View Full Version
Sabtu, 21 Apr 2018

Tips Hindari Cyberbullying

JAKARTA (voa-islam.com)- Media dan aplikasi digital memungkinkan anak berkomunikasi dan mengekspresikan kreativitas mereka, terhubung dengan teman sebaya, dan berbagi perasaan mereka. Namun, hal tersebut menjadi pintu terjadinya cyberbullying. Ada banyak jenis aplikasi dan situs yang tersedia secara gratis yang memberi pengguna kemampuan untuk mencari orang dan membagikan atau memposting informasi tentang mereka secara anonim.

Orangtua mungkin tidak mengetahui aplikasi yang anak-anak mereka gunakan secara teratur atau mungkin tidak menyadari risiko yang terlibat dalam menggunakannya. Ada banyak cara agar cyberbullying dapat disembunyikan di aplikasi dan situs, seperti teks, video, dan panggilan web yang akan menghilang atau tidak munculkan pada catatan call atau pesan SMS perangkat.

Banyak aplikasi juga mempermudah pengguna untuk mengakses, melihat, atau berpartisipasi dalam konten dewasa atau konten berbahaya. Pengaturan privasi dan lokasi mungkin membuat mereka lebih rentan terhadap stalking, cyberbullying, akses ke konten dewasa, atau bahaya lainnya.

Beberapa media sosial populer saat ini meliputi:

• Askfm: Situs jejaring sosial yang memungkinkan pengguna mengajukan pertanyaan kepada orang lain, seringkali secara anonim.

• Chatroulette: Ada lebih dari 20 situs rolet chat yang berbeda yang memungkinkan pengguna untuk terhubung langsung melalui obrolan webcam dan video. Situs biasanya memasangkan pengguna secara acak dan langsung.

• Discord: Aplikasi Voice-over-IP (VOIP) yang memungkinkan pengguna melakukan obrolan video dengan orang lain, pesan pribadi, dan bergabung, membuat, atau berpartisipasi dalam chat room publik dan pribadi. Aplikasi ini sering digunakan oleh para pemain game untuk ngobrol satu sama lain sambil bermain videogame.

• Facebook dan Facebook Live: Situs media sosial yang paling umum digunakan yang dapat diakses di berbagai platform media.

• Instagram: Berbagi foto dan video dan situs jejaring yang menghubungkan pengguna melalui situs jejaring sosial lainnya (mis. Facebook).

• Kik: Aplikasi messaging yang memungkinkan pengguna dari segala umur untuk menghubungi orang lain secara anonim.

• Line: Aplikasi messaging yang memungkinkan pengguna melakukan panggilan telepon gratis, meninggalkan pesan suara, dan teks. Pengguna dapat menghapus teks atau obrolan dari telepon penerima dengan menggunakan timer.

• Musical.ly: Pengguna dapat memposting video mereka sendiri dan melihat video yang di posting oleh orang lain.

• Reddit: Situs yang menyimpan berita sosial, menilai, dan mengevaluasi konten web, dan forum diskusi.

• Sarahah: Aplikasi anonim yang memungkinkan pengguna mengirim pesan anonim ke orang yang mungkin mereka kenal.

• Snapchat: Aplikasi messaging foto yang memungkinkan untuk berbagi gambar dan video pendek yang dimaksudkan untuk dihapus segera setelah pengiriman.

Telegram: Aplikasi perpesanan yang memungkinkan pengguna berbagi foto, video, dan file; membuat panggilan, dan menghapus teks atau obrolan dari telepon penerima dengan menggunakan timer.

• Tumblr: Situs jejaring sosial yang memungkinkan posting blog dan media pendek.

• Twitter: Situs microblogging yang memungkinkan pengguna untuk mengirim, membaca, dan membalas "tweets" atau pesan singkat.

• Vine: Sebuah aplikasi yang memungkinkan posting video pendek 6 detik yang di ulang-ulang / looping.

• WeChat: Aplikasi yang memungkinkan pengguna ngobrol dengan teman, dan untuk mencari orang di sekitar dan di seluruh dunia.

