View Full Version
Kamis, 14 Jun 2018

Dubes AS untuk Saudi: Operasi Merebut Hodeidah Penting Untuk Keamanan Yaman dan Laut Merah

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Duta Besar Saudi untuk AS Pangeran Khalid bin Salman membela gerak maju koalisi di Hodeidah, memastikan kepada dunia bahwa hal itu dilakukan untuk mengamankan Yaman dan rute maritim di Laut Merah.

Seperti dilansir Arab News hari Kamis (14/6/2018), Pangeran Khalid mengatakan bahwa "operasi untuk membebaskan kota Hodeidah sejalan dengan dukungan yang diberikan oleh koalisi yang dipimpin Arab Saudi kepada orang-orang Yaman, dan cara untuk mendukung kebebasan mereka terhadap pemberontak Syi'ah yang didukung oleh Iran yang bertekad untuk menabur kekacauan dan kehancuran di negeri itu. "

Duta besar Saudi itu berbicara ketika operasi 'Kemenangan Emas' yang diluncurkan oleh koalisi yang dipimpin Saudi untuk mengambil kembali pelabuhan dan kota Hodeidah telah mendapatkan momentum setelah pasukan Yaman, yang didukung oleh kekuatan udara koalisi, maju ke daerah selatan Hodeidah di Pantai Laut Merah barat Yaman. Pasukan Yaman pada hari Rabu semakin dekat dengan Hodeidah setelah menguasai pinggiran kota Nekheila di selatan kota.

Pangeran Khalid menambahkan dalam sebuah tweet terpisah bahwa operasi koalisi yang dipimpin Saudi di Hodeidah adalah penting mengingat meningkatnya ancaman yang ditampakkan pemberontak Syi'ah Houtsi yang mengendalikan pelabuhan tersebut untuk keamanan maritim di Laut Merah.

Duta besar itu mencatat bahwa pelabuhan Hodeidah, yang berada di Laut Merah dekat dengan Selat Bab-el-Mandeb, "adalah jalur air vital yang dilewati oleh 15 persen perdagangan dunia setiap tahun serta perdagangan dan perdagangan regional." Dia menambahkan bahwa "milisi Syi'ah Houtsi yang didukung Iran telah meluncurkan serangan berulang-ulang pada kapal komersial dan militer milik Arab Saudi, UEA dan AS."

Dalam tweet kemudian, Pangeran Khalid mengingatkan dunia bahwa "Kerajaan telah dan akan terus berada di garis depan upaya kemanusiaan untuk mendukung orang-orang Yaman."

Dia menambahkan bahwa Arab Saudi telah mendukung Yaman selama ini dan "upaya ini termasuk kontribusi baru-baru ini sebesar $ 1,5 miliar untuk upaya bantuan PBB di Yaman, yang terbesar dalam sejarah PBB, serta inisiatif untuk meningkatkan kapasitas pelabuhan di seluruh Yaman termasuk memfasilitasi masuknya crane ke Hodeidah."

Sang Duta Besar mengulangi posisi negaranya tentang mengakhiri konflik, mengatakan bahwa "solusi paling efektif untuk situasi di Hodeidah, dan di Yaman, adalah bagi milisi Syi'ah Houtsi untuk mematuhi resolusi Dewan Keamanan PBB 2216 yang menyerukan penarikan tanpa syarat dari semua Kota-kota yang diduduki."

Dia menambahkan bahwa pemberontak Syi'ah Houtsi terus menghalangi upaya-upaya mediasi PBB untuk mengakhiri konflik, yang dipimpin utusan khusus PBB Yaman Martin Griffith untuk mengusulkan penyerahan kendali pelabuhan Hodeidah ke PBB, yang merupakan proposal yang sama yang dibuat oleh koalisi beberapa bulan lalu. (st/an)

Share this post..

latestnews

View Full Version