View Full Version
Sabtu, 08 Apr 2017

Pemimpin Afiliasi Al-Qaidah di Afrika Utara Sebut Prancis Sebagai Musuh Bersejarah Utama

SAHARA, AFRIKA UTARA (voa-islam.com) - Pemimpin afiliasi Al-Qaidah di Afrika Utara telah mengkhususkan Prancis sebagai "musuh bersejarah" dan mengancam negara itu dan sekutunya sebagai "agen yang menempati tanah kami, menyerang agama kita, dan mencuri kekayaan kita".

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan dalam edisi terbaru dari mingguan Al-Qaidah di Yaman al-Massar pada 3 April, Iyad Ag Ghali, wajah publik dari kelompok bersenjata Islam di Sahara dan Sahel, berbicara tentang strategi gerakan baru yang ia ditunjuk jadi pemimpin pada bulan Februari.

"Musuh kita adalah musuh orang-orang Muslim, Yahudi dan Kristen, namun Prancis tetap musuh bersejarah kami di bagian dunia Islam. Prancis dan pendukungnya, seperti Amerika Serikat, Jerman, Swedia, dan negara-negara Afrika Barat yang telah bergabung mereka: Chad, Guinea, Pantai Gading, Burkina Faso, Senegal dan Niger," kata Ag Ghali.

Gerakannya, Kelompok untuk Menolong Islam dan Muslim di Maghreb Islam, merupakan perpaduan dari kelompok bersenjata utama di kawasan itu, beberapa di antaranya telah mengendalikan Mali utara selama hampir 10 bulan berkat pemberontakan Tuareg dimulai pada musim semi tahun 2012 diantaranya kelompoknya sendiri, Ansar Dine, yang ia didirikan pada 2012, Mokhtar Belmokhtar al-Mourabitoune, dan emirat Sahara, sebuah cabang dari Al-Qaidah di Maghreb Islam (AQIM) yang dipimpin oleh Djamel Okacha, alias Yahia Abu al-Hammam .

Kelompok ini menyatakan telah berjanji setia kepada Syaikh Ayman al-Zawahiri, pemimpin Al-Qaidah saat ini.

"Kami hadir di bagian barat dunia Islam. Kami ingin menyerukan ledakan umat [masyarakat Muslim] untuk melawan penjajah Prancis, sekutunya dan agen-agen mereka yang menempati tanah kami yang, menyerang agama kita, dan mencuri kekayaan kami," jihadis asal suku Tuareg berusia 57 tahun itu menjelaskan, menambahkan bahwa jika penyatuan ini membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terwujud, itu karena kendala 'perang'.

Sang amir menyebut intervensi Perancis di Mali, Operasi Serval, yang diluncurkan pada Januari 2013 bertujuan resmi "untuk menghentikan kemajuan jihadis."

"Tapi dalam pidato pertama setelah intervensi Prancis di Mali, kami telah mengatakan bahwa kami sudah siap untuk bergabung dengan semua saudara Mujahidin di wilayah ini," katanya.

"Hari ini, situasi militer [di Mali] stabil. Musuh Prancis dan sekutunya berkumpul di kota-kota besar, dengan hanya beberapa gerakan darat dan udara dan operasi sapuan, serta beberapa upaya pengumpulan intelijen dan merekrut mata-mata. "

Ketika ditanya tentang perpecahan al-Mourabitoune dari AQIM dan afiliasi mereka dengan organisasi baru untuk melawan Islamic State (IS), ia berpendapat: "Teman-teman kami dan saudara-saudara dari al-Mourabitoune adalah salah satu dasar dari jihad di wilayah ini. Pertentangan adalah sesuatu yang alami antara laki-laki, tetapi agama dan kepentingan umat Islam memungkinkan kita untuk mengatasi semua rintangan."

Dia juga membahas aspek kebijakan militer: "Yang paling penting adalah untuk hadir pada wilayah geografis seluas mungkin, untuk selalu bekerja pada melecehkan musuh dimanapun mereka berada, untuk memperoleh dukungan rakyat, dan untuk mengadopsi perang gerilya selain menggunakan metode [ tempur]konvensional ," ia menjelaskan.

Amir itu mengakhiri wawancara dengan pesan "untuk semua bangsa Muslim dari Sahara".

"Musuh bersejarah Anda telah menduduki rumah Anda, mereka ingin memutarbalikkan agama Anda dan mencuri kekayaan Anda. Bangkit untuk melawan mereka dan singkirkan mereka dari tanah Anda sebagaimana nenek moyang Anda lakukan." (st/MEE)

Share this post..

latestnews

View Full Version