View Full Version
Selasa, 12 Jun 2018

Pria AS Dipenjara 15 Tahun Karena Berencana Bergabung dengan Islamic State

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Seorang pria New York yang mengatakan dia berpikir untuk bergabung dengan kelompok Islamic State (IS) akan menjadi cara terbaik untuk membantu orang-orang Suriah yang dilanda perang telah dipenjara selama 15 tahun.

Arafat Nagi pada hari Senin (11/6/2018) diberi hukuman penjara maksimum karena mencoba memberikan dukungan material kepada Islamic State.

Sebelum hukumannya, dia mengatakan tujuannya adalah untuk memberikan bantuan kemanusiaan, bukan untuk menjadi pejuang, tetapi klaim Hakim Distrik AS Richard Arcara mengatakan dia sulit percaya setelah melihat tulisan grafis dan kekerasan media sosial Nagi dan foto yang menunjukkan dia mengenakan kamuflase dan berpose dengan senapan serbu, wajahnya, kecuali matanya, tertutup hitam.

"Bagaimana kamu akan keluar dan memberikan bantuan kemanusiaan memakai pakaian seperti ini?" Arcara bertanya pada Nagi, pria kelahiran Amerika berusia 47 tahun.

Asisten Jaksa Penuntut AS Timothy Lynch mengatakan Nagi membeli pelindung tubuh dan peralatan taktis lainnya dan menjangkau anggota "Lackawanna Six" - sekelompok pria dari kotanya yang dipenjara karena memberikan dukungan material kepada Al-Qaidah - untuk meminta nasihat apa yang harus dikemas untuk ke Timur Tengah.

Dia juga membagikan banyak gambar dan video dari orang-orang yang ditenggelamkan, dibakar dan dipenggal kepalanya dan secara terbuka berjanji setia kepada para pemimpin IS, yang dia pandang sebagai satu-satunya yang membela Muslim Sunni di wilayah itu, kata jaksa. Sementara di Turki, Nagi melakukan kontak dengan pendukung Islamic State lainnya, kata Lynch.

"Itu bukan masalah kemanusiaan," kata jaksa.

Perjalanan pertama Nagi pada tahun 2012 berlangsung singkat karena penyakit. Dia mengatakan kepada kerabatnya bahwa dia tidak pernah memasuki Suriah seperti yang direncanakan selama perjalanan tahun 2014 karena dia pikir polisi Turki mengikutinya. Nagi merencanakan perjalanan ketiga ke Turki, dengan rencana untuk melanjutkan ke Suriah, pada saat penangkapannya pada Juli 2015, kata pihak berwenang.

"Dia tidak akan menyelamatkan orang, menghakimi, tetapi membunuh orang," kata Lynch.

Dalam sebuah surat kepada hakim, Nagi mengatakan dia telah dipindahkan oleh laporan media tentang kekejaman di Suriah dan video dari warga Suriah yang meminta bantuan.

"Aku membiarkan emosiku mengambil alih tanpa berpikir," tulisnya. "Saya ingin membantu rakyat Suriah dengan cara apa pun yang saya bisa. Kelompok yang paling terorganisasi dengan baik di Suriah adalah Islamic State."

Pengacaranya, Jeremy Schwartz, mengatakan keputusannya telah diragukan oleh terlalu banyaknya pengobatan dan bahwa Nagi "agak malu" oleh posting media sosialnya.

Philip Frigm, asisten agen khusus yang bertanggung jawab atas FBI di Buffalo, mengatakan Nagi dipandang sebagai ancaman bagi AS setelah gagal dalam usahanya untuk bergabung dengan "teroris" di luar negeri.

"Ketika mereka frustrasi dalam upaya itu, mereka mungkin berbalik dan mengubah taktik itu," kata Frigm. "Kami telah melihatnya sebelumnya, ketika individu-individu kemudian akan bertindak di perbatasan Amerika Serikat." (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version