View Full Version
Rabu, 14 Feb 2018

Delegasi Israel Hadiri Konferensi PBB di Malaysia

KUALA LUMPUR, MALAYSIA (voa-islam.com) - Sebuah tim diplomat Israel menghadiri sebuah konferensi PBB di Malaysia pekan lalu, kunjungan pertama kali dalam 62 tahun, menurut Jerusalem Post dan dikutip Middle East Monitor hari Rabu (14/2/2018).

Delegasi Israel tersebut dilaporkan bertemu dengan para pejabat Malaysia meskipun negara-negara tersebut tidak memiliki hubungan diplomatik formal karena sikap pro-Palestina yang kuat yang diambil oleh negara tersebut. Kunjungan terakhir oleh seorang pejabat Israel terjadi pada tahun 1956, satu tahun sebelum Malaysia mencapai kemerdekaan.

Sementara dilaporkan bahwa Malaysia enggan mengakui delegasi Israel, mereka diwajibkan oleh peraturan PBB untuk mengizinkan negara-negara peserta menghadiri Konferensi Manusia PBB - Konferensi Habitat.

Kunjungan tersebut dipimpin oleh David Roet, yang telah menjabat sebagai wakil duta besar Israel untuk PBB, dan dikompromikan pejabat senior kementerian luar negeri lainnya. Roet memuji langkah tersebut dalam serangkaian tweet, yang menyatakan bahwa dia telah menemukan "banyak kesamaan" antara orang Israel dan orang Malaysia dan mengungkapkan harapan bahwa hubungan antara negara-negara berkembang di masa depan.

Roet bertemu dengan pejabat senior di negara tersebut, dan meskipun mereka tidak berurusan langsung dengan hubungan Israel-Malaysia, dia dilaporkan berpendapat dalam pertemuan tersebut bahwa pemboikotan Malaysia terhadap Israel tidak menguntungkan Palestina.

Dia menjelaskan bahwa "Israel tidak menganggap Malaysia sebagai musuh atau negara yang bermusuhan, dan bahwa tidak ada alasan kedua negara tidak memiliki hubungan," dia mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan kemarin.

"Saya mengatakan kepada mereka bahwa kita memiliki hubungan dengan sejumlah negara yang tidak setuju dengan kita dalam konflik dengan orang-orang Palestina, namun dengan siapa kita menjaga hubungan baik."

Kejadian kontak publik semacam itu antara Israel dan Malaysia jarang terjadi; pada tahun 2015 Malaysia dikritik karena mencegah dua peselancar Israel berkompetisi di Youth Sailing World Championships. Pada tahun 1997, tim kriket nasional Israel juga berhadapan dengan demonstrasi dari Partai Islam Malaysia saat berpartisipasi dalam turnamen kriket di sana.

Namun, sementara negara-negara tersebut tidak memiliki hubungan diplomatik formal, data resmi yang diterbitkan pada tahun 2014 oleh Biro Pusat Statistik Israel mengungkapkan hubungan perdagangan yang sangat rahasia dengan jumlah sekitar $ 1,5 miliar per tahun.

Masyarakat Malaysia telah sangat mendukung perjuangan orang-orang Palestina dan negara tersebut menyaksikan banyak demonstrasi tahun lalu untuk memprotes pengakuan Presiden AS Donald Trump terhadap Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Menteri Pertahanan Malaysia Hishammuddin Hussein juga menyatakan pada saat itu Angkatan Bersenjata Malaysia siap untuk menjalankan tugas mereka terhadap orang-orang Palestina dan "sedang menunggu instruksi dari pimpinan puncak". (st/MeMo)

Share this post..

latestnews

View Full Version