View Full Version
Selasa, 13 Mar 2018

Ahli PBB Kecam Facebook Karena Biarkan Hasutan Kekerasan Terhadap Rohingya di Myanmar

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Pakar hak asasi manusia Perserikatan Bangsa Bangsa telah mengecam platform media sosial online Facebook karena membiarkan hasutan kekerasan terhadap Muslim Rohingya di negara mayoritas Budha di Myanmar.

Massa Budha radikal yang didukung oleh angkatan bersenjata Myanmar telah meluncurkan kampanye teror terhadap keluarga Muslim yang tinggal di Negara Bagian Rakhine, membunuh dan memperkosa anggota kelompok minoritas Rohingya dan membakar rumah mereka, memaksa ratusan ribu dari mereka untuk melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Para ahli PBB, yang bertugas menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia - termasuk "genosida" - di Myanmar, mengatakan pada hari Senin (12/3/2018) bahwa Facebook berperan dalam kekejaman brutal terhadap komunitas Rohingya dengan membiarkan pidato kebencian menyebar.

Facebook "secara substansial berkontribusi pada tingkat kesengsaraan dan perbedaan pendapat dan konflik, jika Anda ingin, di masyarakat. Pidato kebencian tentu saja merupakan bagian dari itu. Sejauh menyangkut situasi Myanmar, media sosial itu adalah Facebook, dan Facebook adalah media sosial, "kata Marzuki Darusman, ketua Misi Pencarian Fakta Independen Internasional mengenai Myanmar.

'Binatang

Penyelidik Myanmar PBB Yanghee Lee mengikutinya, mengatakan bahwa Facebook adalah bagian besar dari kehidupan publik, sipil, dan pribadi di Myanmar, dan pemerintah menggunakannya untuk menyebarkan informasi kepada publik.

"Semuanya dilakukan melalui Facebook di Myanmar," katanya, menambahkan bahwa platform media sosial tersebut "digunakan untuk menyampaikan pesan publik tapi kami tahu bahwa umat Budha ultra-nasionalis memiliki Facebook sendiri dan benar-benar menghasut banyak kekerasan dan banyak hal. kebencian terhadap Rohingya atau etnis minoritas lainnya. "

    "Saya khawatir Facebook sekarang berubah menjadi binatang buas, dan bukan seperti semula," dia memperingatkan.

Facebook mengatakan di masa lalu bahwa mereka bekerja untuk menghapus perkataan dan akun kebencian yang berbagi konten semacam itu secara konsisten.

Biksu nasionalis Myanmar yang paling terkenal, Wirathu, mengklaim bahwa pidato anti-Muslimnya yang tersebar di Facebook tidak memiliki kaitan dengan kekejaman terhadap orang-orang Muslim yang berada di Negara Bagian Rakhine.

Tahun lalu, Wirathu dilarang membuat pidato publik selama satu tahun.

Menanggapi pertanyaan tentang akun Wirathu, Facebook mengatakan bulan lalu bahwa akunnya dapat ditangguhkan atau dihapus dari platform tersebut.

"Jika seseorang secara konsisten berbagi konten yang mempromosikan kebencian, kami dapat melakukan serangkaian tindakan seperti menangguhkan sementara kemampuan mereka untuk memposting dan akhirnya, menghapus akun mereka."

Bagaimanapun, Facebook tampaknya tidak mengambil tindakan.

Perusahaan yang berbasis di AS tidak menanggapi langsung kritik baru-baru ini. (st/ptv)

Share this post..

latestnews

View Full Version