View Full Version
Kamis, 14 Mar 2019

Pangeran Saudi di Pengasingan Bentuk Kelompok Oposisi untuk Melindungi Para Kritikus Riyadh

BERLIN, JERMAN (voa-islam.com) - Seorang pangeran Saudi di pengasingan telah meluncurkan sebuah kelompok oposisi yang menyerukan reformasi di kerajaan ultra-konservatif.

Pangeran Khaled bin Farhan al-Saud, yang melarikan diri dari Arab Saudi lebih dari 10 tahun yang lalu, mengatakan ia juga ingin melindungi para kritikus rezim Saudi mengingat pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi tahun lalu.

"Kami membutuhkan sistem baru di Arab Saudi seperti negara demokrasi lainnya, di mana rakyat memiliki hak untuk memilih pemerintah, untuk menciptakan Arab Saudi baru," kata Pangeran Khaled kepada The Independent.

"Kami memiliki visi untuk sistem peradilan, untuk hak asasi manusia dan akuntabilitas, tetapi saat ini kami perlu fokus pada konstitusi dan pada aktivisme untuk membantu warga Saudi di Eropa."

Kabur dari Arab Saudi

Kelompok oposisi, bernama "Gerakan Kebebasan Rakyat Semenanjung Arab", akan memberikan orang-orang yang melarikan diri dari kerajaan itu dengan pengacara, penerjemah, dan akses untuk membantu mereka mencari suaka di Eropa, daripada mereka harus bergantung pada kampanye media sosial, kata sang pangeran.

Gagasan untuk memberikan bantuan kepada warga Saudi yang melarikan diri dari negara itu, diilhami oleh pembunuhan Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul tahun lalu, nasib remaja Saudi Rahaf al-Qunun, dan pengalaman Pangeran Khaled sendiri.

"Saya harus meninggalkan Saudi pada 2007 ketika saya diperingatkan ada perintah penangkapan saya karena saya mengkritik negara," jelasnya.

"Aku merasakan penderitaan ini sendiri. Aku ingin membantu orang lain yang menghadapi masalah yang sama denganku. Ketika kamu membuat seruan melawan pemerintah kamu butuh bantuan."

Sang pangeran adalah bagian dari bagian keluarga kerajaan yang telah bentrok dengan penguasa de-facto dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Saudara perempuan dan ayahnya berada di bawah tahanan rumah di Arab Saudi.

Anggota keluarga kerajaan itu yakin pemerintah Saudi telah merencanakan untuk menculiknya 10 hari sebelum pembunuhan Jamal Khashoggi.

Sang pangeran, yang ibunya adalah orang Mesir, ditawari jutaan dolar jika dia setuju untuk melakukan perjalanan ke Kairo dan bertemu para pejabat Saudi di dalam konsulat mereka.

Pangeran Khaled menolak, curiga bahwa tawaran itu pada kenyataannya adalah tipu daya untuk memikatnya kembali ke Arab Saudi.

Pengkritik rezim yang berbasis di Dublin, Abdul-Aziz Amoud, yang mendirikan sebuah organisasi untuk membantu perempuan Saudi melarikan diri dari negara itu, mengatakan pekerjaan kelompok itu akan sangat penting, terutama bagi perempuan.

"Perempuan khususnya sangat rentan. Pemerintah Saudi telah berulang kali menggunakan kedutaan mereka untuk bekerja melawan orang, bahkan dalam kasus masalah domestik seperti Rahaf," katanya kepada The Independent.

Rezim baru

Pangeran yang diasingkan itu juga menganjurkan transisi Arab Saudi ke monarki konstitusional dengan perdana menteri dan kabinet terpilih untuk mengakhiri "pelanggaran hak asasi manusia dan ketidakadilan yang endemis".

Khaled mengatakan bahwa keluarga kerajaan bisa tetap sebagai tokoh simbolis kepala di negara itu, seperti ratu di Inggris, tetapi mereka akan kehilangan semua kekuatan politik.

Kelompok itu juga berharap dapat menjalin hubungan dengan media internasional dan komisi untuk melobi pembebasan aktivis yang dipenjara, seperti aktivis hak-hak perempuan Loujain al-Hathloul, dan yang lainnya yang telah ditangkap secara tidak adil.

Dia mengatakan dia telah mendaftar para aktivis Saudi di Eropa dan sejumlah pengacara imigrasi dan penerjemah di Jerman untuk membantu membentuk dasar jaringan untuk membantu warga Saudi yang menghadapi penyiksaan atau ketidakadilan di kerajaan.

"Khaled telah mengambil langkah yang sangat penting untuk memutuskan hubungan dengan keluarga kerajaan untuk mengembalikan kebebasan demokrasi kepada rakyat Arab Saudi," Abdel-Salam Ismail, seorang penerjemah yang berharap dapat membantu warga Saudi mencari suaka melalui kelompok itu, mengatakan kepada The Independent.

"Kami tidak hanya akan melibatkan pengacara yang memiliki spesialisasi dalam kasus suaka tetapi mempekerjakan orang untuk mengurus hal-hal seperti membawa anggota keluarga dan integrasi termasuk mendaftar sekolah."

Pangeran Khaled mengatakan dia berharap dia tidak akan menjadi anggota kerajaan Saudi terakhir yang menyerukan reformasi: "Saya sejauh ini satu-satunya anggota keluarga kerajaan dalam gerakan ini, tetapi saya berharap orang lain akan bergabung dengan saya. Jamal Khashoggi adalah salah satu dari ribuan warga yang telah dibunuh secara tidak adil. Kami ingin bangkit melawan ketidakadilannya untuk menyelamatkan negara dari kehancuran." (st/TNA)

Share this post..

latestnews

View Full Version