View Full Version
Selasa, 13 Mar 2018

PBB: 2017 Jadi Tahun Paling Mematikan Bagi Anak-anak Suriah

JENEWA (voa-islam.com) - Lebih banyak anak-anak meninggal di Suriah pada tahun 2017 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya selama konflik tujuh tahun di sana, Sekretaris Jenderal PBB Atonio Guterres mengatakan pada hari Senin lalu.

"Saya sangat sedih dengan kerugian besar dan penderitaan rakyat Suriah," kata Guterres kepada Dewan Keamanan PBB dalam sebuah briefing mengenai status gencatan senjata 30 hari yang disetujui Dewan akhir bulan lalu. 

"Dan saya sangat kecewa dengan semua pihak yang memiliki, tahun demi tahun, dengan tindakan atau kelambanan, dengan disain atau ketidakpedulian, membiarkan ini semua terjadi."

Gencatan senjata yang disetujui dewan pada bulan Februari telah gagal menghentikan beberapa permusuhan terburuk di Suriah, terutama di pinggiran kota Damaskus di mana serangan ofensif telah mengakibatkan kerusakan massal dan hilangnya nyawa.

"Terutama di Ghouta timur, serangan udara dan serangan darat telah meningkat setelah diadopsi resolusi tersebut dan mengklaim ratusan nyawa warga sipil - beberapa bahkan melaporkan jumlah korban di lebih dari 1.000," kata Guterres. 

"Saya ingin menggarisbawahi urgensi untuk melihat evakuasi medis, perlindungan sipil, dan akses kemanusiaan penuh, tanpa hambatan sesegera mungkin."

Nikki Haley, utusan PBB Washington, meminta Dewan untuk bertindak setelah ketidakmampuan gencatan senjata untuk membendung kekerasan tersebut.

"Hari itu telah tiba, gencatan senjata telah gagal," katanya. "Situasi warga sipil di Ghouta timur sangat mengerikan, dan Amerika Serikat harus bertindak."[fq/worldbulletin]

 

Share this post..

latestnews

View Full Version