View Full Version
Rabu, 10 Jan 2018

100 Anak Muslim Rohingya Terlantar Tanpa Orang Tua di Kamp Pengungsi Myanmar

JENEWA, SWISS ( voa-islam.com) - Sekitar 100 anak-anak Muslim Rohingya terlantar di Myanmar tanpa orang tua mereka setelah operasi militer mengusir 655.000 orang Rohingya ke Bangladesh sejak Agustus, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa.

60.000 anak-anak Rohingya lainnya menderita "hampir terlupakan" di kamp-kamp yang dilanda penyakit di dalam Myanmar sejak diusir dari rumah mereka selama kekerasan pada tahun 2012, juru bicara badan anak PBB (UNICEF) Marixie Mercado mengatakan.

Mercado mengatakan kepada wartawan di Jenewa pada hari Selasa (9/1/2018) bahwa dia menghabiskan satu bulan di negara bagian Rakhine di Myanmar dan mengunjungi satu kamp di mana "tempat penampungan itu berdiri di atas sampah dan kotoran" dan empat anak meninggal karena penyakit dalam waktu tiga minggu.

"Kami mendengar tingginya tingkat ketakutan keracunan pada anak-anak dari komunitas Rohingya dan Rakhine," katanya, merujuk pada etnis Rakhine, mayoritas penduduk di negara bagian tersebut.

Juru bicara pemerintah Myanmar Zaw Htay mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation bahwa pihak berwenang tidak mengetahui adanya anak-anak yang ditinggalkan sendirian di Myanmar selama eksodus Muslim Rohingya ke Bangladesh pada paruh terakhir tahun 2017.

Ketegangan telah merebak selama beberapa dekade antara umat Budha Rakhine dan minoritas Rohingya Muslim yang ditolak kewarganegaraannya, walaupun banyak keluarga telah tinggal di wilayah ini selama beberapa generasi.

Ribuan orang terbunuh dalam dua serangan kekerasan di tahun 2012 di negara bagian Rakhine, dan 120.000 orang Rohingya tetap berada di kamp-kamp di sana.

Setelah terjadinya bentrokan pada tahun 2012, beberapa orang Rohingya mulai mengorganisir kelompok militan, yang menyerang pertama kali pada tahun 2016, menewaskan sembilan petugas polisi perbatasan.

Pada 25 Agustus 2017, kelompok tersebut, yang dikenal sebagai Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA), meluncurkan serangan yang lebih luas pada pos polisi dan militer Myanmar.

Militer menanggapi dengan "operasi pembersihan" yang menurut kelompok hak asasi disertai dengan perkosaan dan pembunuhan warga sipil Rohingya yang rumahnya telah dibakar habis oleh pasukan keamanan dan Budha radikal.

Myanmar telah menolak tuduhan pembersihan etnis, menyalahkan sebagian besar kekerasan terhadap pejuang Rohingya.

Mercado mengatakan bahwa setidaknya 100 anak-anak Rohingya dipisahkan dari keluarga mereka selama eksodus, dan sebagian besar berada di daerah Rakhine utara yang terlarang bagi kemanusiaan.

PBB memperkirakan hanya 60.000 orang Rohingya yang masih berada di luar populasi 440.000 di kota perbatasan Maungdaw.

Zaw Htay mengatakan Myanmar pada 22 Januari mulai memulangkan 300 pengungsi per hari dari Bangladesh berdasarkan sebuah kesepakatan yang ditandatangani pada bulan November.

Dia mengklaim bahwa pemerintah telah mulai membangun kembali rumah bagi beberapa orang yang kembali, sementara yang lainnya akan dikirim ke "kamp sementara" di dekat desa asal mereka.

Dalam sebuah surat bulan Desember kepada pemerintah Bangladesh dan Myanmar, Human Rights Watch memperingatkan bahwa mereka berisiko melanggar hukum internasional dengan menekan pengungsi untuk kembali ke Myanmar di mana mereka masih berisiko diserang oleh pasukan keamanan.

Badan pengungsi PBB (UNHCR) telah menawarkan untuk membantu memastikan bahwa repatriasi sesuai dengan standar internasional.

"Memulihkan kedamaian dan stabilitas, memastikan akses kemanusiaan penuh dan mengatasi akar penyebab perpindahan adalah prasyarat penting," kata juru bicara UNHCR Vivian Tan. (st/t ds) 

Share this post..

latestnews

View Full Version