View Full Version
Selasa, 12 Jun 2018

Pasukan Anti-Syi'ah Houtsi Lakukan Persiapan untuk Serang Kota Pelabuhan Hodeida

HODEIDAH, YAMAN (voa-islam.com) - Pasukan pro-pemerintah Yaman yang memerangi pemberontak Syi'ah Houtsi mengirim bala bantuan ke arah pelabuhan Hodeida, sumber militer mengatakan Selasa (12/6/2018), di tengah-tengah peringatan Amerika Serikat terhadap pertempuran berisiko tinggi untuk gerbang bantuan kunci tersebut.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan utusannya Martin Griffiths telah terkunci dalam "negosiasi intens" dengan Pemberontak Syi'ah Houtsi yang didukung Iran, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk menemukan "cara untuk menghindari konfrontasi militer di Hodeidah."

Dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Yaman Khaled Alyemany, Guterres menekankan bahwa "setiap orang harus melipatgandakan upaya untuk menemukan solusi politik dan menghindari pertempuran sengit berdarah untuk Hodeidah," kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Kota ini dihuni oleh 600.000 orang dan merupakan titik masuk bagi 70 persen impor Yaman, termasuk pasokan bantuan penting bagi warga sipil di negara yang dilanda konflik itu.

Sumber-sumber militer Loyalis Yaman mengatakan pasukan pro-pemerintah yang didukung UEA mengirim bala bantuan ke pelabuhan Laut Merah.

Pasukan anti-pemberontak memanfaatkan jeda pertempuran dari Senin untuk mengirim pasukan dan peralatan ke garis depan, saat ini sekitar 40 kilometer di selatan Hodeida, kata sumber tersebut.

Hitungan mundur untuk mengambil alih pelabuhan telah dimulai, surat kabar Emirat Nasional menyatakan pada hari Selasa ketika memperingatkan "semua tanda ... menunjuk ke serangan yang akan segera terjadi."

Pasukan Yaman yang pro-pemerintah adalah campuran dari pejuang lokal, mereka yang setia kepada Presiden Abdu Rabbo Mansour Hadi, dan pendukung mantan presiden yang digulingkan, Ali Abdullah Saleh, yang dibunuh pada bulan Desember oleh mantan sekutunya, pemberontak Syi'ah Houtsi.

Mereka didukung di tanah oleh UEA, sementara Arab Saudi telah memimpin kampanye serangan udara.

Pertempuran 'Berdarah, berkepanjangan'

Pasukan anti-pemberontak bertekad untuk mengusir pemberontak Syi'ah Houtsi dari Hodeida, kata para analis, setelah gagal meraih kemenangan militer besar sejak mengambil lima provinsi selatan dan kota Aden pada 2015.

Sebagai tanda meningkatnya keprihatinan internasional atas Hodeidah, Dewan Keamanan PBB bertemu di balik pintu tertutup pada hari Senin setelah Inggris mengatakan kepada badan-badan bantuan di lapangan bahwa mereka telah menerima peringatan dari Uni Emirat Arab atas serangan tersebut.

PBB menarik semua staf internasionalnya keluar dari Hodeidah Senin pagi.

Utusan PBB Griffiths memberi penjelasan singkat kepada Dewan Keamanan melalui konferensi video dari Amman, dan menurut para diplomat telah menghidupkan kembali rencana untuk menyerahkan pelabuhan Hodeidah selama setahun ke pihak yang netral.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan ia mendesak para pemimpin Emirat untuk bekerja sama dengan PBB, dengan memperjelas tujuan Washington "untuk mengatasi masalah keamanan mereka sambil menjaga aliran bebas bantuan kemanusiaan" dan impor.

Tapi Pompeo gagal memperingatkan koalisi terhadap peluncuran serangan habis-habisan dan pemberontak Syi'ah Houtsi menganggap setiap serangan terhadap Hodeida akan datang dengan otorisasi Washington.

Kelompok Krisis Internasional mengatakan pertempuran Hodeidah akan "berdarah, berkepanjangan dan meninggalkan jutaan warga Yaman tanpa makanan, bahan bakar, dan pasokan penting lainnya."

Organisasi itu mendesak AS untuk tidak menyetujui serangan terhadap kota pelabuhan dan meminta Washington untuk "menekan UEA untuk menghentikan pergerakan orang-orang di bawah kendalinya" dan bukannya menekan dengan negosiasi PBB.

Sekitar 200 pemberontak Syi'ah Houtsi dan 30 pejuang anti-Houtsi telah tewas di selatan kota pelabuhan dalam beberapa hari terakhir, menurut sumber militer dan medis.

Pemberontak berhasil merebut kembali desa al-Jah selama akhir pekan, namun kembali diusir, kata sumber militer.

"Ini merupakan sebuah upaya untuk menunda pertempuran untuk Hodeidah," kata Ahmed Ghilane, seorang pejuang yang setia kepada mantan presiden Saleh.

Setelah menyelesaikan persiapan untuk serangan Hodeida, dia mengatakan pasukan "menunggu lampu hijau." (st/AFP)

Share this post..

latestnews

View Full Version