View Full Version
Kamis, 03 May 2018

WhatsApp Bakal Bocor seperti FB?

JAKARTA (voa-islam.com)- Privasi selalu menjadi fitur utama dan titik penjualan yang populer untuk aplikasi pesan WhatsApp. Pendiri perusahaan Jan Koum dibesarkan di Uni Soviet di bawah pengawasan ketat pemerintah, dan dia berjanji untuk menjaga data pengguna terlindungi setelah Facebook mengakuisisi WhatsApp pada tahun 2014. Sekarang, dengan Koum di jalan keluar, mungkin sudah waktunya untuk membuang WhatsApp sebelum itu janji pergi bersamanya.

Menurut The New York Times, seperti yang dijelaskan oleh seorang eksekutif Facebook anonim, Koum tumbuh "semakin khawatir" oleh fokus Facebook dalam mengumpulkan dan menjual data pengguna. Dia berusaha untuk mendorong kembali jika mungkin, tetapi merasa bahwa dewan direksi Facebook “membayar lip service untuk masalah privasi dan keamanan yang dia angkat.”

Seorang insinyur di WhatsApp juga mengatakan kepada Times bahwa tanpa Koum, anggota tim yang lain khawatir bahwa Facebook dapat mengubah aplikasi untuk melacak lebih banyak data — dan, suatu saat, bahkan dapat menjatuhkan iklan ke dalam aplikasi.

Dalam sebuah pernyataan untuk Lifehacker, WhatsApp mengatakan bahwa Facebook masih berkomitmen untuk privasi dan keamanan dari 1,5 miliar pengguna bulanan aplikasi-dan aplikasi setup end-to-end berguna dari aplikasi. Perusahaan juga menunjuk ke pidato utama F8 baru-baru ini, di mana dia menyebut Koum sebagai "pendukung tanpa henti untuk privasi dan enkripsi" dan berterima kasih kepadanya karena membantu mengubah Facebook menjadi "jaringan komunikasi terenkripsi terbesar di dunia." Demikian dikutip lifehacker.com.

Yang mengatakan, WhatsApp, tidak dapat berkomentar tentang masa depan layanan ketika datang ke peningkatan pengumpulan data atau iklan. Ini adalah sikap yang masuk akal, mengingat bahwa perusahaan tidak ingin membuat janji sekarang dan terlihat mengerikan jika itu menuju arah lain beberapa tahun dari sekarang, tetapi keheningan tidak mungkin membuat pendukung privasi melompat kegirangan.

Facebook sudah memanen beberapa data dari WhatsApp. Tanpa Koum di pucuk pimpinan, mungkin itu bisa meningkat — sebuah langkah yang tidak akan keluar dari karakter untuk jaringan sosial, mengingat bahwa seluruh model bisnis perusahaan bergantung pada iklan bertarget di sekitar data pribadi.

Jika Anda cukup peduli tentang privasi Anda untuk menghapus Facebook (atau bahkan mengubah cara Anda menggunakan jejaring sosial), Anda mungkin ingin membuang WhatsApp juga. Jika Anda membutuhkan, mencoba aplikasi pesan perpesanan yang lebih aman, atau bahkan iMessage untuk berkomunikasi antara perangkat Apple. (Robi/voa-islam.com)

Share this post..

latestnews

View Full Version