View Full Version
Selasa, 12 Jun 2018

Erdogan: Turki Akan Gunakan Sistem Rudal S-400 Jika Diperlukan

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan mengatakan Ankara akan memanfaatkan sistem rudal anti-pesawat canggih S-400 buatan Rusia, yang rencananya akan diakuisisi berdasarkan kesepakatan akhir tahun lalu, jika diperlukan.

“Kami tidak akan membeli S-400 dan menempatkannya di gudang. Kami akan menggunakannya jika perlu. Ini adalah sistem pertahanan. Apa yang akan kita lakukan dengan mereka jika tidak menggunakan sistem pertahanan ini? Apakah kita akan bergantung pada Amerika Serikat lagi? Kami telah menuntut mereka selama bertahun-tahun, tetapi jawaban yang diberikan kepada kami adalah: Kongres [AS] tidak mengizinkan. Kami lelah dengan ini, ”kata Erdoğan dalam pernyataan yang disiarkan langsung oleh jaringan berita televisi swasta TGRT Haber Turki.

Presiden Turki itu menambahkan, “Rusia telah menanggapi tawaran kami dengan tawaran yang cukup menggiurkan. Mereka mengatakan mereka bahkan akan masuk ke produksi bersama. Dan sehubungan dengan pinjaman, mereka telah menawari kami persyaratan pinjaman yang cukup bagus. ”

Pada tanggal 8 Juni, Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu mengatakan bahwa negaranya memiliki hak yang tidak dapat dicabut untuk melindungi keamanannya sendiri dan tidak akan menghindarkan upaya untuk mendapatkan sistem rudal S-400.

“Turki saat ini tidak dapat mengusir serangan rudal di tanahnya. Sistem anti-rudal Rusia akan memperkuat kemampuan pertahanan udara Turki. Negara-negara, yang telah menolak untuk memasok Turki dengan sistem pertahanan udara canggih ingin merusak kecakapan militer Turki” kata Soylu.

Dia menambahkan, "Pembelian sistem anti-rudal S-400 adalah kepentingan nasional Turki, dan tidak ada hubungannya dengan politik ... Operasi sistem pertahanan udara Rusia akan memperkuat posisi Turki."

Pernyataan itu muncul sehari setelah surat kabar Turki Hurriyet Daily News Turki, mengutip sumber diplomatik anonim, melaporkan bahwa pejabat Amerika telah meminta rekan-rekan Turki mereka untuk tidak menggunakan sistem rudal S-400 bahkan jika Ankara mengakuisisi sistem tersebut di bawah kesepakatan akhir akhir tahun.

Pada 3 April, Erdogan dan timpalannya dari Rusia, Vladimir Putin mengatakan di ibukota Turki Ankara bahwa mereka telah setuju untuk mempercepat pengiriman sistem rudal S-400. Pengiriman diharapkan dimulai antara akhir 2019 dan awal 2020.

Hurriyet Daily News melaporkan pada 29 Desember tahun lalu bahwa kesepakatan pinjaman untuk empat baterai rudal permukaan-ke-udara S-400 telah ditandatangani di Ankara.

Perkembangan itu terjadi hanya dua hari setelah Sergey Viktorovich Chemezov, Chief Executive Officer perusahaan negara Rusia Rostec, mengatakan kepada surat kabar Kommersant bahwa Rusia akan memasok Turki dengan empat baterai S-400, masing-masing bernilai $ 2,5 miliar, dan Moskow diperkirakan akan mulai pengiriman pertama di bulan Maret 2020.

Chemezov menambahkan bahwa Turki akan membayar 45 persen dari biaya perjanjian di muka, sementara Rusia akan memberikan pinjaman untuk menutupi sisa 55 persen.

Sistem S-400, yang nama lengkapnya adalah Triumf Mobile Multiple Anti-Aircraft Missile System (AAMS), adalah sistem rudal Rusia canggih yang dirancang untuk mendeteksi, melacak, dan menghancurkan pesawat, drone, atau rudal sejauh 402 kilometer jauhnya. Ini sebelumnya hanya dijual ke China dan India.

Turki berusaha untuk meningkatkan pertahanan udara, terutama setelah Washington pada tahun 2015 memutuskan untuk menarik sistem rudal permukaan-ke-udara Patriot dari perbatasan Turki dengan Suriah, sebuah langkah yang melemahkan pertahanan udara Turki.

Sebelum cenderung terhadap Rusia, militer Turki dilaporkan keluar dari kontrak senilai $ 3,4 miliar untuk sistem serupa Cina. Penarikan itu terjadi di bawah tekanan yang diakui dari Washington.

Hubungan Ankara dengan sekutu Baratnya di NATO telah tegang karena berbagai masalah.

Erdogan telah kritis terhadap Washington karena mendukung kelompok-kelompok Kurdi di Suriah yang katanya bertanggung jawab atas serangan teror di dalam Turki.

Pemimpin Turki itu juga mengecam para pejabat Amerika karena menolak permintaannya untuk menyerahkan Fethullah Gulen, seorang tokoh oposisi kuat yang tinggal di AS yang dituduh berada dibalik kudeta militer berdarah Juli 2016 lalu. (st/ptv)

Share this post..

latestnews

View Full Version