View Full Version
Jum'at, 15 Mar 2019

Dua Roket dari Gaza Hantam Ibukota Tel Aviv Setelah Lewati Sistem Perisai Rudal Israel

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Setidaknya dua roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza yang terkepung telah mendarat di ibukota Israel Tel Aviv, melewati sistem perisai rudal Iron Dome dan menandai kekalahan memalukan bagi salah satu pasukan militer termahal di dunia.

Serangan pada Kamis (14/3/2019) malam menyebabkan peringatan roket menggema di seluruh Israel tengah, media Israel melaporkan.

Beberapa orang mengatakan kepada media lokal bahwa mereka dapat mendengar dua ledakan keras di Gush Dan (wilayah Tel Aviv yang lebih besar), sementara beberapa juga mengklaim telah melihat rudal Iron Dome diluncurkan.

Pihak berwenang di kota Tel Aviv dan Rishon Lezion mengatakan mereka akan membuka tempat perlindungan umum sebagai tindakan peringatan.

Sistem rudal Iron Dome diaktifkan tetapi tampaknya gagal mencegat salah satu rudal tersebut.

Militer Israel mengkonfirmasi berita itu tetapi mencoba untuk menyampaikan kegagalan intersepsi sebagai akibat dari mekanisme penghancuran diri sistem rudal yang dimulai begitu ia menyadari rudal itu akan mendarat di daerah terbuka.

Laporan awal menunjukkan bahwa roket tidak menyebabkan kerusakan atau cedera. Namun, beberapa orang harus dirawat karena syok karena ini adalah pertama kalinya sejak perang terakhir Israel dengan Gaza pada 2014 bahwa sirene rudal diaktifkan di Tel Aviv.

Juru bicara militer Ronen Manelis mengatakan tidak seorang pun di Tel Aviv memperkirakan roket Palestina akan melakukan perjalanan sejauh ini.

"Kami tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang tembakan ini hari ini, dan pada kenyataannya itu mengejutkan kami," kata Manelis.

Israel meluncurkan serangan ke Gaza

Tak lama setelah serangan itu, militer Israel mengatakan pihaknya "menyerang sasaran teror di Gaza" tetapi tidak memberikan perincian. Sumber-sumber Palestina melaporkan serangan Israel di dekat pelabuhan Khan Yunis, di Gaza selatan.

Saksi mata di Gaza mengatakan pesawat tempur Israel melakukan serangan udara di seluruh kantong terkepung tersebut.

Wartawan mengatakan tidak ada laporan korban dari serangan Israel, tetapi orang-orang yang tinggal di Gaza khawatir akan terjadi peningkatan besar dari militer Israel.

Netanyahu menyerukan pertemuan darurat

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang juga bertindak sebagai menteri rezim untuk urusan militer, mengadakan pertemuan darurat di markas tentara setelah serangan roket.

Menurut laporan, Israel telah meminta delegasi keamanan Mesir di Gaza untuk meninggalkan daerah itu. Outlet media di Gaza melaporkan bahwa gerakan perlawanan Hamas telah mengungsi dari pos militer untuk mengantisipasi serangan Israel.

Delegasi itu telah menengahi perundingan tidak langsung antara Hamas dan Israel sejak akhir Februari dilaporkan dengan harapan mencapai kesepakatan gencatan senjata yang bisa mengarah pada kesepakatan jangka panjang yang berlangsung antara lima hingga 10 tahun.

Satu sumber Palestina di Gaza mengatakan kepada Haaretz bahwa roket ditembakkan dari bagian utara kantong itu. Tidak ada kelompok Palestina yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Gerakan perlawanan Palestina Hamas dan Jihad Islam membantah memiliki peran dalam serangan itu.

Kegagalan Iron Dome

Serangan rudal itu lebih lanjut merusak reputasi Iron Dome sebagai sistem perisai rudal yang seharusnya untuk suatu waktu dan selamanya mengakhiri kekhawatiran tentang serangan roket dari Gaza.

Sistem multi-miliar dolar itu mengalami kekalahan memalukan selama serangan militer terbaru antara Gaza dan Tel Aviv pada bulan November, ketika Hamas menembakkan lebih dari 460 roket ke tanah yang diduduki dalam waktu kurang dari 24 jam dalam menanggapi agresi Israel.

Bentrokan berakhir setelah gencatan senjata yang ditengahi Mesir diberlakukan di Gaza.

Gencatan senjata itu dikritik oleh beberapa pejabat Israel dan membuat Avigdor Lieberman mundur sebagai menteri urusan militer. Pengunduran diri, yang bisa membawa pemilihan awal di tanah yang diduduki, dielu-elukan oleh Hamas sebagai "pengakuan kekalahan" dan "kemenangan politik" untuk perlawanan Palestina.

Saat itu, pemimpin Hamas di Gaza Yahya Sinwar memperingatkan Israel untuk tidak menguji kelompok perlawanan lagi atau akan menargetkan Tel Aviv.

Sinwar mencatat bahwa ia telah berbicara dengan Muhammad Deif, pemimpin sayap militer Hamas, Brigade Izzuddin Al-Qassam tentang kemungkinan tanggapan terhadap agresi Israel berikutnya.

“Deif memintaku untuk mengatakan bahwa Tel Aviv dan Gush Dan (sasaran) berikutnya. Serangan pertama yang menghantam Tel Aviv akan mengejutkan Israel," katanya.

Share this post..

latestnews

View Full Version