View Full Version
Kamis, 12 Jul 2018

Amnesty Internasional Sebut UEA Siksa Tawanan di Penjara yang Mereka Kendalikan

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Amnesty International mengatakan Uni Emirat Arab (UAE) - mitra utama Arab Saudi dalam agresi militer terhadap pemberontak Syi'ah Houtsi Yaman - dan milisi lokal sekutunya telah menyiksa tawanan di jaringan penjara rahasia di Yaman selatan.

Kelompok hak berbasis di Inggris itu lebih lanjut mengungkapkan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (12/7/2018) bahwa sejumlah besar orang Yaman telah dihilangkan secara paksa setelah ditangkap secara sewenang-wenang oleh pasukan Emirat dan milisi yang mereka dukung.

“Keluarga para tahanan ini mendapati diri mereka dalam mimpi buruk tanpa akhir di mana orang-orang yang mereka cintai telah dihilangkan secara paksa oleh pasukan yang didukung UEA. Ketika mereka menuntut untuk mengetahui di mana orang-orang yang mereka cintai ditahan, atau jika mereka masih hidup, permintaan mereka dipenuhi dengan kebisuan atau intimidasi,” kata Tirana Hassan, direktur tanggapan krisis di Amnesty International.

Bulan lalu, misi UEA di Jenewa mengatakan bahwa milisi yang bertempur atas nama Uni Emirat Arab "lengkap" mengendalikan sepenuhnya sistem penjara di Yaman selatan, termasuk kota pelabuhan Aden, ibukota pemerintahan Yaman yang didukung internasioanl.

Sana'a, ibukota resmi Yaman sebelumnya, saat ini dikuasai pemberontak Syi'ah Houtsi dan sekutunya.

Namun, Ahmed al-Maysari, Menteri dalam negeri pemerintah sah Yaman bertentangan dengan misi Emirat dengan menyerukan Abu Dhabi untuk menutup atau menyerahkan penjara yang dijalankannya di selatan Yaman.

‘Emirat melakukan kejahatan perang’

Amnesty mengatakan dalam pernyataannya bahwa melalui penyelidikan yang telah dilakukan antara Maret 2016 dan Mei 2018 di provinsi selatan Aden, Lahj, Abyan, Shabwah, dan Hadhramaut, itu telah berhasil mendokumentasikan luasnya penggunaan penyiksaan dan bentuk-bentuk perlakuan buruk lainnya di fasilitas penjara Emirat, termasuk pemukulan, penggunaan alat kejut listrik, dan kekerasan seksual.

“UEA, yang beroperasi dalam kondisi bayangan di Yaman selatan, tampaknya telah menciptakan struktur keamanan paralel di luar hukum, di mana pelanggaran yang mengerikan terus berlangsung tanpa terkendali,” lanjut Hassan, menambahkan, “Pada akhirnya pelanggaran ini, yang terjadi dalam konteks konflik bersenjata Yaman, harus diselidiki sebagai kejahatan perang. "

Abu Dhabi telah membantah bahwa ia terlibat dalam praktik penahanan yang melanggar hukum di Yaman, terlepas dari semua bukti sebaliknya, Amnesty menambahkan.

Pada 20 Juni, Associated Press, mengutip korban dan saksi, melaporkan bahwa para petugas Uni Emirat Arab telah menyiksa dan menyerang secara seksual ratusan tawanan di penjara yang dikelola UAE di Yaman selatan.

Pada saat itu, Amnesty menyebut laporan AP "mengejutkan," dan mengatakan pejabat AS "terus mengabaikan tuduhan yang kredibel ini." (st/ptv)

Share this post..

latestnews

View Full Version