View Full Version
Ahad, 16 Jul 2017

Qatar dan Turki Tegaskan Tolak Tuntutan Saudi CS untuk Menutup Pangkalan Militer Turki

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Turki dan Qatar telah menegaskan bahwa Ankara akan mempertahankan sebuah pangkalan militer baru di emirat tersebut, menolak tuntutan dari negara-negara Teluk lainnya agar fasilitas tersebut ditutup, Middle East Monitor melaporkan hari Sabtu(15/7/2017).

Penolakan mereka untuk menyerah pada tuntutan tersebut datang saat Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menyerukan pencabutan sanksi terhadap warga Qatar dan menawarkan untuk membantu menengahi krisis, yang dipicu saat Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab dan Mesir memutus hubungan diplomatik dan transportasi dengan Qatar bulan lalu.

Kuartet tersebut kemudian mengajukan daftar 13 tuntutan yang meminta Qatar untuk menghentikan dukungannya yang seharusnya dilakukan kelompok Islamis, memutuskan hubungan dengan Iran dan menutup pangkalan militer Turki.

"Tidak ada negara yang memiliki hak untuk mengangkat isu pangkalan Turki atau kerja sama militer antara Qatar dan Turki selama kerja sama ini menghormati hukum internasional," Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan kepada wartawan di Ankara.

Berbicara setelah bertemu Al Thani, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan tuntutan untuk menutup pangkalan militer tersebut "melawan kedaulatan kedua negara.

"Negara ketiga tidak memiliki hak untuk mengatakan sesuatu ke Qatar atau Turki. Setiap orang harus menghormati ini," tambahnya.

Cavusoglu menambahkan bahwa sampai sekarang, tidak ada lagi "keberatan" atas pangkalan tersebut, fasilitas militer pertama Turki di kawasan Teluk.

Krisis tersebut telah menempatkan Turki dalam posisi yang sulit karena Qatar adalah sekutu utamanya di Teluk, namun Ankara tidak ingin menentang kekuatan regional utama Arab Saudi.

Tak lama setelah krisis membentang, Ankara dengan cepat melakukan penempatan tentara di markas tersebut sebagai bagian dari kesepakatan pertahanan bilateral yang disepakati pada akhir 2014.

Turki sekarang memiliki 150 tentara di markas tersebut, harian Hurriyet melaporkan pada hari Rabu, naik dari 80 yang pertama dikirim setelah parlemen menyetujui pengerahan itu.

Cavusoglu juga menunjuk pada kurangnya keberatan terhadap kehadiran di Qatar terhadap pangkalan udara Amerika terbesar di Timur Tengah, yang dipandang penting untuk kampanye yang dipimpin AS terhadap Islamic State.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan akan mengunjungi pemain kunci dalam krisis - termasuk Arab Saudi dan Qatar - dalam pekan-pekan ke depan.

Diplomat tertinggi Qatar, yang akan bertemu dengan Erdogan kemudian, mengatakan bahwa Doha menjadi subjek "pengepungan tidak adil" yang diberlakukan "tanpa alasan apapun". (st/MEE)

Share this post..

latestnews

View Full Version