa ruh.”

Yusuf bin Al Husain rahimahullah juga mengatakan,“Dengan adab, engkau akan memahami ilmu.

Guru,layaknya orang tua kedua yang berjasa membentuk karakter dan kepribadian anak didiknya. Do'a dari seorng guru penting untuk mendatangkan kemudahan memperoleh berkah ilmu. Jika guru telah ridha, maka proses pembelajaran akan berjalan lancar.

Dengan demikian, sudah saatnya kita mengembalikan aturan Islam sebagai pedoman, termasuk dalam urusan pendidikan. Hanya sistem pendidikan Islam yang menjadikan akidah sebagai ruh, baik dalam kurikulum, maupun proses pembelajaran.

Semua ini mengharuskan diterapkannya sistem Islam secara sempurna oleh negara. Agar permasalahan moralitas ataupun adab pelajar dapat diatasi. Sehingga para pelajar kita mempunyai karakter mulia sebagai insan yang terpelajar. [syahid/voa-islam.com]    

*) Pemerhati Masalah Sosial dan Remaja

Share this post..

latestnews

View Full Version