View Full Version
Senin, 17 Jul 2017

Jenderal AS: Pertempuran Raqqa Akan Memakan Waktu Berbulan-bulan

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Jenderal Angkatan Darat Joseph Votel, komandan Komando Pusat Amerika Serikat, mengatakan pada hari Jum'at (14/7/2017) bahwa pertempuran merebut ibukota de facto Islamic State (IS) di Suriah - Raqqa, akan memakan waktu berbulan-bulan.

"Kami tidak akan membuat perkiraan waktu mengenai hal ini. Anda baru saja menyaksikan apa yang terjadi di (Mosul), sebuah kota berpenduduk 1,6 juta, 1,7 juta orang. Butuh waktu sembilan bulan. Raqqa mungkin 300.000 sampai 400.000 orang, tapi di daerah yang sudah lama memiliki persiapan dan kekuatan yang kita jalankan di Suriah berbeda dengan kekuatan yang kita operasikan di Irak, "katanya.

"Kami tidak berbicara tentang tentara Irak yang memiliki kementrian untuk memimpinnya. Sekarang kita berbicara tentang kekuatan yang lebih pribumi yang sebagian besar terdiri dari orang Arab dan Kurdi Suriah - dan orang Kurdi adalah bagian dari kekuatan pribumi tersebut. Mereka tidak memiliki semua perangkap tentara besar, jadi saya pikir penting bagi orang-orang untuk memahami konteks dari apa yang kita lakukan di sini, "Jenderal Votel mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Tampa Bay Times.

"Sebuah kota besar, kekuatan pribumi, musuh yang dipersiapkan dengan baik. Dan omong-omong, musuh sekarang yang telah mengalami kekalahan yang signifikan, sehingga mereka kehabisan ruang di sana. Kami memperkirakan mereka akan berjuang lebih keras, dan lebih agresif daripada mereka dan sebagian besar akan dieksploitasi lagi. Jadi saya pikir ini akan menjadi laga yang menantang dan akan memakan waktu berbulan-bulan, "katanya.

Juga, Menteri Pertahanan AS Jim Mattis mengatakan kepada wartawan pada hari Jum'at bahwa Raqqa akan menjadi pertempuran yang sulit.

"Ini akan menjadi pertarungan yang sulit, dan - memang, kami telah membuat kemajuan lebih dari yang diperkirakan beberapa bulan yang lalu," katanya.

"Anda tahu, di media mereka berbicara tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke sana, dan kita tidak akan memiliki banyak kemajuan jika sampai di sana, jika kita tidak memiliki cukup banyak oposisi. Tapi kami sudah membuat kemajuan," katanya. "Tapi percayalah, ini adalah pertarungan yang sangat sulit." (an/ARA)

Share this post..

latestnews

View Full Version