View Full Version
Ahad, 10 Feb 2019

AS Pertimbangkan Penjara Guantanamo Sebagai Penampungan Tahanan Islamic State

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Para pejabat AS sedang mempertimbangkan penjara militer kontroversial di Teluk Guantanamo, Kuba untuk menampung para pejuang Islamic State (IS) yang ditangkap, saat Washington bersiap untuk menarik diri dari Suriah, menurut sebuah laporan.

Mitra AS yang memiliki sekitar 1.000 tersangka IS dalam tahanan telah memperingatkan bahwa mereka mungkin tidak dapat terus menahan para tahanan tersebut setelah penarikan tentara Amerika.

Departemen Luar Negeri mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka dapat dipindahkan ke Guantanamo "di mana sah dan sesuai."

"Strategi Nasional Administrasi untuk Kontraterorisme memperjelas bahwa hukum penahanan Konflik Bersenjata, termasuk di Guantanamo, tetap menjadi alat kontraterorisme yang penting dan efektif," kata departemen itu kepada AP, Kamis (7/2/2019).

Presiden AS Donald Trump telah mengambil pendekatan yang jauh berbeda terhadap fasilitas penahanan itu daripada pendahulunya, Barack Obama, yang bekerja untuk menutup penjara tersebut.

Obama tidak dapat melakukan penutupan di tengah tekanan balik yang kuat dari Kongres dan masalah keamanan, tetapi mampu memfasilitasi pemindahan ratusan tahanan yang dibebaskan melalui peninjauan antaragensi ke negara-negara pihak ketiga. Secara keseluruhan, 41 tahanan masih berada di penjara Guantanamo ketika Obama meninggalkan kantor.

AS telah menuai kritik atas penggunaan penjara tersebut di mana para narapidana ditahan tanpa tuduhan, dan di mana sejarah penyiksaan yang didokumentasikan dengan baik telah dicatat, terutama oleh laporan Senat yang ringkasan eksekutifnya diterbitkan dalam bentuk tersusun pada tahun 2014.

Tetapi Trump telah berulang kali berbicara secara positif tentang fasilitas itu, menandatangani perintah eksekutif tak lama setelah mengambil alih kantor pada tahun 2017 untuk membiarkan Guantanamo tetap terbuka setelah berjanji saat kampanye untuk "mengisinya dengan beberapa pria jahat."

Jika pemerintahanTrump mengirim tahanan Islamic State ke Guantanamo, itu akan menandai pertama kalinya situs tersebut menerima tahanan baru dalam lebih dari satu dekade.

AS telah berulang kali meminta pemerintah asing untuk memulangkan warga yang dicurigai berperang atas nama Islamic State, dan telah melakukannya sendiri, mengembalikan seorang lelaki Texas yang dituduh berperang demi IS ke negara bagian tersebut untuk diadili.

Warren Clark, 34, seperti banyak dari mereka yang ditangkap, menegaskan dia tidak pernah mengangkat senjata atas nama kelompok Islamic State.

Masih ada pertentangan yang meluas di antara sebagian besar negara yang diminta AS untuk memulangkan warganya, meninggalkan ribuan tersangka Islamic State dan keluarga mereka dalam ketidakpastian. (st/MeMo)

Share this post..

latestnews

View Full Version