View Full Version
Senin, 19 Mar 2018

Sri Lanka Cabut Masa Darurat Pasca Bentrok Warga Buddha dengan Muslim

SRI LANKA (voa-islam.com) - Presiden Sri Lanka mencabut masa darurat yang telah berlangsung selama 13 hari, sejak bentrokan komunal terjadi antara kelompok mayoritas Buddha Sinhala dengan kelompok minoritas Muslim.

Lewat sebuah pernyataan yang dirilis dalam situs resminya, Maithripala Sirisena mengumumkan bahwa dia telah mencabut masa darurat sejak Ahad malam.

Menurut juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekera, perselisihan antar individu telah memicu bentrokan tersebut, sehingga menyebabkan diberlakukannya jam malam dan pembatasan media sosial.

Setelah insiden kekerasan yang menargetkan Muslim di negara tersebut, keadaan darurat pun diberlakukan di Distrik Kandy, Sri Lanka.

Sejak November lalu, kekerasan komunal terjadi di tiga wilayah - Selatan, Timur dan Tengah - yang menargetkan kelompok minoritas Muslim.

Dari jumlah seluruh penduduk Sri Lanka yang mencapai 22 juta jiwa, hampir 75 persen penduduknya termasuk dalam kelompok mayoritas Sinhala, diikuti dengan kelompok Tamil sebanyak 13 persen, dan Muslim sekitar 10 persen.[fq/anadolu]

Share this post..

latestnews

View Full Version