View Full Version
Jum'at, 14 Sep 2018

10 Orang Ditangkap di Malaysia Terkait Dugaan Rencana Serangan Teror

KUALA LUMPUR, MALAYSIA (voa-islam.com) - Sebanyak 10 tersangka, yang berencana menyerang gerai hiburan di Melaka dan Penang, telah ditahan menyusul penggerebegan besar-besaran di tujuh negara bagian, The Star Malaysia melaporkan hari Jum'at (14/9/2018).

Mereka ditangkap oleh Divisi Kontra Terorisme Cabang Khusus Bukit Aman di Selangor, Pahang, Johor, Terengganu, Melaka, Kelantan dan Penang, dalam operasi yang diadakan antara 11 hingga 31 Agustus.

Inspektur Jenderal Polisi Tan Sri Mohamad Fuzi Harun mengatakan rangkaian penangkapan pertama dilakukan pada lima pria berusia antara 39 hingga 53, yang merupakan anggota sel Asoib di Selangor, Pahang, Johor dan Terengganu.

“Mereka berencana untuk bergabung dengan kelompok teror lain di negara timur-tengah untuk meluncurkan serangan terhadap negara yang berbatasan.

"Kelima orang itu berencana untuk menuju ke negara timur tengah dan mereka diperkirakan akan diperlengkapi dengan baik oleh kelompok teror di sana," katanya dalam sebuah pernyataan pada Jum'at (14/9/2018), sebagaimana dilansir The Star Malaysia.

Salah satu anggota Asoib bahkan telah pergi ke negara timur-tengah untuk mengoordinasikan upaya serangan yang akan datang dari kelompok-kelompok tersebut terhadap negara yang berbatasan, tambahnya.

“Sel teror ini telah salah menafsirkan hadits dan akhirnya percaya bahwa Imam Mahdi akan muncul di Makkah tahun ini.

"Mereka kemudian akan bergabung dengan tentara Imam Mahdi, serta menyerang negara-negara sekuler dan dajjal," kata IGP.

Lima lainnya, berusia antara 18 hingga 50, ditahan oleh polisi di Melaka, Kelantan dan Penang pada 25 Agustus dan 31 Agustus, tambahnya.

“Kelompok ini dikenal sebagai sel teror Ar Rayah.

“Dalang sel itu berencana meluncurkan serangan di outlet hiburan di Melaka menggunakan bom asap. Mereka percaya menggunakan bom seperti itu akan menyebabkan kepanikan, dan kemudian akan menyebabkan banyak korban, ”katanya, menambahkan bahwa lima bom asap juga disita.

Polisi utama negara itu mengatakan sang dalang ditangkap di Melaka pada 25 Agustus, sementara empat anggota yang tersisa dijemput di Kelantan dan Penang pada 31 Agustus.

"Salah satu tersangka - seorang asing berusia 50 tahun dari negara Asia Tenggara - aktif dalam mempromosikan propaganda sel teror pada kelompok WhatsApp yang dijuluki" Anggota Ar Rayah ".

“Pria yang sama juga merupakan anggota kelompok teror Asia Tenggara. Dia juga mempengaruhi militan Ar Rayah untuk berkontribusi dalam hal dana dan senjata untuk kelompok teror lainnya, ”katanya.

Semua tersangka telah ditahan di bawah Pelanggaran Keamanan (Tindakan Khusus) Act 2012 (Sosma), kata IGP. (st/ts)

Share this post..

latestnews

View Full Version