View Full Version
Rabu, 19 Apr 2017

SOHR: Evakuasi dari Kota dan Desa Terkepung di Suriah Dilanjutkan Sesuai Kesepakatan

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Sebuah kelompok baru warga sipil dan orang-orang bersenjata pada Rabu (19/4/2017) meninggalkan kota-kota dan desa-desa Suriah yang telah lama terkepung sebagai bagian dari kesepakatan evakuasi antara rezim teroris Assad dan pejuang oposisi yang mulai berlaku pekan lalu, kelompok monitoring dilaporkan.

Empat puluh lima bus, mengangkut sekitar 3.000 orang, Rabu pagi meninggalkan dua desa Syi'ah dari Foua dan Kafraya di provinsi barat barat Idlib menuju kota Aleppo yang dikuasai rezim, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) menambahkan.

Kelompok pengawas itu juga melaporkan pemindahan tersebut termasuk 800 pria bersenjata dari kedua belah pihak.

Bersamaan dengan itu, 11 bus yang membawa lebih dari 300 pengungsi dari kota Sunni yang dikepung rezim-dekat Damaskus sedang dalam perjalanan mereka menuju Idlib, yang sebagian besar dikuasai oleh oposisi, menurut Observatorium.

Perjanjian evakuasi, ditengahi oleh Syi'ah Iran dan Qatar, mulai berlaku pada hari Jumat.

Hal ini bertujuan untuk memindahkan anggota oposisi, sebagian besar Sunni, dari kota-kota seperti Madaya dan al-Zabadani dekat Damaskus ke Idlib. Sebagai imbalannya, para pendukung rezim, terutama Syi'ah, akan dipindahkan ke daerah yang dikuasai rezim.

Evakuasi timbal balik dari dua desa pro-rezim dan dua kota yang dikuasai oposisi terganggu oleh bom Sabtu yang menewaskan lebih dari 120 pengungsi, kebanyakan anak-anak.

Oposisi Suriah mengecam kesepakatan pertukaran itu sebagai pemindahan paksa.

Pada bulan Februari, PBB mengatakan, sekitar 4,7 juta orang tinggal di sulit dijangkau lokasi di seluruh negeri, termasuk lebih dari 640.000 di lokasi yang terkepung.

konflik Suriah dimulai pada 2011 dengan demonstrasi anti-rezim damai.

Krisis segera berputar ke dalam perang saudara multilateral yang telah merenggut ratusan ribu orang dan pengungsi sekitar setengah dari populasi pra-perang sebanyak 22 juta jiwa. (st/tds)

Share this post..

latestnews

View Full Version