View Full Version
Rabu, 13 Jun 2018

Ekspos: Israel dan UEA Lakukan Pembicaraan Normalisasi Hubungan Rahasia Sejak 1990-an

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Israel dan UEA telah terlibat dalam pembicaraan normalisasi rahasia sejak tahun 1990-an, menurut sebuah ekspos yang diterbitkan oleh New Yorker.

Dirilis hari Senin (11/6/2018), pengungkapan itu memberikan wawasan rinci ke dalam beberapa dekade di belakang layar pertemuan dan inisiatif antara dua kekuatan yang ditujukan untuk normalisasi hubungan. Ini mengungkapkan bahwa "hubungan rahasia antara Israel dan UAE dapat ditelusuri kembali ke serangkaian pertemuan di kantor yang tidak mencolok di Washington D.C setelah penandatanganan Kesepakatan Oslo."

Pertemuan khusus ini membahas kemungkinan pembelian jet tempur F-16 dari AS. Baik Uni Emirat Arab dan AS khawatir bahwa langkah semacam itu akan memancing protes dari Israel, tetapi seorang diplomat di Kedutaan Besar Israel di Washington, Jeremy Issacharoff, menjelaskan "Israel menginginkan kesempatan untuk membahas masalah ini secara langsung dengan Emirat."

Pada tahun 1994, sebuah perusahaan konsultan AS memberikan bantuan kepada Jamal S. Al-Suwaidi, seorang akademisi Emirat yang mendirikan sebuah think tank yang didukung pemerintah yang disebut Pusat Emirat untuk Studi Strategis dan Penelitian. Ini "menjadi saluran untuk kontak dengan Israel," memfasilitasi pertemuan antara Al-Suwaidi dan Issacharoff di kantor pribadi di Washington. Seorang mantan pejabat mengatakan kepada New Yorker "ini semua dilakukan tanpa catatan, secara tidak resmi" sehingga baik Israel dan Emirat bisa mengatakan "pertemuan itu tidak pernah terjadi".

Pada tahun-tahun berikutnya, saluran-saluran belakang seperti itu dipupuk oleh Israel dan UEA. Putra Mahkota Abu Dhabi, Mohammed Bin Zayed, menyelesaikan kesepakatan F-16, meskipun mengetahui bahwa pesawat itu mengandung teknologi Israel. Bin Zayed memberi Al-Suwaidi restunya untuk membawa delegasi orang Yahudi Amerika yang berpengaruh ke Abu Dhabi untuk bertemu dengan para pejabat Emirat. Hubungan berbagi-intelijen muncul dari kontak-kontak awal ini.

Sementara upaya awal ini terjadi dengan pengetahuan penuh dari pemerintah AS, hubungan Israel-UAE mencapai puncaknya sekitar tahun 2016. New Yorker menjelaskan bahwa:

Menjelang akhir masa jabatan kedua Obama, agen-agen intelijen AS mempelajari tentang panggilan telepon antara pejabat UEA dan Israel senior, termasuk panggilan antara pemimpin senior Emirat dan [Perdana Menteri Israel] Netanyahu. Kemudian badan-badan intelijen AS memilih pada pertemuan rahasia antara para pemimpin senior Uni Emirat Arab dan Israel di Siprus. Para pejabat AS mencurigai bahwa Netanyahu menghadiri pertemuan itu, yang berpusat pada upaya melawan kesepakatan Iran Obama. Israel dan UEA tidak memberi tahu Pemerintahan Obama tentang diskusi mereka.

Sebagian besar kerja sama Israel-UAE ini diyakini telah didorong oleh sebuah pendekatan "musuh dari musuh saya adalah teman saya" terhadap peningkatan pengaruh Iran di wilayah tersebut. Kedua belah pihak telah melakukan upaya luas untuk mempengaruhi kebijakan AS terhadap Iran, khususnya dalam kaitannya dengan penghapusan kesepakatan nuklir Iran yang akhirnya membuahkan hasil pada bulan Mei.

Namun eksposur menekankan bahwa, bagi Israel, manfaat normalisasi publik antara mereka dan pemain kunci Teluk tersebut bisa mendalam dan memainkan peran penting dalam negosiasi masa depan dengan Palestina. Menurut Adam Entous, penulis laporan New Yorker:

Para pemimpin Teluk mewakili harapan terbaik Israel dari generasi ke generasi untuk mendapatkan penerimaan di wilayah tersebut.

Israel berharap dukungan negara Teluk untuk Palestina, yang dipandang sebagai suam-suam kuku jika tidak apatis, akan berkurang dalam menghadapi manfaat kerjasama strategis ekonomi dan regional dengan yang bisa Israel bawa. Ketika Presiden Trump pada bulan Desember mengumumkan bahwa dia akan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan merelokasi Kedutaan Besar AS, "reaksi publik dari ibukota Arab terasa ringan." Ketika pada bulan Mei, Kedutaan Besar secara resmi dibuka dan lebih dari 120 demonstran Palestina terbunuh selama Great March Return, Israel menganggap "pengingkaran ritual dan dukungan untuk Palestina" yang dikeluarkan oleh Negara-negara Teluk sebagai "hambar" dan bukti bahwa "perhatian mereka telah bergeser menjauh dari Palestina."

Paparan itu menyimpulkan bahwa "Netanyahu berharap bahwa para pemimpin [Teluk] akan mengambil langkah-langkah untuk mengakui Israel - momen yang tidak akan dilihat oleh orang Palestina […]. Sejauh ini, UEA memutuskan untuk tidak melakukan normalisasi hubungan publik dengan Israel. (st/MeMo)

Share this post..

latestnews

View Full Version