View Full Version
Selasa, 17 Apr 2018

Para Wanita Terkait dengan IS Alami Kekerasan Seksual Mengerikan di Kamp Pengungsi Syi'ah Irak

BAGHDAD, IRAK (voa-islam.com) - Thomson Reuters Foundation melaporkan bahwa perempuan yang diyakini memiliki hubungan dengan kelompok Islamic State (IS) mengalami eksploitasi dan diskriminasi seksual yang “mengerikan” di kamp-kamp pengungsi Syi'ah Irak, kata kelompok hak asasi terkemuka, Selasa (17/4/2018).

Para keluarga yang dipimpin perempuan dilecehkan, diperlakukan buruk dan dirampas makanan dan perawatan kesehatan tetapi mereka yang dianggap memiliki hubungan dengan IS secara khusus ditargetkan, Amnesty International mengatakan dalam sebuah laporan.

Islamic State menyapu Irak pada tahun 2014, mendeklarasikan pemerintahan mereka sendiri dan menggusur lebih dari 2 juta orang dari rumah mereka.

Laporan Amnesti berfokus pada kamp-kamp di provinsi Nineveh dan Salahuddin di utara Irak, wilayah yang berada di bawah kendali IS sampai diambil kembali oleh pasukan pimpinan AS.

Penganiayaan seksual terjadi di masing-masing dari delapan kamp yang dikunjungi, kata Amnesty.

“Wanita yang dianggap memiliki hubungan dengan IS menghadapi diskriminasi tingkat tinggi dan pelanggaran hak asasi manusia yang sangat serius, ”Nicolette Waldman, peneliti Irak untuk Amnesty, mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation.

“Apa yang mengejutkan saya adalah kekerasan seksual. Kami menemukannya tersebar luas. Cara para wanita ini dieksploitasi ... mengerikan, ”katanya.

Seorang wanita sebagaimana ]dikutip dalam laporan yang mengatakan: “Kami tidak bisa sendirian di luar kamp, ​​itu tidak aman bagi kami. Tetapi itu benar-benar sama di dalam kamp. Tidak ada tempat yang aman. "

Laporan-laporan tentang pelecehan di dalam dan di luar kamp-kamp semacam itu dikonfirmasi kepada Yayasan oleh beberapa organisasi hak asasi manusia yang bekerja di Irak.

Waldman mengatakan bahwa para wanita itu menjadi sasaran termasuk oleh pasukan keamanan yang melindungi kamp dan anggota kelompok milisi Syi'ah Irak.

"Mereka menyalahgunakan kekuatan mereka," katanya.

Perwakilan untuk pemerintahSyi'ah Irak tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar.

Pra perempuan yang suami atau ayahnya telah terbunuh atau hilang, rentan terhadap perkawinan paksa, kemelaratan dan kekerasan, kata pekerja bantuan.

Banyak yang berisiko mereka buta huruf dan tidak tahu cara mendapatkan dokumen identitas untuk akses ke bantuan pemerintah atau bantuan makanan.

"Setelah apa yang mereka lalui, kerentanan mereka membuat mereka menjadi korban eksploitasi manusia sekali lagi," kata Karl Schembri, penasihat media regional Timur Tengah untuk Dewan Pengungsi Norwegia, kepada Yayasan.

Amnesty memperingatkan bahwa situasi kemungkinan akan memburuk karena kekurangan dana untuk krisis kemanusiaan negara tersebut.

Para pejabat Irak mengatakan $ 88 miliar diperlukan untuk rekonstruksi saja, jauh lebih banyak daripada yang telah dijanjikan atau diberikan oleh donor internasional. (st/MeMo)

Share this post..

latestnews

View Full Version