View Full Version
Kamis, 17 May 2018

Pejabat Hamas Sebut 50 Anggotanya Gugur dalam Bentrokan di Perbatasan Gaza Pekan ini

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Seorang anggota senior Hamas yang menjalankan Gaza mengatakan pada hari Rabu (16/5/2018) bahwa sebagian besar dari 62 orang Palestina yang meninggal oleh tembakan Israel selama protes di perbatasan dan bentrokan pekan ini adalah anggota kelompok perlawanan tersebut.

Salah Bardawil tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang apakah mereka anggota sayap bersenjata atau politik kelompok itu, atau apa yang mereka lakukan pada saat mereka terbunuh.

"Babak terakhir (Senin dan Selasa), 62 orang tewas," katanya pada acara televisi Palestina.

"Lima puluh dari para syuhada adalah Hamas dan 12 dari rakyat. Bagaimana Hamas dapat memetik buah jika membayar mereka harus membayar harga yang mahal?"

Ditanya tentang angka-angka oleh presenter, Bardawil mengatakan mereka adalah "angka resmi".

Juru bicara Hamas Fawzy Barhoum tidak mengkonfirmasi ke-50 itu anggota gerakan perlawanan Palestina tersebut.

Dia mengatakan kepada AFP bahwa Hamas membayar pemakaman untuk ke-50 orang "apakah mereka anggota atau pendukung Hamas, atau tidak terkait dengan faksi itu."

Bassem Naim, pejabat senior Hamas lainnya, menolak untuk mengkonfirmasi atau menolak jumlah tersebut tetapi mengatakan itu adalah "gerakan besar dan mendapat dukungan besar".

"Adalah wajar untuk melihat anggota atau pendukung Hamas dalam jumlah besar" dalam protes seperti itu, katanya, menambahkan bahwa ketika mereka dibunuh mereka "berpartisipasi dengan damai" dalam demonstrasi.

Pernyataan Bardawil disorot oleh tentara Israel, yang telah lama berpendapat bahwa Hamas berusaha untuk menggunakan protes perbatasan berminggu-minggu sebagai penutup untuk melakukan serangan.

Israel mengatakan tindakannya di perbatasan diperlukan untuk menghentikan infiltrasi massal dari Jalur Gaza.

"Ambillah kata-katanya untuk itu. Ini bukan protes damai," kata jurubicara militer Israel Jonathan Conricus di Twitter.

Palestina, termasuk para pejabat Hamas, mengatakan para pemrotes ditembak sementara tidak menimbulkan ancaman bagi tentara dan ada seruan internasional untuk penyelidikan independen terhadap kematian.

Sejak protes dan bentrokan dimulai pada 30 Maret, 116 warga Palestina telah tewas oleh tembakan Israel di Jalur Gaza.

Seorang tentara Israel telah dilaporkan terluka pada waktu itu.

Bentrokan Senin menyebabkan 60 warga Palestina tewas, hari paling berdarah konflik sejak perang 2014.

Protes hari itu bertepatan dengan pemindahan kedutaan AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem, yang telah sangat membuat marah orang-orang Palestina, yang melihat sektor timur kota yang dikuasai Israel sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Hamas, yang telah mengendalikan Gaza selama satu dekade, dianggap sebagai organisasi teroris oleh Israel, Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Kelompok itu telah berperang tiga kali dengan Israel sejak 2008.

Hamas memenangkan pemilihan Palestina 2006 tetapi masyarakat internasional menolak untuk menerima hasilnya.

Setahun kemudian mereka merebut Gaza dari Otoritas Palestina yang diakui secara internasional dalam ebuah perang saudara. (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version