View Full Version
Selasa, 15 May 2018

Palestina Peringati 70 Tahun Nakhba, Sehari Setelah Pembantaian Israel di Jalur Gaza

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Sehari setelah pembantaian Israel di Gaza, orang-orang Palestina memperingati ulang tahun ke-70 Nakba (Hari Bencana), ketika rezim Tel Aviv memaksa mereka keluar dari tanah air mereka dan menyatakan keberadaannya di wilayah pendudukan.

Warga Palestina baik di Jalur Gaza dan Tepi Barat yang diduduki ikut ambil bagian dalam pemogokan umum saat mereka mempersiapkan aksi massa di kemudian hari untuk memprotes pembentukan entitas Israel dan memperbarui seruan untuk kembali ke tanah air mereka.

Hari Nakba diperingati pada tanggal 15 Mei setiap tahun, menandai hari setelah Israel menyatakan keberadaannya pada tahun 1948.

Tahun itu juga melihat perang antara Israel dan koalisi negara-negara Arab atas kendali Palestina, di mana sekitar 700.000 orang Palestina diusir dari rumah mereka dan ratusan kota dan desa-desa Palestina hancur.

Militer Israel tetap siaga tinggi dalam persiapan untuk unjukrasa Selasa, sehari setelah pasukannya melepaskan satu lagi penumpasan brutal terhadap demonstran Palestina di Gaza, menewaskan 58 orang di tempat dan melukai lebih dari 2.700 orang lainnya.

Protes Senin di Gaza adalah bagian dari "Great March of Return," yang pertama kali dimulai pada 30 Maret dengan tujuan mengutuk pendudukan Israel dan menuntut hak mereka untuk kembali.

Sebelumnya pada hari Selasa (15/5/2018), Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan bahwa bayi berusia delapan bulan yang diidentifikasi sebagai Leila al-Ghandourhad meninggal karena gas air mata yang dihirup pada hari Senin. Sebagian besar korban jiwa, tambahnya, disebabkan oleh "tembakan penembak jitu."

Warga Palestina lainnya juga meninggal akibat luka yang dideritanya selama aksi unjuk rasa Senin, sehingga jumlah korban tewas menjadi 60.

Khaled Batch, kepala komite pengorganisasian akar rumput protes Palestina, mengatakan warga Gaza pada Hari Nakba akan mengadakan pemakaman untuk para korban, menunjukkan tidak akan ada protes di pagar yang memisahkan daerah kantong pantai dari tanah yang diduduki Israel.

Baik kawan maupun musuh menyuarakan kritik ke Amerika Serikat ketika Washington membuka kedutaannya di Al-Quds Yerusalem.

Senin, yang menandai hari paling berdarah bagi warga Palestina sejak perang Gaza 2014, juga melihat relokasi resmi kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke Al-Quds Yerusalem yang diduduki.

Pembantaian Israel di Gaza dan pemindahan kedutaan AS memicu kecaman internasional, dengan Dewan Keamanan PBB diperkirakan akan mengadakan pertemuan darurat pada hari Selasa untuk mengatasi situasi di Palestina.

Ketegangan telah berkobar di seluruh wilayah Palestina sejak Desember lalu, ketika Amerika Serikat menyatakan Al-Quds Yerusalem di Tepi Barat yang diduduki Tel Aviv sebagai ibukota yang disebut rezim itu, dan mengatakan kedutaan Amerika akan dipindahkan dari Tel Aviv ke kota suci itu.

Palestina secara historis ingin bagian timur kota sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Baik sekutu dan musuh Washington telah mengkritiknya karena secara ilegal mendeklarasikan sebuah kota yang diduduki sebagai "ibukota" Israel, mengatakan bahwa itu akan membuat wilayah yang sudah dilanda masalah tersebut menjadi lebih kacau. (st/ptv) 

Share this post..

latestnews

View Full Version