View Full Version
Senin, 12 Mar 2018

Zionis Israel Tahan 250 Jenazah Orang Palestina, 24 Di Antaranya Sudah Sejak Lebih 30 Tahun Lalu

TEL AVIV, ISRAEL (voa-islam.com) - Pihak berwenang Israel terus menahan jenazah sekitar 250 warga Palestina yang dibunuh oleh pasukan Zionis, termasuk 24 jenazah orang Palestina yang meninggal pada Intifadah Pertama yang dimulai lebih dari 30 tahun yang lalu, menurut laporan baru.

"Penahanan jenazah syuhada adalah salah satu kejahatan terbesar dan paling merusak yang terjadi pada tingkat pribadi, agama, hukum, dan moral yang dilakukan oleh negara pendudukan," Direktur Studi dan Dokumentasi di Dewan Urusan Tahanan Palestina Abdel Nasser Ferwana mengatakan kepada al-Urdun al-Yowm, menunjukkan bahwa Zionis Israel adalah satu-satunya kekuatan di dunia yang mempraktikkan kejahatan semacam itu dalam kerangka kebijakan yang sistematis dan publik.

Dalam sebuah pernyataan pers yang disampaikan pada hari Sabtu, Ferwana menambahkan bahwa dalam hitungan terakhir, Israel menahan sekitar 250 mayat orang Palestina yang meninggal atau dibunuh dalam berbagai keadaan, beberapa di antaranya sejak tahun tujuh puluhan, delapan puluhan dan sembilan puluhan abad yang lalu.

Sementara yang lain orang-orang Palestina yang baru saja meninggal akhir-akhir ini seperti saat Perang Gaza 2014 dan "Intifadah Yerusalem" tahun 2015.

Amin al-Bayed, koordinator Kampanye Nasional untuk Pengembalian Jenazah Syuhada, mengatakan kepada kantor berita SAFA bahwa pihak berwenang Israel menahan jenazah-jenazah warga Palestina dalam banyak kasus untuk menutupi bukti bahwa orang-orang Palestina itu telah terbunuh di tangan Israel atau dieksekusi di luar hukum.

Dia juga menekankan bahwa organ-organ tubuh secara rutin dicuri dari jenazah-jenazah warga Palestina, seperti kasus di institut forensik Abu Kabir di Tel Aviv selama tahun sembilan puluhan yang terdiri dari pembuangan organ, tulang dan jaringan lain secara tidak sah.

Al-Bayed menjelaskan bahwa Kampanye Nasional itu terdiri dari empat dimensi: Kampanye hukum yang sedang berlangsung; demonstrasi dan demonstrasi publik; publikasi media tentang kejahatan Israel; dan tuntutan Otoritas Palestina untuk mengembalikan jenazah-jenazah tersebut. Israel juga telah diketahui menyimpan jenazah orang-orang Palestina yang terbunuh untuk menggunakannya sebagai alat tawar-menawar pada saat dibutuhkan.

Misalnya, pihak berwenang Israel mengumumkan pada tahun 2016 bahwa mereka akan menghentikan pengembalian jenazah sampai orang-orang Palestina di Gaza melepaskan mayat dua tentara Israel yang diyakini telah tewas dalam perang 2014 di Gaza.

Para menteri Israel pada bulan Desember menantang keputusan Mahkamah Agung bahwa jenazah orang-orang Palestina yang dibunuh dalam dugaan serangan harus dilepaskan untuk dimakamkan dan tidak digunakan sebagai alat tawar-menawar.

Anggota kabinet keamanan yang marah memutuskan bahwa keputusan pengadilan tertinggi Israel itu "tidak dapat diterima" dan memintanya untuk mengadakan dengar pendapat baru mengenai masalah tersebut.

Pada bulan Februari, Mahkamah Agung memutuskan bahwa Israel dapat menunda kembali jenazah sampai sebuah keputusan baru tercapai.

Pemerintah Israel telah diberikan sampai Juni untuk menyampaikan undang-undang baru mengenai masalah tersebut. (st/TNA) 

Share this post..

latestnews

View Full Version