View Full Version
Jum'at, 14 Sep 2018

Turki Terus Kirim Pasukan dan Persenjataan Berat ke Perbatasan dengan Suriah

ANTAKYA, TURKI (voa-islam.com) - Turki terus mengerahkan pasukan dan persenjataan berat ke perbatasan barat daya dengan Suriah untuk mengantisipasi serangan besar oleh pemerintah Suriah dan sekutu-sekutunya di wilayah yang dikuasai oposisi.

Satu konvoi militer Turki tiba di sebuah pos militer Turki di dekat kota Morek, di provinsi Hama utara Suriah, Kamis (13/8/2018) pagi.

Al Jazeera juga mengamati kedatangan sebuah pesawat militer yang membongkar lusinan tentara Turki di bandara sipil di provinsi Hatay, sekitar 50 km dari perbatasan Turki-Suriah. Tidak segera jelas apakah pasukan itu sedang melintasi perbatasan.

Turki sudah menampung 3,5 juta pengungsi Suriah dan takut akan arus besar lainnya jika pasukan Suriah - yang didukung oleh kekuatan udara Rusia dan milisi sekutu - menyerang kubu terakhir pejuang oposisi di provinsi Idlib.

Menurut Metin Gurcan, seorang ahli keamanan Turki, penguatan perbatasan adalah tindakan defensif.

"Jika Anda melihat jenis-jenis sistem senjata tersebut, saya akan mengatakan mereka semua untuk tujuan pertahanan. Jadi saya tidak berpikir Turki memiliki niat ofensif dan kemampuan untuk campur tangan militer dalam teka-teki Idlib," katanya kepada Al Jazeera.

"Ini semacam pertahanan militer preventif dan defensif untuk mengelola aliran pengungsi yang diantisipasi karena dorongan pasukan Suriah yang didukung Rusia dari selatan."

Hampir 40.000 orang telah melarikan diri dari Idlib setelah serangan udara Suriah-Rusia meningkat selama dua minggu terakhir. PBB memperkirakan, dalam skenario terburuk, sekitar 900.000 warga sipil dapat melarikan diri dari Idlib jika serangan darat skala penuh dimulai.

Para pejabat Turki telah berulang kali memperingatkan Rusia dan pemerintah Suriah terhadap serangan Idlib, dengan mengatakan itu akan mengarah pada gelombang pengungsi besar lainnya menuju Turki.

Selama seminggu terakhir, Turki telah mengerahkan bala bantuan dan memperluas struktur pertahanan di sekitar selusin titik pengamatan di wilayah yang dikuasai oposisi di Idlib, Aleppo barat, dan provinsi Hama utara.

Pos terdepan didirikan setelah kesepakatan de-eskalasi tercapai antara Turki, Rusia, dan Iran pada Juli 2017.

Daerah di provinsi Dara'a dan Homs dan pinggiran Ghouta Timur juga merupakan bagian dari kesepakatan de-eskalasi, tetapi selama beberapa bulan terakhir, mereka telah direbut oleh pasukan pemerintah Suriah yang didukung oleh angkatan udara Rusia dan milisi Syi'ah pro-Iran.

Pada tanggal 7 September, gencatan senjata yang diajukan oleh Turki ditolak oleh Rusia dan Iran selama pertemuan puncak di antara tiga negara di Teheran.

Sebuah konfrontasi antara pasukan Turki dan mereka yang mendukung pemerintah Suriah "sangat tidak mungkin" jika serangan terhadap Idlib terus berlanjut, kata Gurkan.

Rusia terus mengontrol wilayah udara Suriah, katanya, dan Turki tidak mungkin untuk memulai tindakan militer di sana tanpa persetujuan Rusia.

"Saya tidak mengharapkan serangan darat skala besar [oleh pasukan Suriah]. Ini akan menjadi peperangan pengepungan bertahap dan bertahap yang bisa bertahan mungkin sembilan sampai 10 bulan," kata Gurkan.

Dia menambahkan Turki tidak mungkin untuk menarik titik-titik pengamatan yang diawaki oleh pasukannya jika pertempuran berat dimulai.

"Ini adalah pos pengamatan yang didukung Rusia, tujuan utamanya adalah untuk mencegah perluasan milisi Syi'ah pro-Iran dari Aleppo ke Idlib," katanya.

Menurut Gurkan, Rusia juga ingin membatasi pengaruh Iran di Suriah dan mencegahnya menyebar ke provinsi Idlib. (st/AJE)

Share this post..

latestnews

View Full Version