• WhatsApp: Aplikasi messaging pribadi yang memungkinkan pengguna mengirim teks, mengirim foto, video, dan informasi lokasi ke kontak mereka.

• YouTube: Platform berbagi video yang memungkinkan pengguna untuk posting dan berbagi video.

Media sosial memiliki banyak manfaat yang harus diimbangi dengan risikonya. Risiko yang harus diperhatikan meliputi:

• Memfilter konten berbahaya / tidak baik di situs web dan aplikasi bisa sangat bervariasi.

• Konten yang dikirim bisa tidak benar, berbahaya, atau menyakitkan (mis., Mengapa kamu begitu bodoh?).

• Dapat digunakan untuk berbagi konten berbahaya atau konten dewasa.

• Kontrol privasi terhadap siapa yang dapat melihat atau mengakses materi yang diposting bervariasi di seluruh aplikasi, dan banyak pengguna tidak mengetahui cara menggunakannya secara efektif.

• Aplikasi yang memungkinkan video pengguna real-time "live streaming" dapat digunakan untuk menunjukkan intimidasi, kekerasan, bunuh diri, dan tindakan berbahaya bahkan pada saat kejadian.

• Beberapa aplikasi yang menyertakan informasi lokasi dapat digunakan untuk mendapatkan informasi pribadi, seperti usia seseorang, lokasi saat ini, atau tempat tinggal seseorang.

• Aplikasi yang mendukung panggilan telepon agar tidak muncul di catatan call, jadi orang tua mungkin tidak tahu dengan siapa mereka berbicara.

Cyberbullying dan Online Gaming

Bermain videogame adalah aktivitas populer, 72 persen remaja bermain online game. Banyak permainan video - entah itu konsol, web, atau computer-based - memungkinkan pengguna bermain dengan teman yang mereka kenal secara langsung dan juga orang lain yang mereka temui hanya online. Sementara game bisa memberi manfaat positif seperti membuat teman baru, bersosialisasi, dan belajar bagaimana menyusun strategi dan pemecahan masalah, ini juga tempat lain dimana cyberbullying terjadi.

Anonymity pemain dan penggunaan avatar memungkinkan pengguna membuat alter-egos atau versi fiktif dari diri mereka sendiri, yang merupakan bagian dari kesenangan bermain game. Namun, hal itu juga memungkinkan pengguna melecehkan, mem-bully, dan terkadang menyerang pemain lain, mengirim atau mengirim pesan negatif atau menyakitkan dan menggunakan game sebagai alat pelecehan.

Jika seseorang tidak berkinerja baik, anak-anak lain mungkin akan mengutuk atau membuat komentar negatif yang berubah menjadi intimidasi, atau mereka mungkin mengucilkan orang tersebut untuk tidak bermain bersama.

Karena pemain adalah anonim, mereka tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas tingkah lakunya, dan pelecehan mereka dapat menyebabkan beberapa pemain lain meninggalkan game. Beberapa pengguna anonim menggunakan game ini sebagai alat untuk melecehkan orang asing atau untuk mendapatkan informasi pribadi mereka, seperti nama pengguna dan password.

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan orang dewasa untuk mencegah cyberbullying pada anak-anak yang sedang bermain game:

• Mainkan game tersebut atau amati apa yang terjadi saat game di mainkan untuk memahami bagaimana cara kerjanya dan apa yang terlihat oleh anak dalam permainan.

• Periksa secara berkala dengan anak anda tentang siapa yang online, mainkan game dengan mereka.

• Ajari anak-anak anda tentang perilaku online yang aman, termasuk tidak meng-klik tautan dari orang asing, tidak membagikan informasi pribadi, tidak berpartisipasi dalam perilaku intimidasi terhadap pemain lain, dan apa yang harus dilakukan jika mereka mengamati atau mengalami intimidasi.

• Tetapkan peraturan akan waktu yang bisa digunakan seorang anak untuk bermain video game. (Robi/voa-islam.com)

*Pakar IT, Onno W. Purbo

Share this post..

latestnews

View Full Version