View Full Version
Senin, 12 Feb 2018

Hotel Ritz Carlton Riyadh Kembali Dibuka Setelah Sempat Jadi 'Penjara Mewah' Bangsawan Saudi

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Hotel Ritz-Carlton Riyadh dibuka kembali pada hari Ahad (11/2/2018), lebih dari tiga bulan setelah diubah menjadi "penjara mewah" untuk anggota bisnis dan elit politik Arab Saudi yang ditahan dalam pembersihan anti-korupsi.

Pintu gerbang hotel mewah tersebut, tempat Presiden AS Donald Trump tinggal selama kunjungan kenegaraannya tahun lalu, telah ditutup dan dipatroli oleh unit penjaga kerajaan berseragam hitam sementara puluhan pangeran, mantan menteri dan taipan bisnis diinterogasi di dalam.

Para tahanan dipindahkan dari hotel itu dua pekan yang lalu, kebanyakan dilepaskan setelah memutuskan membayar "tebusan" dengan pihak berwenang atau dibebaskan dari tuduhan, sebuah pertanda bahwa penyelidikan korupsi, yang mengirimkan gelombang kejutan melalui komunitas bisnis, telah berakhir.

Beberapa pengusaha langganan, yang terpaksa menginap di hotel lain sejak November, kembali ke Ritz pada hari Ahad.

"Merupakan kehormatan (untuk kembali)," kata seorang konsultan asing sambil menunggu sebuah mobil mewah membawanya bekerja.

Dia mengatakan pembersihan tersebut tidak meninggalkan jejak di hotel 492 kamar dimana tingkat terendah sewa adalah 2.439 riyal ($ 650) semalam.

"Anda melupakannya begitu Anda berada di kamar Anda dan Anda tersesat dalam gelembung Anda sendiri."

Lobi mewah hotel itu tampak normal dengan pelayan berseragam bergerak di bawah lampu gantung kristal ketika musik Arab akustik terdengar melalui speaker dan dupa tercium dari pembakar emas.

Manajer menolak permintaan wawancara, namun perusahaan tersebut mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa hotel tersebut telah "memulai operasi bisnis normal mulai hari ini".

Di antara profil paling tinggi yang ditahan di hotel itu selama kampanye anti-korupsi adalah investor global Pangeran Alwaleed bin Talal dan Pangeran Mutaib bin Abdullah, yang pernah dipandang sebagai pesaing utama pewaris tahta kerajaan yang saat ini dipegang oleh Mohammed Bin Salman, putra Raja Salman. (st/MeMo) 

Share this post..

latestnews

View Full Version