View Full Version
Jum'at, 07 Jun 2013

Tentara Assad Bombardir Para Pengungsi Qushair di Desa Bweida Timur

SURIAH (voa-islam.com) - Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan pasukan rezim Bashar Al-Assad pada hari Kamis (6/6/2013) menggunakan rudal-rudal membombardir desa Bweida Timur, yang merupakan tempat bagi para pengungsi dari Qushair yang kini dikendalikan rezim.

"Tentara menggunakan rudal-rudal untuk membombardir Timur Bweida," di mana ribuan warga sipil dan orang-orang terluka yang meloloskan diri dari Qushair telah mengungsi, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan.

"Situasi kemanusiaan di Timur Bweida suram," kata Direktur Observatorium Rami Abdel Rahman kepada AFP.

"Ada sangat sedikit makanan dan sangat sedikit obat-obatan dan peralatan medis. Tidak ada cara desa itu bisa menangani masuknya arus serangan tersebut."

Setidaknya 500 orang terluka telah lari ke Timur Bweida sebelum dimulainya serangan rezim untuk menghancurkan Qushair pada 19 Mei, kata Observatorium, yang bergantung pada jaringan aktivis, dokter dan pengacara untuk laporannya.

Meskipun beberapa pejuang tetap tinggal di kebun dekat Qushair dan Dabaa, titik nyala lain di dekatnya, sebagian besar dari mereka yang melarikan diri Qushair sekarang di Timur Bweida, yang berada di bawah pengepungan tentara dan pemboman sengit.

..Tentara menggunakan rudal-rudal untuk membombardir Timur Bweida," di mana ribuan warga sipil dan orang-orang terluka yang meloloskan diri dari Qushair telah mengungsi..

"Komite Internasional Palang Merah harus menekan rezim Suriah untuk memungkinkan untuk mengevakuasi korban yang terluka di Timur Bweida ke tempat yang aman," kata Abdel Rahman.

Sementara itu, rezim "telah meminta warga Qushair untuk kembali ke rumah, tapi tidak ada apapun kecuali reruntuhan. Bagaimana mereka bisa kembali?" tanyanya.

"Qushair benar-benar hancur, dan benar-benar sepi."

Qushair, secara strategis terletak hanya 10 kilometer  dari perbatasan Suriah dengan Libanon, dulunya rumah bagi lebih dari 25.000 orang.

Namun ribuan warga mengungsi selama serangan 17-hari serangan oleh pasukan pemerintah yang dipimpin oleh pejuang dari Syi'ah Hizbollah Libanon.

"Para pejuang oposisi melakukan perlawanan sengit, tetapi mereka tidak memiliki sarana untuk melawan," kata Abdel Rahman, mengacu pada persenjataan pejuang oposisi.

Para pejuang oposisi telah mengendalikan Qushair selama satu tahun sebelum dipaksa mundur pada hari Rabu.

Mereka telah berjuang untuk menggulingkan rezim Presiden Bashar Al-Assad sejak pasukannya melancarkan tindakan keras berdarah terhadap protes damai Musim Semi Arab yang diilhami yang meletus pada Maret 2011. (an/tds)

Share this post..

latestnews

View Full Version